Sukses

Jokowi: Penyaluran Bansos Jangan Sampai Telat, Jangan Ragu karena Kita Tidak Mencuri

Liputan6.com, Jakarta Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini atau Risma untuk mempercepat penyaluran bantuan sosial (bansos) untuk masyarakat terdampak pandemi Covid-19. Jokowi meminta agar bantuan beras dan sembako untuk masyarakat dapat cair pekan ini. 

"Saya minta jangan sampai terlambat baik itu PKH, BLT Desa, baik itu bansos tunai, jangan ada yang terlambat dan yang paling penting lagi bantuan beras, bantuan sembako. Minggu ini harus keluar. Percepat, betul-betul dipercepat," kata Jokowi dalam rapat terbatas seperti yang ditayangkan di YouTube Sekretariat Presiden, Sabtu (17/7/2021).

Dia juga mengingatkan Mensos dan Kepala Bulog untuk tidak ragu-ragu dalam menyalurkan bantuan kepada masyarakat. Terlebih, saat ini mobilitas masyarakat terbatas karena kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat.

"Saya minta Kepala Bulog, terutama Mensos jangan ragu-ragu karena prinsipnya adalah yang paling penting kita ini enggak nyuri, enggak ngambil. Prosedurnya tolong dampingi BPKP," ujar Jokowi.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 dari 2 halaman

Minta Tambah Anggaran untuk Paket Obat Covid-19

Selain itu, Jokowi memerintahkan Menteri Keuangan Sri Mulyani menambah anggaran untuk pemberian paket obat Covid-19 gratis untuk pasien isolasi mandiri. Pasalnya, dia ingin paket obat gratis ditingkatkan menjadi 2.000.000 paket.

"Tolong karena kemarin rencananya tahap pertama 300 (ribu) , tahap kedua 300 (ribu) berarti hanya 600 ribu. Saya minta Bu Menkeu disiapkan paling tidak di atas 2 juta paket. Kan enggak mahal," tuturnya.

"Saya kira bukan anggaran yang gede. Tapi rakyat merasa tenang karena memiliki barangnya. Karena sekarang banyak ke apotek. Lari ke Pramuka, barangnya aja enggak ada," sambung Jokowi.