Sukses

Perhatikan 3 Hal Penting Sebelum Berinvestasi Saat Pasar Jatuh

Liputan6.com, Jakarta Pakar Perilaku Keuangan dan Kepala Perencanaan Kekayaan Global JP Morgan Chaes Michael Liersch, menyatakan jika mengambil pendekatan proaktif merupakan hal yang bijaksana untuk merencanakan keuangan pribadi di tengah waktu yang bergejolak.

Secara umum, orang cenderung mengambil satu dari dua strategi saat pasar tidak pasti. Pendekatan ekstrem cenderung dipilih ketika investor individu terlalu terjebak dalam isu jangka pendek, dan melupakan cakrawala jangka panjang.  

Mulailah dengan mengatur emosi. Selanjutnya selalu mengingat tujuan dan sasaran. Meninjau kembali apa yang ingin dicapai, berapa banyak yang harus dimiliki dalam tujuan investasi dan jangka waktu rencana investasi.

Berikut adalah hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum investasi saat pasar bergolak, seperti melansir laman CNBC, Kamis (19/3/2020). 

1. Memperhatikan Risiko

Setelah mengidentifikasi tujuan dan alasan berinvestasi, mengukur risiko yang perlu diambil untuk mencapai investasi jadi hal penting.

Liersch menyarankan, siap mengambil risiko atau tidak menjadi panduan ke depan. Jika perlu mengambil risiko, artinya risiko berfungsi untuk mengevaluasi portofolia dan juga membangun strategi. 

 

 

2 dari 2 halaman

2. Lihat Kebutuhan

Jika memiliki kebutuhan arus kas untuk jangka pendek, maka itu memerlukan uang yang didapat dari investasi saat ini. Tetapi jika kebutuhan berlaku untuk jangka waktu yang lama, maka dapat memilih kesempatan yang memberi peluang. 

"Melihat keseimbangan antara kebutuhan untuk mengambil risiko dan kapasitas untuk melakukannya dapat membantu investor memahami apakah dinamika pasar itu benar-benar relevan bagi mereka atau tidak," jelas Liersch.

3. Pantau Kondisi Emosi 

Terakhir, menilai bagaimana perubahan pasar mengubah toleransi pribadi terhadap risiko. Meskipun penting untuk berempati dengan diri sendiri dan mengenali emosi di tengah pergolakan pasar, hal ini  seharusnya tidak menjadi prioritas pertama.

Sebaliknya, biarkan tujuan mendorong pengambilan keputusan investasi.  "Saya akan mendorong investor untuk selalu terlibat," kata Liersch.

"Daripada menjadikan pasar sebagai titik awal untuk evaluasi, kembali ke tujuan atau sasaran sebagai titik awal," dia menandaskan.

 Reporter : Tiara Sekarini 

Loading
Artikel Selanjutnya
Harga Minyak Anjlok ke USD 24,67 per Barel, Terendah dalam 18 Tahun Terakhir
Artikel Selanjutnya
Minat Berbisnis Waralaba, Ingat 6 Hal Ini