Sukses

Kapan Saatnya Menggabungkan Uang Bersama Pasangan?

Liputan6.com, Jakarta Uang mungkin bukan yang utama ketika Anda sedang jatuh cinta, tetapi pertimbangan keuangan dapat membuat atau menghancurkan suatu hubungan.

Rekening bank bersama merupakan ide yang bagus untuk yang sudah berpasangan, tetapi menggabungkan pada hal lainnya seperti investasi, real estat, dan aset membutuhkan lebih banyak pemikiran dan perencanaan.

Mengutip laman CNBC Senin,(26/9/22).  Konteks penggabungan atau pemisahan aset sering kali dianggap dengan kedok perjanjian pranikah sebelum pernikahan. Sehingga uang layak mendapat pertimbangan serius jika Anda menginginkan hubungan yang langgeng.

Kemitraan yang mengumpulkan sumber daya dan berbagi pengeluaran dapat menjadi hal yang sangat baik untuk suatu hubungan dan kesejahteraan finansial satu sama lain. Namun, kebiasaan belanja dan menabung yang berbeda juga bisa menjadi sumber konflik yang bertahan lama bagi pasangan.

Dari segi pandang mengelola keuangan rumah tangga, berbagi rekening bank bersama dapat membuat segalanya lebih mudah.

Douglas Boneparth, perencana keuangan bersertifikat dan presiden Bone Fide Wealth di New York. "Uang membuat orang stres, secara umum, semakin sedikit bagian yang bergerak, semakin baik. Jika Anda membayar tagihan dan menyetor cek dari dan ke satu akun, mudah untuk melihat apa yang masuk dan apa yang keluar.” Ujarnya.

Itu, pada gilirannya, membentuk dasar yang baik untuk menyusun anggaran bersama dan menetapkan target keuangan bersama. Ini juga memberi kedua pasangan memiliki pandangan yang baik tentang pola pengeluaran dan tabungan masing-masing, dan berpotensi menyoroti masalah yang perlu diselesaikan.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Apa yang harus dipisahkan dan kapan?

Rekening bank bersama adalah satu hal, tetapi aset investasi yang datang, berbagi hak atas real estat dan properti lainnya adalah hal yag berbeda . Sementara orang dapat dan harus menunjuk penerima manfaat untuk akun investasi dan aset lainnya, menyatukan aset dan akun dengan mitra mungkin tidak selalu masuk akal.

Memang, mungkin ada berbagai alasan pribadi, keuangan, dan terkait pajak mengapa aset yang datang atau memisahkannya adalah pendekatan terbaik untuk pasangan.

 “Tidak ada satu solusi yang tepat untuk semua orang, ini masalah preferensi individu, mungkin ada alasan bagus untuk memisahkan beberapa akun dan membagi aset dan kewajiban dengan cara yang berbeda.” kata Bonepath.

Misalnya, satu orang mungkin memiliki kepentingan bisnis, properti, atau warisan yang ingin mereka pisahkan dari suatu hubungan. Dalam beberapa kasus, bisa jadi untuk memastikan bahwa pasangan tidak terkena kewajiban potensial yang dibawa oleh pasangan lain sebagai pemilik bisnis atau profesional. Dalam kasus lain, itu mungkin hanya menjadi pilihan pribadi salah satu atau kedua pasangan untuk mengelola keuangan mereka secara terpisah.

Konteks penggabungan atau pemisahan aset sering kali dianggap dengan kedok perjanjian pranikah sebelum pernikahan yang sah. Orang tua dari satu pasangan, misalnya, mungkin khawatir tentang melindungi aset yang mereka rencanakan untuk diwariskan kepada anak mereka yang bertunangan.

Proses ini, tentu saja, dapat menjadi sumber gesekan dan rasa sakit di antara pasangan, tetapi penting untuk mengatasi masalah ini di depan dan menyelesaikan masalah emosional apa pun.

Satu-satunya cara untuk memastikan bahwa pengeluaran, tabungan, penghasilan, dan pewarisan uang tidak menjadi masalah konflik dalam suatu hubungan adalah dengan meletakkan semuanya di atas meja dan mendiskusikannya.

 “Pelarut universal untuk banyak masalah ini hanyalah komunikasi yang solid, yang juga sudah menikah. Itulah yang membuat hubungan baik secara keseluruhan dan kemitraan keuangan yang baik secara khusus.” terang Boneparth

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.