Sukses

Trader Saham Kripto Jangka Pendek Catat Kenaikan 126 Persen pada 2022

Liputan6.com, Jakarta - Trader pendek saham kripto telah mencatat sekitar 126 persen dalam kenaikan mark-to-market tahun ini, jauh melampaui dari sektor lain, menurut perusahaan keuangan dan analitik S3 Partners, di tengah sentimen risk-off di pasar saham yang lebih luas.

Penurunan cryptocurrency terbesar di dunia, bitcoin, yang telah jatuh ke USD 21.229 atau sekitar Rp 312,8 juta dari rekor tertinggi USD 69.000 yang dicapai pada November. Pemain utama industri seperti pertukaran cryptocurrency Coinbase Global telah mempersiapkan diri untuk menghadapi apa yang disebut sebagai musim dingin kripto.

Penjual pendek, yang bertaruh pada penurunan saham, memiliki minat pendek rata-rata USD 3 miliar di sektor ini, menurut perusahaan S3 Partners. Sebagai perbandingan, keuntungan short seller pada saham perusahaan perangkat lunak dan layanan serta media dan hiburan mencapai sekitar 50 persen dan 46 persen sejauh ini pada 2022.

Saham Coinbase dan pengembang perangkat lunak Microstrategy Inc telah turun 78,6 persen dan 69 persen sepanjang tahun ini. Bunga pendek sebagai persentase dari float perusahaan mencapai 15 persen untuk Coinbase dan 27,5 persen untuk Microstrategy, menurut S3.

Pihak S3 Partners, Ihor Dusaniwsky dan Matthew Unterman mengatakan shorting saham kripto dapat terus menjadi perdagangan yang menguntungkan. 

"Penjual pendek tidak boleh disalahkan untuk pergerakan harga turun dalam waktu dekat, tetapi mereka mungkin menjadi peserta aktif dalam aksi unjuk rasa di masa depan,” kata mereka, dikutip dari Channel News Asia, Senin (20/6/2022). 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Bitcoin Kembali Menguat, Analis Peringatkan Tren Masih Lesu

Sebelumnya, reli yang terjadi pada Minggu, 19 Juni 2022 berhasil membawa bitcoin kembali di atas ambang USD 20.000 atau sekitar Rp 296.4 juta yang telah didudukinya selama sebagian besar bulan lalu, tetapi para analis skeptis lonjakan itu akan bertahan lama. 

Pada Senin (20/6/2022) pagi, Bitcoin ini diperdagangkan sekitar USD 20.500, naik lebih dari 8 persen selama 24 jam sebelumnya. Pada satu titik pada hari sebelumnya, cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar telah jatuh di bawah USD 19.000, level terendah sejak pertengahan Desember 2017 ketika Bitcoin mendekati puncak kenaikan. 

Ethereum, kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, mengikuti pola harga yang sama, jatuh ke level terendah hampir lima tahun di bawah USD 1.000 sebelum naik di akhir akhir pekan. ETH baru-baru ini berpindah tangan sekitar USD 1.120, naik lebih dari 13 persen dari hari sebelumnya. 

CEO manajer dana kripto BitBull, Joe DiPasquale mengingatkan, tren makro kemungkinan akan tetap bearish sampai Federal Reserve mengubah atau setidaknya melonggarkan kebijakannya dalam pertemuan FOMC Juli mendatang.

“Kami telah menandai USD 19.000 sampai USD 20.000 dan USD 16.000 hingga USD 17.000  sebagai bidang minat, dan Bitcoin memantul dari yang terakhir. Namun, kecuali jika berhasil mempertahankan USD 20.000 dengan volume dan penawaran tinggi, kami tidak akan mengharapkan reli berlanjut,” jelas DiPasquale dikutip dari CoinDesk, Senin (20/6/2022). 

Investor tetap cemas tentang inflasi yang tinggi, yang mencapai level tertinggi 40 tahun pada Mei, berlanjutnya kejatuhan ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina dan kemungkinan meningkatnya resesi global. 

3 dari 5 halaman

Bitcoin Kembali Menguat, Analis Peringatkan Tren Masih Lesu

Sebelumnya, reli yang terjadi pada Minggu, 19 Juni 2022 berhasil membawa bitcoin kembali di atas ambang USD 20.000 atau sekitar Rp 296.4 juta yang telah didudukinya selama sebagian besar bulan lalu, tetapi para analis skeptis lonjakan itu akan bertahan lama. 

Pada Senin (20/6/2022) pagi, Bitcoin ini diperdagangkan sekitar USD 20.500, naik lebih dari 8 persen selama 24 jam sebelumnya. Pada satu titik pada hari sebelumnya, cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar telah jatuh di bawah USD 19.000, level terendah sejak pertengahan Desember 2017 ketika Bitcoin mendekati puncak kenaikan. 

Ethereum, kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, mengikuti pola harga yang sama, jatuh ke level terendah hampir lima tahun di bawah USD 1.000 sebelum naik di akhir akhir pekan. ETH baru-baru ini berpindah tangan sekitar USD 1.120, naik lebih dari 13 persen dari hari sebelumnya. 

CEO manajer dana kripto BitBull, Joe DiPasquale mengingatkan, tren makro kemungkinan akan tetap bearish sampai Federal Reserve mengubah atau setidaknya melonggarkan kebijakannya dalam pertemuan FOMC Juli mendatang.

“Kami telah menandai USD 19.000 sampai USD 20.000 dan USD 16.000 hingga USD 17.000  sebagai bidang minat, dan Bitcoin memantul dari yang terakhir. Namun, kecuali jika berhasil mempertahankan USD 20.000 dengan volume dan penawaran tinggi, kami tidak akan mengharapkan reli berlanjut,” jelas DiPasquale dikutip dari CoinDesk, Senin (20/6/2022). 

Investor tetap cemas tentang inflasi yang tinggi, yang mencapai level tertinggi 40 tahun pada Mei, berlanjutnya kejatuhan ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina dan kemungkinan meningkatnya resesi global. 

 

4 dari 5 halaman

Sentimen Negatif yang Bayangi Kripto

Rabu lalu, bank sentral AS menaikkan suku bunga dengan kenaikan tertinggi dalam lebih dari seperempat abad sebagai langkah terbaru untuk membendung kenaikan harga. Bank sentral lain juga baru-baru ini menaikkan suku bunga di tengah kenaikan harga energi yang sedang berlangsung.

Sementara itu, pasar kripto juga harus mencerna serangkaian bencana yang membentang hingga awal Mei ketika stablecoin Terra USD (UST) runtuh. 

Pekan lalu, platform pinjaman cryptocurrency Celsius mengumumkan akan menghentikan penarikan dan dana lindung nilai kripto Three Arrows Capital menghadapi kemungkinan kebangkrutan setelah mengeluarkan setidaknya USD 400 juta dalam likuidasi.. 

Coinbase dan sejumlah bursa aset digital utama lainnya juga telah mengumumkan pemutusan hubungan kerja yang tajam.

Di sisi lain, indeks saham AS, seperti Nasdaq yang padat teknologi menutup minggu yang sebaliknya mengerikan untuk saham dengan kenaikan moderat 1,4 persen pada Jumat, sementara S&P 500 naik sepersekian poin persentase. 

S&P, yang mencakup komponen teknologi yang cukup besar, jatuh 5,8 persen untuk minggu ini dan memasuki wilayah pasar bearish, yang berarti turun setidaknya 20 persen dari level tertinggi sebelumnya. Dow Jones Industrial Average juga alami penurunan tipis.

 

5 dari 5 halaman

Kapitalisasi Pasar BTC Merosot

Sebelumnya, harga bitcoin  (BTC) turun di bawah level harga USD 18.500 atau Rp 274,35 juta (asumsi kurs Rp 14.830 per dolar AS) untuk pertama kali pada Sabtu, 18 Juni 2022. Harga bitcoin gagal untuk kembali naik ke kisaran USD 20.000-USD 23.000 atau sekitar Rp 296,60 juta-Rp 341,09 juta.

Padahal bitcoin cenderung stabil pada pekan lalu. Adapun harga bitcoin kini diperdagangkan di sekitar US 18.319 atau sekitar Rp 271,67 juta. Bitcoin turun 10,8 persen selama 24 jam terakhir. Kapitalisasi pasar bitcoin merosot menjadi sekitar USD 350 miliar atau sekitar Rp 5.190 triliun.

Penurunan harga bitcoin ini sekitar 73 persen dari posisi tertinggi sepanjang masa pada November, menurut CoinGecko, demikian mengutip Coindesk, Minggu (19/6/2022).

Penurunan harga bitcoin menandai koreksi yang sangat signifikan dari posisi tertinggi sepanjang masa bitcoin dari siklus kripto sebelumnya. Secara historis, bitcoin alami periode kenaikan harga tanpa diikuti koreksi tajam, biasanya terjadi selama beberapa bulan hingga dua tahun. Traders dan spekulaotr cryptocurrency menyebut periode ini sebagai siklus dan sering merujuk pada tingkat harga historis saat menetapkan target harga baru.

Sejumlah traders kripto menyampaikan kalau bitcoin tidak akan jatuh di bawah dari level tertinggi sebelumnya. Ini melihat teori yang bertahan selama penarikan 2018, tetapi sekarang telah dibantah untuk siklus saat ini. Selama kenaikan harga bitcoin pada 2017, bitcoin mencapai level tertinggi USD 19.783 pada Desember 2017 sebelum jatuh kembali dalam satu bulan kemudian.

Selama siklus 2013-2014, bitcoin mencapai level tertinggi sepanjang masa pada USD 1.127 pada saat itu, level yang berhasil dipertahankan cryptocurrency selama penarikan pada 2018.

Selain bitcoin, kripto jajaran teratas lainnya juga anjlok. Harga ether turun 12,4 persen ke posisi USD 948, jauh di bawah silus tertinggi pada 2017-2018 di USD 1.448.

Kripto lainnya dengan koreksi yang lebih kecil antara lain harga solana turun 8,6 persen menjadi USD 29,08. Harga cardano (ADA) merosot 9,1 persen menjadi 44 sen. Harga XRP susut 6,1 persen menjadi 30 sen dalam 24 jam terakhir.