Sukses

Drama Penyanderaan di Tempat Kerja Iran, 3 Orang Tewas dan Pelaku Bunuh Diri

Liputan6.com, Teheran - Seorang karyawan yang tidak puas dari sebuah yayasan besar Iran membunuh tiga rekannya sebelum mengambil nyawanya sendiri dalam drama penyanderaan di tempat kerja pada hari Rabu, media pemerintah melaporkan.

Penyandera menyerang di kota barat Ilam, Iran di kantor pusat kota Foundation of the Oppressed, sebuah perusahaan induk besar yang didirikan untuk mengelola aset rezim Syah setelah penyitaannya selama revolusi Islam 1979.

Yayasan tersebut telah berada di bawah sanksi AS sejak November 2020.

“Seorang pegawai Foundation of the Oppressed di Ilam, 37 tahun, bersenjatakan senapan Kalashnikov dan dua granat, menyandera staf di salah satu kantor,” kata penyiar negara mengutip komandan polisi provinsi Delavar Alqassi-Mehr seperti dikutip dari AFP, Kamis (19/6/2022).

"Dia kemudian mulai menembak dan melemparkan granat yang langsung menewaskan dua wanita dan seorang pria, dan melukai tujuh lainnya," kata Alqassi-Mehr.

"Penyerang bunuh diri setelah polisi dan petugas keamanan tiba di tempat kejadian dan memperketat pengepungan," tambahnya, tanpa mengidentifikasi penyandera.

Kepala polisi mengatakan empat dari yang terluka sedang menjalani operasi untuk luka serius. Dia mengatakan kepada kantor berita negara IRNA bahwa penyandera "memiliki perselisihan pribadi dengan manajemen."

Dalam daftar sanksinya, Departemen Keuangan AS menggambarkan Foundation of the Oppressed sebagai “konglomerat besar dari sekitar 160 kepemilikan di sektor-sektor utama ekonomi Iran, termasuk keuangan, energi, konstruksi, dan pertambangan.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pasukan Khusus Inggris Akhiri Drama Penyanderaan 6 Hari di Kedutaan Iran

Drama penyanderaan juga pernah terjadi di kedutaan Iran di Kensington, Inggris pada 5 Mei 1980. Namun upaya komando SAS sukses mengakhiri peristiwa tersebut.

Special Air Service (SAS) adalah unit pasukan khusus Angkatan Darat Inggris.

Mengutip BBC on This Day, pengepungan kedutaan Iran di London itu berakhir setelah serangan dramatis oleh pasukan komando SAS. Lima pria bersenjata Iran tewas dan satu orang lainnya ditangkap.

19 sandera dibebaskan tetapi satu di antaranya tewas, sementara dua orang terluka dalam baku tembak.

Jutaan orang menyaksikan penyelamatan itu secara langsung di televisi saat hiburan bank holiday (hari libur bank) di tiga saluran terputus untuk menunjukkan drama kehidupan nyata yang terungkap.

Di Inggris dan Irlandia, bak holiday adalah hari libur umum, saat bank dan banyak bisnis lainnya tutup pada hari itu.

Pengepungan dimulai lima hari sebelum 5 April 1980, ketika enam pria bersenjata mengambil alih kedutaan besar Iran di Kensington.

Sebagian besar sandera mereka adalah sesama warga Iran tetapi juga termasuk penjaga polisi kedutaan PC Trevor Lock, juru bicara BBC Sim Harris, penyelenggara berita BBC Chris Cramer dan turis yang mampir untuk mengambil visa.

Empat dari tawanan - termasuk Cramer - dibebaskan selama seminggu terakhir karena alasan medis.

Orang-orang bersenjata itu berasal dari kelompok pembangkang Iran yang menentang Ayatollah Khomeini, pemimpin agama yang berkuasa tahun 1979.

Mereka menginginkan pembebasan 91 tahanan politik yang ditahan di Iran serta sebuah pesawat untuk membawa mereka dan para sandera keluar dari Inggris.

3 dari 4 halaman

Penyanderaan Serupa

Lalu pada 4 November 1979, sekelompok mahasiswa Iran menyerbu Kedutaan Besar AS di Teheran, menyandera lebih dari 60 orang Amerika.

Dikutip dari History.com, Selasa (4/11/2020), penyebab langsung dari tindakan ini adalah keputusan Presiden Jimmy Carter untuk mengizinkan Shah Iran digulingkan (seorang otokrat pro-Barat yang telah diusir dari negaranya beberapa bulan sebelum kejadian penyanderaan ini).

Namun, penyanderaan ini adalah cara dramatis bagi mahasiswa revolusioner untuk menyatakan putus dengan masa lalu Iran dan mengakhiri campur tangan Amerika dalam urusan negaranya.

Aksi itu juga merupakan cara untuk meningkatkan profil intra dan internasional dari pemimpin revolusi, ulama Iran anti-Amerika Ayatollah Ruhollah Khomeini.

Para siswa membebaskan sandera mereka pada tanggal 21 Januari 1981, 444 hari setelah krisis dimulai dan hanya beberapa jam setelah Presiden Ronald Reagan menyampaikan pidato pengukuhannya.

Banyak sejarawan percaya bahwa krisis sandera membuat Jimmy Carter kehilangan masa jabatan kedua sebagai presiden.

4 dari 4 halaman

Penyanderaan Berakhir Pertumpahan Darah di Sekolah Rusia

Sementara itu, lebih dari 200 orang diketahui tewas setelah pengepungan selama 3 hari di sekolah Rusia.

Para penyandera dengan sengaja menembak punggung anak-anak yang melarikan diri saat mereka lari dari gedung di Beslan. Banyak dari mereka yang telanjang dan menjerit.

Melansir dari laman BBC, Jumat (3/9/2021), lainnya tewas ketika seorang wanita melakukan bom bunuh diri di tengah keramaian di tempat gym. Lebih dari 1.000 diyakini telah ditahan.

Sebagian besar penyandera telah terbunuh atau ditangkap, ujar laporan televisi Rusia.

Ratusan orang dilarikan ke rumah sakit, mayoritas dari mereka adalah siswa di sekolah nomor satu Beslan yang berada di republik Ossetia Utara, Rusia.

Masih belum jelas siapa penyandera itu dan tuntutan apa yang mereka ajukan. Para pejabat mengaitkan serangan itu dengan perang berdarah Rusia dengan negara tetangga, Chechnya.

Pengepungan dimulai pagi hari tanggal 1 September ketika sekelompok pria dan wanita bertopeng mengenakan sabuk bom, menyerang sekolah, melepas tembakan di halaman tempat para murid berkumpul untuk upacara sebagai tanda tahun ajaran baru telah dimulai.

Para penyerang mengancam akan meledakkan sekolah jika pasukan tentara menyerbu gedung. Anak-anak ditempatkan di jendela sebagai tameng manusia.

Menurut laporan dari kantor berita Itar-Tass, para penyerang menuntut pembebasan pejuang yang ditangakap di negara tetangga Ingushetia yang terjadi bulan Juni selama serangan berlangsung di wilayah tersebut.

Pembicaraan antara penyerang dan mantan presiden, Ingush Ruslan Aushev, akhirnya berhasil membebaskan 26 wanita dan anak-anak. Persetujuan diakhiri dengan penyerang mengirimkan kendaraan guna memindahkan mayat yang mereka bunuh sebelumnya.