Sukses

Anggap Wanita Sebagai Barang Murah, Toko Teh di China Terima Hujatan Netizen

Liputan6.com, Changsa - Sebuah kedai teh di China yang cukup populer di wilayahnya meminta maaf karena menggunakan slogan seksis pada barang dagangannya. Slogan tersebut memicu kemarahan yang meluas secara online.

Toko Sexy Tea menyebut wanita sebagai alat yang bisa "ditawar" atau "barang murah", tertulis di salah satu mug yang mereka gunakan, menambahkan bahwa pelanggan dapat menjemput wanita sambil menunggu minuman mereka

Toko teh tersebut kemudian mengatakan bahwa mereka tidak berniat "tidak menghormati wanita". Mereka menambahkan bahwa akan menarik balik rangkaian mug terbaru dan merasa "sangat malu" dengan kreasi terbarunya.

Toko Sexy Tea baru-baru ini mengeluarkan serangkaian mug dengan dialek Changsha - dialek yang digunakan terutama di ibu kota provinsi Hunan. Toko teh tersebut dilaporkan memiliki 270 outlet di sana.

Di dalamnya tercetak berbagai frasa lokal di mug, termasuk frasa "jian lou zi", yang dalam bahasa gaul mengacu pada mengambil kesepakatan terhadap sesuatu hal dengan harga murah.

Gambar mug tersebut menjadi viral di situs media sosial China, Weibo, dan dengan cepat menarik banyak kritik.

"Ini adalah pemasaran yang vulgar," kata salah satu pengguna platform tersebut.

"Bukan frasa itu sendiri yang menghina - contoh kalimat yang diberikannya oleh perusahaan," tambah yang lain.

"Apakah tidak ada orang di tim pemasaran yang melihat ada yang salah dengan ini?"

Perusahaan tersebut kemudian mengeluarkan pernyataan panjang yang meminta maaf atas interpretasi frasa tersebut.

"Kami membuat kalimat yang sangat tidak pantas yang bahkan orang-orang di Changsha tidak menyetujuinya. Kami sangat malu. Kami sama sekali tidak berniat untuk tidak menghormati wanita," katanya.

2 dari 3 halaman

Bukan yang Pertama Kalinya

Namun, ini bukan pertama kalinya Sexy Tea menggunakan frasa yang menjurus ke arah seksual karena netizen menemukan contoh lain. Di antaranya, contoh yang paling keterlaluan adalah kantong teh dengan tulisan "Tuan, aku menginginkanmu" pada kemasannya bersama dengan gambar berudu, yang diyakini banyak netizen menunjukkan sperma.

Dikutip dari Global Times, Sally Xiao, pemasar yang mengkhususkan diri pada periklanan dan branding mengatakan Sex menarik perhatian.

Itu selalu menjadi pilihan populer bagi perusahaan untuk digunakan untuk kampanye pemasaran yang efektif, terutama bagi mereka yang menghasilkan produk yang tidak terlalu parah setiap hari.

"Jika itu untuk membangkitkan keinginan konsumen, pada dasarnya tidak ada yang salah tentang itu. Tetapi jika itu lebih dari sekadar menyarankan 'seks' sebagai keinginan bersama dan mengatakan bahwa satu jenis kelamin dapat memanfaatkan yang lain, seperti kasus Sexy Tea, maka itu adalah kegagalan, baik secara moral maupun pemasaran, karena Anda perlu melakukan manajemen krisis ekstra. "

Sexy Tea membuat permintaan maaf lagi pada hari Sabtu di akun resmi Sina Weibo mengakui bahwa perusahaan telah mencoba menggunakan pemasaran seksual dan belum mempertimbangkan konsekuensinya.

Percakapan online juga meluas melampaui kontroversi Sexy Tea karena banyak netizen mencatat bahwa seksualitas wanita adalah masalah mendasar dalam industri periklanan.

 

Reporter : Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: