Sukses

Bursa Saham AS Anjlok Usai Donald Trump Batalkan Negosiasi Stimulus Ekonomi

Liputan6.com, Jakarta - Saham berjangka AS bergerak lebih rendah dalam perdagangan semalam pada hari Selasa setelah Presiden Donald Trump membatalkan pembicaraan stimulus hingga setelah pemilihan November.

Dikutip dari CNBC, Rabu (7/10/2020), indeks saham Dow berjangka turun 60 poin. S&P 500 futures dan Nasdaq 100 futures masing-masing turun 0,28 persen dan 0,2 persen.

Dalam perdagangan reguler pada hari Selasa, Dow Jones Industrial Average ditutup turun 375 poin setelah Trump men-tweet Gedung Putih menghentikan pembicaraan dengan Demokrat tentang kesepakatan stimulus virus corona kedua. Di awal sesi, saham-saham menguat dengan harapan akan ada paket bantuan kedua untuk menopang pasar saat wabah virus korona merebak.

"Saya telah menginstruksikan perwakilan saya untuk berhenti bernegosiasi sampai setelah pemilihan, segera setelah saya menang, kami akan mengesahkan RUU Stimulus utama yang berfokus pada pekerja keras Amerika dan Bisnis Kecil," kata Trump dalam tweet pada hari Selasa.

Indeks saham S&P 500 kehilangan 1,4 persen dan Nasdaq Composite turun 1,57 persen pada hari Selasa.

“Ini sangat mengganggu,” Tom Block, ahli strategi kebijakan Washington di Fundstrat, mengatakan kepada CNBC. “Tidak boleh ada presiden. Pandangan saya adalah ini negatif untuk pasar," tambahnya

Beberapa orang di Wall Street berspekulasi bahwa langkah Trump hanyalah taktik negosiasi, sementara yang lain berhipotesis bahwa presiden benar-benar tidak berpikir tentang ekonomi yang membutuhkan USD 2 triliun lagi untuk pengeluaran fiskal.

 

2 dari 3 halaman

Pernyataan Gubernru Bank Sentral AS

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada Selasa bahwa ekonomi membutuhkan stimulus fiskal dan moneter yang lebih agresif untuk pemulihan ekonomi yang katanya masih memiliki "jalan panjang."

Powell mengatakan kurangnya dukungan dapat menyebabkan pemulihan yang lemah, menciptakan kesulitan yang tidak perlu bagi rumah tangga dan bisnis dan menggagalkan pemulihan yang sejauh ini telah berkembang lebih cepat dari yang diharapkan. “Sebaliknya, risiko berlebihan tampaknya, untuk saat ini, menjadi lebih kecil,” tambah Powell.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan pada Selasa malam bahwa akhir pembicaraan stimulus berarti pemulihan ekonomi akan "jauh lebih lambat" dari perkiraan semula.

Komite Pasar Terbuka Federal akan menerbitkan risalah rapatnya dari pertemuan September pukul 2 siang pada hari Rabu. FOMC tidak melakukan tindakan pada suku bunga pada bulan September, sehingga mendekati nol.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: