Sukses

8 Cara Depresi Pelan-Pelan Merusak Tubuhmu

Liputan6.com, Jakarta Depresi adalah gangguan mental yang memengaruhi setidaknya 264 juta orang di seluruh dunia. Penyakit ini tidak hanya mengganggu mental tetapi juga tubuh.

Depresi dapat memengaruhi kesehatan fisik dan dapat menyebabkan penyakit serius lainnya. Tidak hanya diri pribadi, orang lain pun dapat terpengaruh oleh seseorang yang tengah menderita depresi.

Ya, banyak cara depresi merusak tubuh seseorang. Hal ini harus diatasi sebelum berdampak terlalu jauh.

Berikut beberapa cara depresi pelan-pelan merusak tubuhmu seperti dihimpun dari berbagai sumber.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 9 halaman

1. Fungsi ginjal menurun

Depresi memengaruhi orang yang memiliki penyakit ginjal kronis dan mereka yang memiliki ginjal yang sehat. Ini juga mempercepat perkembangan penyakit. Salah satu alasan yang mungkin adalah peningkatan protein inflamasi yang memicu proses autoimun.

 

3 dari 9 halaman

2. Masalah saluran pencernaan

Otak kita berhubungan erat dengan saluran pencernaan. Ini sensitif terhadap emosi, mereka memicunya dan dapat membawa ketidaknyamanan. Depresi dapat mempengaruhi kontraksi dan gerakan di saluran. Dan mereka yang sudah memiliki masalah dengan pencernaan bisa merasakan sakit perut yang lebih parah.

 

4 dari 9 halaman

3. Diabetes

Depresi meningkatkan kadar hormon stres dan, pada gilirannya, dapat memengaruhi kadar gula darah dan resistensi insulin. Hubungan ini bekerja dua arah, dan penderita diabetes lebih mungkin menderita depresi.

 

5 dari 9 halaman

4. Risiko serangan jantung

Orang yang menderita depresi dapat mengalami tekanan darah tinggi dan peningkatan detak jantung. Ini semua dapat menyebabkan penyakit jantung. Hormon stres juga dapat memiliki efek negatif pada jantung.

 

6 dari 9 halaman

5. Masalah dengan pembuluh darah

Ini terkait erat dengan bahaya bagi jantung. Tekanan darah tinggi mengurangi aliran darah di pembuluh darah. Mereka menyusut dan menjadi rapuh. Ini merusak pembuluh darah dan mereka tidak dapat membawa cukup nutrisi dan oksigen ke sel dan jaringan.

 

7 dari 9 halaman

6. Sakit punggung

Tentu saja, sakit punggung tidak selalu berhubungan dengan depresi. Postur tubuh yang buruk dan otot yang lemah adalah alasan yang lebih umum untuk ini. Tetapi masalahnya adalah bahwa depresi dapat menyebabkan rasa sakit kronis. Ini mungkin terjadi karena peradangan sebagai respons tubuh terhadap depresi.

 

8 dari 9 halaman

7. Masalah memori dan sakit kepala

Depresi dapat menyebabkan kehilangan memori jangka pendek dan kebingungan. Kondisi ini membuat orang semakin pelupa dan menghambat kemampuannya untuk berkonsentrasi. Ini juga dapat menyebabkan sakit kepala berdenyut kronis, yang muncul dalam bentuk denyutan ringan terutama di sekitar alis.

 

9 dari 9 halaman

8. Radang Sendi

Kedua kondisi tersebut saling berhubungan erat. Depresi dapat menyebabkan radang sendi dan sebaliknya. Faktor utamanya adalah peradangan yang terjadi karena penyakit-penyakit tersebut. Depresi juga dapat mempengaruhi perjalanan penyakit dan memperburuk hasil dari arthritis.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.