Sukses

Harga Minyak Melonjak Tajam Tembus USD 88 per Barel

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak naik untuk hari keempat berturrut-turut ke level tertinggi dalam 7 tahun. Kenaikan harga minyak ini didorong oleh penutupan pipa dari Irak ke Turki yang meningkatkan kekhawatiran tentang prospek pasokan yang sudah ketat di tengah masalah geopolitik yang mengkhawatirkan di Rusia dan Uni Emirat Arab.

Dikutip dari CNBC, Kamis (20/1/2022), harga minyak mentah berjangka Brent naik 93 sen atau 1,06 persen ke level USD 88,44 per barel, menambah lonjakan 1,2 persen di sesi sebelumnya. Harga patokan minyak dunia ini naik ke USD 89,05, tertinggi sejak 13 Oktober 2014.

Sementara harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 1,53 atau 1,8 persen menjadi USD 86,96 per barel. Ini menambah kenaikan 1,9 persen pada perdagangan Selasa.

Operator pipa negara Turki Botas mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka memotong aliran minyak di pipa Kirkuk-Ceyhan setelah ledakan pada sistem. Hingga saat ini penyebab ledakan belum diketahui.

Pipa tersebut membawa minyak mentah keluar dari Irak, produsen terbesar kedua di Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), ke pelabuhan Turki di Ceyhan untuk diekspor.

Kerugian itu terjadi karena para analis memperkirakan pasokan minyak yang ketat pada 2022, sebagian didorong oleh permintaan yang bertahan jauh lebih baik dari yang diperkirakan terhadap varian virus corona Omicron yang sangat menular, dengan beberapa menyerukan pengembalian minyak USD 100.

Masalah geopolitik di Rusia, produsen minyak terbesar kedua di dunia, dan UEA, produsen terbesar ketiga OPEC, menambah kekhawatiran pasokan.

UEA pada Selasa malam menyerukan pertemuan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengutuk serangan di Abu Dhabi pada perdagangan Senin oleh gerakan Houthi Yaman, yang telah mengancam serangan lebih lanjut.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

OPEC+ Gagal Capai Kuota Produksi

Sementara itu, pasukan Rusia berbaris di perbatasan Ukraina, dengan Gedung Putih menyebut krisis itu sangat berbahaya dan mengatakan Rusia dapat menyerang kapan saja.

Ketegangan meningkatkan prospek gangguan pasokan pada saat OPEC, Rusia dan sekutu mereka (OPEC+) sudah mengalami kesulitan memenuhi target yang disepakati untuk menambah 400 ribu barel per hari pasokan setiap bulan.

"OPEC+ gagal mencapai kuota produksi mereka dan jika ketegangan geopolitik terus memanas, minyak mentah Brent mungkin tidak perlu banyak dorongan untuk mencapai USD 100 per barel," kata Analis OANDA Edward Moya dalam sebuah catatan.

Analis Komoditas Commonwealth Bank Vivek Dhar mengatakan konsumsi bahan bakar jet meningkat dengan pertumbuhan penerbangan internasional. Sementara lalu lintas jalan jauh lebih tinggi dari waktu yang sama tahun lalu.

“Keterbatasan pasokan OPEC+ dan peningkatan berkelanjutan dalam permintaan minyak global kemungkinan akan membuat harga minyak didukung dengan baik dalam beberapa bulan mendatang,” kata Dhar.