Sukses

Perangi Corona COVID-19, Volume Limbah Medis di China Mencapai 182.000 Ton

Liputan6.com, Jakarta - China telah melewati fase puncak epidemi Virus Corona COVID-19. Selama berjuang mengobati pasien COVID-19, volume limbah medis di China mencapai 182.000 ton sejak akhir Januari.

Menurut Kementerian Ekologi dan Lingkungan China, hingga Sabtu 21 Maret, kapasitas pembuangan limbah medis di China mencapai 6.066,8 ton per harinya, naik dari 4.902,8 ton per hari sebelum wabah Virus Corona jenis baru merebak.

Kapasitas pembuangan limbah di Provinsi Hubei, yang menjadi episentrum wabah tersebut, melonjak dari 180 ton per hari sebelum wabah, menjadi 667,4 ton, seperti dikutip dari Xinhua, Rabu (25/3/2020). 

Kementerian juga mengatakan, saat ini pengelolaan limbah medis Virus Corona COVID-19 di China masih stabil dan teratur, dengan langkah-langkah disinfeksi diterapkan secara ketat.

 

2 dari 3 halaman

Tak Berdampak pada Kualitas Sumber Air

Otoritas lingkungan juga telah melakukan 21.399 survei terkait sumber-sumber air minum di negara itu dan tidak menemukan dampak apa pun dari epidemi COVID-19 terhadap kualitas sumber air.

Kementerian Ekologi dan Lingkungan China juga mencatat peningkatan kualitas udara di 337 kota yang dipantau. Persentase hari dengan kualitas udara baik berada di angka 86,3 persen dari 20 Januari hingga 21 Maret, naik 8,8 poin persentase secara tahunan.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Gempa Magnitudo 7,5 Guncang Kepulauan Kuril, Hawaii Pantau Potensi Tsunami
Artikel Selanjutnya
Top 3: Kematian Akibat Corona di Italia Tertinggi di Dunia Jadi Sorotan