Sukses

Keluarga Kerajaan Inggris Paksa Pangeran Andrew Tak Tampil di Publik?

Liputan6.com, Jakarta - Pangeran Andrew dilarang tampil di depan umum di layanan Order of the Garter setelah Pangeran William dan Pangeran Charles turun tangan, The Telegraph melaporkan. Duke of York awalnya akan muncul bersama keluarga kerajaan Inggris pada prosesi tahunan di Kapel St. George di Windsor, Inggris, Senin, 13 Juni 2022.

Dikutip dari Insider, Rabu (15/6/2022), namun bangsawan senior khawatir akan "reaksi" mengenai penampilan Pangeran Andrew dan melobi Ratu Elizabeth II untuk perubahan rencana sebelum acara, Victoria Ward dari The Telegraph melaporkan. Raja Edward III memulai tradisi pada abad pertengahan, menurut situs web kerajaan, yang menyebut raja terinspirasi oleh legenda Raja Arthur untuk datang dengan sekelompok ksatria yang dikenal sebagai Ordo Garter.

Anggota keluarga kerajaan termasuk Pangeran Charles, Pangeran William, dan Duchess of Cornwall difoto di acara tahun ini. Menjelang acara itu, juru bicara Istana Buckingham mengatakan kepada Mirror bahwa Pangeran Andrew akan menghadiri penobatan dan makan siang,"tapi tidak akan menjadi bagian dari prosesi atau kebaktian."

Tampaknya telah menjadi keputusan menit terakhir, karena nama Pangeran Andrew dicetak di Order of Service resmi, seperti yang ditunjukkan dalam foto yang diunggah ke Twitter oleh editor kerajaan ITV, Chris Ship. Seorang juru bicara istana menyebut kepada Ship bahwa itu adalah "keputusan keluarga" untuk mengeluarkan Andrew dari prosesi dan layanan.

The Telegraph melaporkan bahwa keputusan itu dibuat "setelah intervensi sebelas jam oleh Pangeran Wales dan Duke of Cambridge." Sebuah sumber yang dekat dengan Pangeran Andrew mengatakan kepada outlet yang sama bahwa itu adalah "keputusan pribadi" untuk melewatkan bagian dari acara tersebut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Tersandung Skandal

Perwakilan Pangeran Andrew dan Istana Buckingham menolak berkomentar ketika dihubungi Insider. The Telegraph melaporkan, Pangeran Andrew sedang melobi Ratu untuk mengembalikan salah satu gelar militer dan HRH-nya, serta status "blood prince," yang akan memungkinkannya menghadiri acara kerajaan dengan anggota keluarga lainnya.

Istana Buckingham mengumumkan pada Januari 2022 bahwa gelar militer dan perlindungan kerajaan Pangeran Andrew telah dihapus setelah gugatan penyerangan seksual diajukan terhadapnya oleh Virginia Giuffre. Ia mengatakan, dirinya dipaksa berhubungan seks dengan bangsawan itu pada beberapa kesempatan oleh terpidana pelaku kejahatan seks Jeffrey Epstein pada 2001 ketika ia berusia 17 tahun.

Awal tahun ini, istana mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa Andrew akan menghadapi gugatan sebagai warga negara dan sumber kerajaan mengatakan kepada Insider bahwa dia tidak akan lagi menggunakan gelar HRH-nya dalam kapasitas resmi apa pun. Pada Februari 2022, Andrew dan Giuffre mencapai penyelesaian di luar pengadilan dengan sejumlah uang yang tidak diungkapkan.

3 dari 4 halaman

Komentar Andrew

Seorang sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada The Telegraph bahwa hal terpenting bagi Pangeran Andrew "adalah statusnya sebagai HRH dan 'blood prince' dan dia merasa itu harus dipulihkan dan posisinya diakui dan dihormati."

Putra Ratu juga meminta agar gelar Kolonel Pengawal Grenadiernya dikembalikan. Pengawal Grenadier adalah resimen tentara Inggris, dan Pangeran Andrew mengambil alih gelar kolonel dari Pangeran Philip pada 2017 sebelum mengembalikannya ke Ratu pada 2022, menurut situs web Pengawal Grenadier.

"Kolonel Pengawal Grenadier adalah gelar yang paling didambakannya dan ia  menginginkannya kembali. Setelah tetap menjadi Penasihat Negara, dia juga percaya dia harus disertakan di acara kerajaan dan negara bagian," kata sumber yang tidak disebutkan namanya.

Pangeran Andrew adalah salah satu dari empat Penasihat Negara, posisi yang diberikan kepada bangsawan yang telah ditunjuk untuk melakukan tugas resmi saat raja sakit atau tidak ada, menurut situs kerajaan. Jabatan itu diberikan kepada mereka yang berpangkat paling tinggi dalam garis suksesi.

Pangeran Wales, Duke of Cambridge, dan Duke of Sussex juga Penasihat Negara, berdasarkan situs web kerajaan. Pangeran Andrew dan Pangeran Harry belum secara resmi dicopot dari posisi tersebut meski keduanya sama-sama menyerahkan status bangsawan yang bekerja untuk kerajaan.

Pangeran Andrew juga telah mendorong putrinya, Putri Beatrice dan Putri Eugenie, untuk menjadi bangsawan yang bekerja, The Telegraph melaporkan. Istana Buckingham menolak mengomentari klaim ini ketika dihubungi oleh Insider.

4 dari 4 halaman

Selesaikan Gugatan Pelecehan Seksual

Pangeran Andrew dan Virginia Giuffre setuju menyelesaikan tuduhan pelecehan seksual di luar pengadilan. Keputusan tersebut menurut dokumen pengadilan yang diajukan pengacara Giuffre, 15 Februari 2022.

Dilansir dari CNN, Andrew dan Giuffre telah mengantisipasi pengajuan penetapan penghentian kasus dalam waktu 30 hari, menurut surat yang ditujukan pada Hakim federal Lewis Kaplan. 

"Pangeran Andrew bermaksud memberi sumbangan besar pada badan amal Giuffre untuk mendukung hak-hak korban. Pangeran Andrew tidak pernah bermaksud memfitnah Giuffre, dan ia menerima bahwa ia telah menderita, baik sebagai korban pelecehan maupun sebagai hasil dari serangan publik yang tidak adil," kata surat itu.

Gugatan perdata berasal dari tuduhan menggelisahkan terhadap Jeffrey Epstein yang berteman dengan serangkaian pria kuat meski asal-usulnya disamarkan. "Sudah diketahui bahwa Jeffrey Epstein memperdagangkan gadis-gadis muda yang tak terhitung jumlahnya selama bertahun-tahun," lanjut surat itu.

"Pangeran Andrew menyesali hubungannya dengan Epstein, dan memuji keberanian Giuffre dan para penyintas lain dalam membela diri mereka sendiri dan orang lain," lanjut surat itu.

"Ia berjanji menunjukkan penyesalan atas hubungannya dengan Epstein dengan mendukung perang melawan kejahatan perdagangan seks, dan mendukung para korban," lanjut surat tersebut. Dalam gugatan tersebut, Giuffre menuding Epstein memperdagangkan dan memaksanya berhubungan seks dengan teman-temannya, termasuk Pangeran Andrew, dan bahwa ia sadar Giuffre masih di bawah umur di AS pada saat itu.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS