Sukses

China Tuduh Asing Sebagai Pemicu Demo Protes COVID-19

Liputan6.com, Beijing - China menuduh "kekuatan musuh," termasuk orang asing, menghasut demonstrasi jalanan di lebih dari tiga lusin kota China dan lebih banyak universitas dalam tantangan politik domestik terbesar bagi Beijing sejak protes Lapangan Tiananmen 1989.

Yang dipertaruhkan adalah legitimasi Partai Komunis China yang berkuasa ketika pengunjuk rasa mempertanyakan pengelolaannya terhadap pandemi COVID-19, demikian seperti dikutip dari VOA, Sabtu (3/12/2022).

Pemerintah telah menggunakan metode represif seperti pengujian massal berulang, karantina, dan penguncian yang mengakibatkan pengangguran skala besar dan kerugian ekonomi.

Tersentak, pemerintah menangani situasi baru dengan hati-hati. Meskipun beberapa kasus kekerasan polisi telah terjadi, represi negara belum mencapai besarnya yang awalnya ditakuti.

Pemerintah lebih bergantung pada propaganda untuk membangkitkan sentimen nasionalistik dan menggunakan metode yang memecah belah secara politik untuk mengatasi beberapa masalah yang disorot oleh pengunjuk rasa, menurut para analis.

"Kita harus dengan tegas menindak kegiatan infiltrasi dan sabotase oleh pasukan musuh sesuai dengan hukum, dengan tegas menindak tindakan ilegal dan kriminal yang mengganggu ketertiban sosial dan secara efektif menjaga stabilitas sosial secara keseluruhan," ungkap Komisi Urusan Politik dan Hukum Pusat (CPLAC) PKT dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Selasa.

Ilmuwan politik Universitas Bucknell Zhiqun Zhu mengatakan pernyataan itu adalah referensi langsung ke pasukan asing yang berusaha mengipasi api kerusuhan politik.

"Definisi 'kegiatan infiltrasi' dan 'sabotase' sangat luas. Bahkan seorang jurnalis asing yang meliput di lokasi dipandang dengan kecurigaan," kata Zhu kepada VOA. "Postingan dan komentar media sosial tentang protes juga dianggap menambah bahan bakar ke dalam api.

"Dalam konteks ini, orang asing yang menawarkan komentar kritis tentang protes atau melakukan kontak dengan pengunjuk rasa dengan mudah disalahkan karena menghasut, membentuk, dan membimbing demonstrasi," katanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Memicu Sentimen Nasionalis

Dengan menyalahkan kerusuhan pada orang asing dan pemerintah asing, kata para analis, Beijing dapat memicu sentimen nasionalis yang melemahkan gerakan protes.

Diperkirakan 43 protes di 22 kota di Tiongkok berlangsung antara Sabtu dan Senin, menurut Australian Strategic Policy Institute yang berbasis di Canberra, dan beberapa analis mengatakan protes itu sejak itu menyebar ke lebih banyak kota besar dan kecil.

Kepemimpinan China berusaha memenuhi beberapa tuntutan protes untuk mencabut persyaratan COVID-19 seperti penguncian, pengujian massal dan karantina, dan beberapa area dan restoran yang terkunci di kota Guangzhou, China selatan - pusat manufaktur yang terpukul keras oleh wabah COVID-19 terbaru - dibuka kembali pada hari Rabu.

"Saya percaya bahwa dalam beberapa hari ke depan sebagian besar area yang terkunci di seluruh China akan dibuka kembali," kata Hu Xijin, mantan pemimpin redaksiGlobal Timesdan suara Partai Komunis yang kuat, dalam sebuah pernyataan video di situs web surat kabar itu.

Hu mengindikasikan hal ini kemungkinan akan dilakukan untuk menjaga stabilitas sosial. "Saat lockdown akan segera berakhir, faktor terbesar ketidakpuasan publik akan dihilangkan. Ini akan memberikan efek yang sangat positif dalam menjaga stabilitas sosial," katanya.

Alih-alih menggunakan tongkat untuk menjaga pengunjuk rasa tetap sejalan — strategi normal bagi petugas anti huru-hara Tiongkok — polisi sibuk mengidentifikasi kemungkinan pemberontak dan pembuat onar dan memeriksa telepon untuk mengetahui apakah mereka telah mengedarkan gambar protes di jaringan pribadi virtual dan mengakses situs terlarang seperti Facebook dan Twitter.

Pernyataan hari Selasa oleh CPLAC mengatakan pejabat agensi telah menekankan bahwa "organ politik dan hukum harus mengambil langkah-langkah efektif untuk ... dengan tegas menjaga keamanan nasional dan stabilitas sosial."

 

3 dari 3 halaman

Akankah Protes Berlanjut?

Para analis berbeda tentang apakah protes - yang menuntut kebebasan demokratis dan diakhirinya penyensoran - kemungkinan akan berlanjut.

"Tidak mungkin akan ada lebih banyak protes skala besar dalam waktu dekat," kata Zhu. "Kebijakan baru sedang digulirkan untuk melonggarkan pengendalian COVID-19. Juga diharapkan bahwa kebijakan 'nol-COVID' akan digantikan oleh langkah-langkah yang lebih ilmiah dan pragmatis," katanya.

Yang lain tidak setuju.

"Lebih banyak protes akan muncul di berbagai bagian Tiongkok dalam beberapa hari mendatang, meskipun pihak berwenang mungkin mencoba menekannya," ungkap Jagannath Panda, kepala Stockholm Center for South Asian and Indo-Pacific affairs di Institute for Security and Development Policy di Swedia. "Citra Partai Komunis telah mengalami pukulan telak karena pengangguran yang meluas dan penindasan pemerintah."

Salih Hudayar, seorang aktivis pemimpin Muslim Uighur di Xinjiang, mengatakan China bahkan mungkin menggunakan militer untuk menekan gerakan protes. Penindasan terhadap warga Uighur telah menarik perhatian aktivis hak asasi manusia dan beberapa pemerintah asing.

"Pemerintah China sudah mulai menindak protes dengan mengintimidasi pengunjuk rasa dan menangkap banyak dari mereka," kata Hudayar, perdana menteri Pemerintah Turkistan Timur yang bergaya sendiri di Pengasingan.

"Karena tidak ada dukungan politik yang berarti dari komunitas internasional, sangat mungkin bahwa pemerintah China akan menggunakan kekuatan militer untuk menekan protes dalam beberapa minggu mendatang, jika bukan beberapa hari," katanya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China
  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Demo COVID-19