Sukses

2 Awak Tewas dalam Serangan Kapal Tanker yang Dikelola Israel, Iran Jadi Sorotan

Liputan6.com, Israel - Dua awak, warga Inggris dan Rumania, tewas ketika sebuah kapal tanker produk minyak bumi yang dikelola oleh Zodiac Maritime milik Israel diserang pada hari Kamis di pantai lepas Oman, kata perusahaan itu pada hari Jumat.

Zodiac Maritime mengatakan insiden tersebut melibatkan Mercer Street, kapal tanker minyak dengan bendera Liberia milik Jepang yang masih diselidiki, demikian dilansir dari laman Aljazeera, Sabtu (31/7/2021).

Zodiac yang berbasis di London mengatakan, dalam situsnya, bahwa serangan di Laut Arab di Mercer Street, sebuah kapal milik Jepang berbendera Liberia, masih diselidiki.

Angkatan Laut AS bergegas ke tempat kejadian setelah serangan itu dan mengawal kapal tanker itu ke pelabuhan yang aman, kata sebuah perusahaan manajemen kapal yang berbasis di London pada Jumat.

Serangan tersebut merupakan kekerasan maritim yang paling terkenal sejauh ini sejak 2019. AS, Israel, dan lainnya menyalahkan serangan terhadap Iran di tengah terurainya kesepakatan nuklir Teheran dengan kekuatan dunia.

Sekarang, Iran tampaknya sudah siap untuk mengambil pendekatan yang lebih keras dengan Barat saat negara itu bersiap untuk meresmikan anak didik garis keras Pemimpin Tertinggi Ayotollah Ali Khamenei sebagai presiden minggu depan.

Sebelumnya pada hari Jumat, pihaknya menggambarkan insiden itu sebagai dugaan pembajakan. Namun, Operasi Perdagangan Maritim Inggris (UKMTO), yang menyediakan informasi keamanan maritim, mengatakan itu bukan pembajakan.

“Rincian insiden masih ditetapkan dan penyelidikan atas insiden tersebut saat ini sedang berlangsung. Kami terus bekerja sama dengan UKMTO dan otoritas terkait lainnya,” kata Zodiac, yang dimiliki oleh keluarga Ofer Israel yang kaya.

Dikatakan bahwa "tidak ada bahaya bagi personel lain" selain anggota awak Inggris dan Rumania yang terbunuh.

UKMTO mengatakan kapal itu berada sekitar 152 mil laut (280 km) timur laut dari pelabuhan Duqm Oman ketika diserang. Itu tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang jenis kapal, kargo apa pun, milik siapa kapal itu atau tentang kemungkinan korban.

Dalam sebuah laporan, UKMTO mengatakan telah diberitahu bahwa otoritas pencarian dan penyelamatan regional dan pasukan koalisi telah ditugaskan untuk membantu kapal tersebut.

Menurut pelacakan kapal Refinitiv, Mercer Street, sebuah kapal tanker berukuran sedang, menuju ke Fujairah, pelabuhan bunker dan terminal minyak di Uni Emirat Arab, dari Dar es Salaam di Tanzania.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan: “Kami mengetahui laporan serangan terhadap kapal dagang di lepas pantai Oman. Markas besar militer Inggris di wilayah tersebut saat ini sedang melakukan penyelidikan.”

Kementerian sebelumnya salah mengidentifikasi pemilik kapal.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Israel Menyalahkan Iran

Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid menyalahkan insiden itu ke Iran, menambahkan bahwa dia telah memberitahu menteri luar negeri Inggris tentang perlunya tanggapan keras terhadap insiden itu.

“Iran bukan hanya masalah Israel, tetapi pengekspor terorisme, perusakan, dan ketidakstabilan yang merugikan kita semua. Dunia tidak boleh diam menghadapi terorisme Iran yang juga merugikan kebebasan pelayaran,” kata Lapid dalam sebuah pernyataan.

Sumber-sumber AS dan Eropa yang akrab dengan pelaporan intelijen mengatakan Iran adalah tersangka utama mereka atas insiden tersebut. Menurut seorang pejabat AS tampaknya insiden tersebut dilakukan oleh pesawat tak berawak. Namun, menekankan bahwa pemerintah mereka sedang mencari bukti konklusif.

Al Alam TV, jaringan televisi berbahasa Arab milik pemerintah Iran, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan serangan terhadap kapal itu terjadi sebagai tanggapan atas dugaan serangan Israel yang tidak ditentukan di bandara Dabaa di Suriah.

Tidak ada reaksi resmi langsung dari Iran terhadap tuduhan bahwa mereka mungkin bertanggung jawab.

Situs berita Israel, Ynet, mengatakan penilaian di Israel adalah bahwa ada dua serangan di kapal, berjarak beberapa jam. Yang pertama tidak menyebabkan kerusakan, dan yang kedua menghantam jembatan, menyebabkan korban jiwa.

Seorang pejabat anonim Israel mengatakan bahwa Israel akan sulit untuk menutup mata terhadap serangan tersebut.

Oman tidak segera membenarkan serangan tersebut.

3 dari 3 halaman

Tanggapan AS

Seorang pejabat AS yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan pada The Associated Press bahwa serangan itu tampaknya dilakukan oleh "beberapa drone". Pejabat tersebut mengatakan tidak dengan serta merta diketahui siapa yang melancarkan serangan itu dan menolak menjelaskan lebih lanjut.

Pernyataan pejabat itu muncul setelah laporan sebelumnya dari perusahaan intelijen maritim swasta Dryad Global merujuk pada penampakan pesawat tak berawak yang melibatkan kapal sebelum serangan.

Pemberontak Houthi yang didukung Iran dan Yaman di Teheran telah menggunakan drone bunuh diri di masa lalu, pesawat tak berawak yang sarat dengan bahan peledak yang meledak dengan sasaran.

Kapal-kapal lain yang terkait dengan Israel telah menjadi sasaran dalam beberapa bulan terakhir juga di tengah perang bayangan antara kedua negara, dengan pejabat Israel menyalahkan Republik Islam atas serangan tersebut.

Sementara itu, Israel telah dicurigai dalam serangkaian serangan besar yang menargetkan program nuklir Iran. Iran juga melihat kapal perang terbesarnya baru-baru ini tenggelam secara misterius di dekat Teluk Oman.

Ketegangan meningkat di kawasan Teluk sejak Amerika Serikat memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran pada 2018 setelah Presiden Donald Trump saat itu menarik Washington dari kesepakatan nuklir Teheran 2015 dengan negara-negara besar.

Washington menyalahkan Iran atas sejumlah serangan terhadap pengiriman di perairan Teluk yang strategis, termasuk pada empat kapal, dua di antaranya tanker minyak Saudi, pada Mei 2019. Iran menjauhkan diri dari serangan itu.

Dalam beberapa bulan terakhir, Iran dan Israel telah bertukar tuduhan menyerang kapal satu sama lain.

 

Reporter: Ielyfia Prasetio