Sukses

HEADLINE HARI INI:PERPISAHAN WAPRES, MENGENANG EKSISTENSI JK DI PANGGUNG POLITIK NASIONAL

Kejatuhan Pasar Saham Global Dorong Harga Minyak Turun

Liputan6.com, New York - Harga minyak turun hampir 2 persen seiring melemahnya pasar saham global yang kembali menjadi fokus. Ini membuat kekhawatiran jika permintaan, pertumbuhan dan harga minyak mentah yang sempat dicapai usai keputusan yang dibuat OPEC pekan lalu untuk memangkas produksi terhapus kembali.

Melansir laman Reuters, Selasa (11/12/2018), harga minyak mentah berjangka Brent turun 75 sen menjadi USD 60,96 per barel. Sementara harga minyak berjangka AS turun 95 sen menjadi USD 51,66 per barel.

Harga minyak ditutup 3 persen lebih tinggi pada hari Jumat setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan beberapa produsen non-OPEC, termasuk Rusia kelas berat, akan memangkas pasokan minyak sebesar 1,2 juta barel per hari (bpd) dari Januari.

Pasar minyak kali ini tersandung indeks ekuitas global, menempatkannya di jalur untuk penurunan harian kelima berturut-turut. Kerugian saham Eropa dan Asia meluas ke Wall Street pada tanda-tanda kondisi perdagangan AS-Cina berdampak pada pertumbuhan ekonomi dunia.

Pasar juga terbebani oleh kebingungan yang berasal dari penundaan Perdana Menteri Inggris Theresa May terkait pemilihan parlemen atas kesepakatan Brexit dan data lambannya ekonomi terbesar dunia termasuk AS, China, Jepang dan Jerman dalam beberapa hari terakhir.

"Pasar saham dan korelasi pasar minyak kembali terjadi pada hari ini," kata John Kilduff, mitra di Again Capital Management di New York.

"Kekhawatiran tentang ekonomi global dan prospek permintaan berikut pada bahwa untuk minyak adalah negatif yang lebih besar dan lebih besar untuk pasar," dia menambahkan.

Kesepakatan pemangkasan akan ditandatangani dalam waktu tiga bulan di Arab Saudi, ketika OPEC dan sekutunya memutuskan untuk memperpanjang perjanjian setelah enam bulan, kata menteri energi UAE.

"Kesepakatan Jumat tampaknya bagus, atau mungkin kita harus mengatakan yang terbaik dalam situasi saat ini," ujar Tamas Varga, Ahli Strategi PVM Oil Associates.

 

2 dari 2 halaman

3 Produsen

Ekuitas global telah jatuh hampir 8 persen sepanjang tahun ini, terpukul kekhawatiran tentang perlambatan pendapatan perusahaan dan ancaman terhadap ekonomi yang lebih luas dari perselisihan perdagangan yang meningkat antara Amerika Serikat dan China.

Kenaikan tajam laju pertumbuhan pasokan minyak mentah pada tahun ini, terutama di tiga produsen terbesar dunia - Amerika Serikat, Arab Saudi, dan Rusia - telah membuat sejumlah analis waspada tentang prospek permintaan minyak.

"Seperti biasa, harga bukan target kebijakan OPEC +, tetapi takeaway kami adalah tingkat harga saat ini sebagian besar memenuhi kepentingan sebagian besar negara yang berpartisipasi," kata konsultan JBC Energy.

Harga minyak telah turun tajam sejak Oktober karena tanda-tanda perlambatan ekonomi, dengan Brent kehilangan hampir 30 persen nilainya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Harga Minyak Indonesia Naik USD 3,57 per Barel
Artikel Selanjutnya
Harga Minyak Naik Bikin Miliarder Ini Tambah Kaya Rp 28 Triliun per Hari