Sukses

Top 3: Kematian Akibat Corona di Italia Tertinggi di Dunia Jadi Sorotan

Liputan6.com, Jakarta - Artikel terkait Virus Corona COVID-19 di dunia masih jadi sorotan. Tingkat kematian tertinggi di dunia dari jumlah orang meninggal akibat virus itu di Italia yang kini mencuri perhatian.

Jumlah kasus Virus Corona COVID-19 di Italia kini sudah mencapai lebih dari 63.927, dengan lebih dari 6.000 kematian. 7.432 pasien positif COVID-19 dinyatakan sembuh. 

Selama beberapa minggu terakhir, lembaga perlindungan sipil Italia telah memberi perkembangan harian tentang jumlah tersebut. Namun rasanya, justru memperdalam rasa suram di negara yang telah menjadi pusat pandemi paling mematikan.

Selain itu, berita lain yang juga menjadi sorotan adalah soal NASA yang menguak seberapa bahaya asteroid sebesar Manhattan AS yang mendekati Bumi awal Ramadan.

Lalu soal dampak lockdown akibat Virus Corona COVID-19 di Malaysia yang bikin orang miskin sulit mencari uang untuk membeli makan sehari-hari.

Selengkapnya dalam Top 3 Global Liputan6.com, Rabu (25/3/2020):

2 dari 4 halaman

1. Kematian Pasien Corona COVID-19 di Italia Tertinggi di Dunia, Apa Penyebabnya?

Meskipun serangkaian langkah yang sangat drastis secara bertahap diluncurkan untuk menghentikan penyebaran virus, termasuk lockdown nasional dan penutupan semua bisnis yang tidak penting, Italia tidak dapat "meratakan kurva" perkembangan Virus Corona COVID-19. 

Italia kini telah memiliki tingkat kematian tertinggi di dunia dengan lebih dari 9 persen.

Sebaliknya, di China, di mana wabah itu berasal, angka kematian berada pada 3,8 persen. Di Jerman, yang telah melaporkan lebih dari 24.000 kasus dan hanya 94 kematian, angka itu adalah 0,3 persen.

Selengkapnya di sini.

3 dari 4 halaman

2. NASA Kuak Bahaya Asteroid Sebesar Manhattan AS yang Dekati Bumi Awal Ramadan

Pada 29 April, bertepatan dengan awal ibadah puasa Ramadan di Indonesia dan sejumlah negara yang menjalankannya, sebuah asteroid terpantau akan melintas dekat Bumi. Berbahayakah bagi planet manusia?

National Aeronautics and Space Administration (NASA) mengklasifikasikan asteroid 1998 OR2, yang akan melintas dekat Bumi ini, masuk kategori berpotensi berbahaya. Kendati demikian, mengutip Live Science, Selasa (24/6/2020), alasannya bukan karena menempatkan Bumi dalam bahaya.

Menurut pantauan Badan Antariksa AS itu, asteroid 1998 OR2 memenuhi kriteria tertentu dalam skema klasifikasi benda langit berpotensi berbahaya karena orbitnya pernah memotong orbit Bumi pada jarak kurang dari 4,6 juta mil (7,5 juta km), atau 0,05 unit astronomi, jarak rata-rata antara Bumi dan matahari.

Baca sambungannya di sini.

4 dari 4 halaman

3. Dampak Lockdown Akibat Corona COVID-19, Orang Miskin di Malaysia Kian Susah Makan

Rosman Alwi (53) belum bisa mendapatkan uang untuk membeli makan sejak kebijakan pemerintah untuk melakukan lockdown akibat penyebaran Corona COVID-19.

Pria paruh baya yang berprofesi sebagai tukang becak ini menjadi pihak yang dirugikan akibat penyebaran Virus Corona COVID-19 dan berdampak pada penghasilannya, demikian dikutip dari laman The Star, Selasa (24/3/2020).

Meskipun Rosman berhasil memberikan tumpangan kepada dua wisatawan dari Johor pada hari Kamis, ia dihentikan oleh polisi. Sebab, Malaysia dalam kondisi lockdown guna mencegah penularan COVID-19.

Sambungan kisahnya di sini.

Loading
Artikel Selanjutnya
10 Hari Lockdown, Kematian Akibat Corona COVID-19 Masih Membayangi Spanyol
Artikel Selanjutnya
Muncul Kasus Hantavirus di China, Lebih Mematikan dari Corona COVID-19?