Sukses

Hikayat Wayang Kulit Keraton Kacirebonan Terbuat dari Kulit Manusia

Liputan6.com, Cirebon - Wayang Kulit Cirebon merupakan salah satu warisan seni yang hingga saat ini masih lestari sejak zaman Sunan Gunung Jati.

Ratusan jenis dan karakter pewayangan menjadi bagian dari koleksi penting yang dimiliki oleh keraton di Cirebon. Salah satunya Keraton Kacirebonan.

"Ada dua kotak yang tersimpan wayang kulit di Keraton Kacirebonan. Yang pertama ada 150 tersimpan di kotak jimat kemudian 175 tersimpan di kotak anggon. Usianya lebih dari 400 tahun," ujar Kepala Unit Cagar Budaya Keraton Kacirebonan Cirebon Elang Iyan Arifudin di tengah melakukan ritual perawatan wayang kulit," Jumat (1/11/2019).

Dari ratusan wayang kulit koleksi Keraton Kacirebonan, terdapat satu buah wayang yang dianggap istimewa. Wayang tersebut bernama Arjuna Sigeger.

Sosok Arjuna Sigeger memiliki karakter yang mirip dengan tokoh arjuna pada umumnya di cerita pewayangan. Namun, Arjuna Sigeger menjadi spesial karena proses pembuatannya sebagian dari kulit manusia.

Dia menyebutkan, berdasarkan catatan naskah Pulasaren, ada sosok abdi dalem Keraton Kacirebonan yang rela menghibahkan sebagian kulitnya untuk dijadikan bahan pembuatan wayang kulit.

"Saya tidak tahu siapa nama abdi dalemnya itu karena di naskah tidak dijelaskan. Tapi yang pasti dalam naskah sosok abdi dalem itu memang ada semacam janji atau nazar ketika meninggal kulitnya dihibahkan untuk dibuat wayang kulit," ujar dia.

Wayang kulit Arjuna Sigeger dibuat oleh putra Sunan Kalijaga bernama Ki Kaca pada tahun 1400-an. Dalam upaya pelestariannya, Keraton Kacirebonan memperlakukan Wayang Kulit Arjuna Sigeger tersebut dengan cara khusus.

2 dari 2 halaman

Dua versi

Dia mengatakan, hibah kulit abdi dalem untuk wayang kulit sebagai bentuk penghormatan yang sangat dalam kepada Sunan Gunung Jati dan Sultan Kacirebonan pertama Sultan Amirul Mukminin Khaerudin.

"Sejak Sultan Kacirebonan pertama meninggal wayang tersebut tidak lagi dipagelarkan karena titah dari istri sultan yakni Ratu Raja Lasminingpuri," kata dia.

Kendati demikian, kisah tentang Wayang Kulit Arjuna Sigeger tersebut memiliki versi lain. Elang Iyan menjelaskan, Wayang Kulit Arjuna Sigeger tersebut dibuat khusus tanpa kulit manusia.

"Versi kedua konon nama Arjuna Sigeger dari peristiwa wafatnya Sultan Keraton Kacirebonan pertama tahun 1814," kata dia.

Sultan Kacirebonan pertama mulai bertahta pada tahun 1808. Dia menyebutkan, usia pentas Wayang Kulit Arjuna Sigeger hanya enam tahun.

Kepergian Sultan Amirul Mukminin Khaerudin tersebut membuat warga Cirebon geger. Sehingga wayang kulit tersebut dinamakan Arjuna Sigeger.

"Sejak Sultan Amirul Mukminin Khaerudin meninggal sang istri Ratu Raja Lasminingpuri menyatakan wayang Arjuna Sigeger tidak lagi dipagelarkan selamanya. Kami hanya merawatnya saja kemudian dimasukkan kembali ke kotak," kata dia.

Saksikan vidio pilihan berikut ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Daops 3 Cirebon Putar Otak Kelola Aset Peninggalan Bersejarah
Artikel Selanjutnya
Cerita Inspiratif Guru Claudia Emmanuela Santoso Juara The Voice Jerman