Sukses

Korban Tewas Akibat Badai di Filipina Jadi 123 Orang, Evakuasi Masih Berlanjut

Liputan6.com, Manila - Militer Filipina melanjutkan upaya pencarian dan penyelamatan setelah badai tropis Megi melanda daerah-daerah tengah pekan ini. Badai ini telah mengubur banyak warga di bawah tanah longsor dan menewaskan sedikitnya 123 orang.

Megi adalah topan pertama tahun ini yang melanda Filipina, negara kepulauan dengan lebih dari 7.600 pulau yang mengalami rata-rata 20 badai tropis per tahun, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (14/4/2022).

86 korban berada di Baybay, daerah pegunungan yang rawan longsor di provinsi Leyte, di mana 236 orang juga terluka, kata pemerintah kota dalam sebuah laporan. Tiga lainnya tenggelam di provinsi yang berbeda, sementara enam orang masih hilang, kata badan bencana nasional.

"Operasi pencarian, penyelamatan, dan pengambilan akan berlanjut," kata unit infanteri Angkatan Darat Filipina di Baybay di Facebook.

Foto udara dan video dari pemerintah setempat menunjukkan lereng yang runtuh, mengubur perkebunan kelapa dan rumah-rumah di tanah dan lumpur. Di satu daerah, penyelamat harus menggunakan perahu karet untuk mencapai tanah longsor.

Topan Megi, yang terjadi pada hari Minggu dengan angin berkelanjutan hingga 65 kmh dan hembusan hingga 80 kmh, telah mereda. Distrik Kantagnos telah "sangat hancur", kata batalyon teknik dan konstruksi tentara di Leyte di Facebook.

"Rumah dan mata pencaharian telah rusak, keluarga dan individu hilang dan komunikasi tidak stabil," kata postingan tersebut.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Warga Berlindung

Lebih dari 162.000 penduduk yang terlantar berlindung di pusat-pusat evakuasi, sementara 41.000 lainnya tinggal bersama kerabat, data pemerintah menunjukkan.

Gambar yang dibagikan oleh pihak berwenang dan penduduk setempat secara online menunjukkan upaya penyelamat mengarungi rawa berlumpur dan menggunakan rakit di sungai berarus cepat untuk mencoba dan mencapai daerah terpencil dari rumah yang terendam.

Salah satu daerah yang terkena dampak terburuk adalah provinsi Leyte, di mana 22 jenazah telah ditemukan setelah terkubur di bawah tanah longsor, kata pihak berwenang di kota Baybay.

"Saya menangis karena saya tahu orang-orang dimakamkan di sana dan saya juga takut karena ada gunung di belakang rumah kami," kata seorang warga Leyte kepada kantor berita AFP.

Badan bencana nasional juga mengkonfirmasi bahwa setidaknya tiga orang telah tewas di wilayah Davao di selatan.

Badai itu terjadi sekitar empat bulan setelah Super Topan Rai menghancurkan banyak pulau tenggara negara itu pada Desember 2021.

Insiden ini menewaskan sedikitnya 375 orang dan mempengaruhi sekitar 500.000 orang.

Itu adalah badai terburuk yang melanda Filipina tahun itu dan para ahli mengatakan badai itu tumbuh lebih kuat jauh lebih cepat dari yang diperkirakan.

3 dari 4 halaman

Faktor Iklim

Para ilmuwan mengatakan, perubahan iklim yang disebabkan manusia telah menyebabkan intensitas dan kekuatan yang lebih besar dalam badai tropis. Filipina telah mengalami beberapa badai paling mematikan sejak 2006.

Ini telah diperingkatkan sebagai salah satu negara yang paling rentan terhadap bencana iklim karena geografinya.

Sebelum tanah longsor dan banjir yang terjadi kali ini, sebelumnya bencana gunung berapi juga terjadi di Filipina.

Gunung berapi kecil di danau yang indah dekat ibu kota Filipina menyemburkan gumpalan putih uap dan abu sejauh 1,5 km ke langit dalam ledakan singkat pada Sabtu (26/3).

Hal ini lantas mendorong pihak berwenang untuk meningkatkan tingkat siaga dan mendesak ribuan penduduk untuk mengungsi secara protektif dari desa berisiko tinggi.

Magma bersentuhan dengan air di kawah utama gunung berapi Taal di provinsi Batangas, memicu ledakan bertenaga uap yang diikuti oleh emisi yang lebih kecil dan disertai gempa vulkanik, kata Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina.

Lembaga tersebut meningkatkan alarm di Taal 311 meter, salah satu gunung berapi terkecil di dunia, ke tingkat ketiga dalam sistem peringatan lima langkah, yang berarti "ada intrusi magmatik di kawah utama yang selanjutnya dapat mendorong letusan berikutnya."

Penduduk lima desa tepi danau di kota Batangas, Agoncillo dan Laurel, diperingatkan tentang kemungkinan bahaya, termasuk gas yang bergerak cepat dan material cair serta “tsunami vulkanik” di danau vulkanik, dan didesak untuk mengungsi ke daerah yang lebih aman.

“Itu adalah ledakan yang kuat tetapi sekarang gunung berapi telah stabil,” Walikota Laurel Joan Amo mengatakan kepada The Associated Press melalui telepon.

4 dari 4 halaman

Topan di Filipina

Lebih dari 162.000 penduduk yang terlantar berlindung di pusat-pusat evakuasi, sementara 41.000 lainnya tinggal bersama kerabat, data pemerintah menunjukkan.

Jalan destruktif akibat Topan Megi telah menghidupkan kembali ingatan akan badai mematikan lainnya di Filipina.

Pada bulan Desember, topan Rai kategori 5 melanda Filipina tengah, dengan korban tewas mencapai 405 dan hampir 1.400 terluka. Topan Haiyan, salah satu siklon tropis paling kuat yang pernah tercatat, menewaskan 6.300 orang pada 2013.