Sukses

Serangan Udara AS di Suriah Bunuh 2 Pemimpin Top ISIS

Liputan6.com, Qamishli - Pasukan AS dilaporkan membunuh dua pemimpin top ISIS dalam serangan udara di Suriah utara pada Kamis 6 Oktober 2022. Demikian menurut dua pejabat pertahanan AS, satu hari setelah serangan AS menewaskan seorang penyelundup ISIS.

"Serangan itu menewaskan Abu 'Ala, salah satu dari lima pemimpin ISIS teratas dan wakil pemimpin ISIS di Suriah, serta Abu Mu'Ad al-Qahtani, seorang pejabat ISIS yang bertanggung jawab atas urusan tahanan, kata para pejabat seperti dikutip dari CNN, Jumat (7/10/2022).

Serangan itu dilakukan pada pukul 18.23 waktu setempat di Suriah.

Tidak ada pasukan AS yang terluka atau tewas selama operasi tersebut, dan tidak ada kerusakan atau kehilangan peralatan AS karena serangan tersebut.

"Pasukan Komando Pusat AS (US Central Command/CENTCOM) di wilayah tersebut menghabiskan lebih dari 1.000 jam mengumpulkan informasi intelijen mengenai target untuk membatasi risiko kerusakan tambahan," kata para pejabat.

"dan menurut penilaian awal, tidak ada warga sipil yang tewas atau terluka."

Serangan udara itu terjadi setelah militer AS melakukan serangan terpisah di timur laut Suriah yang menewaskan seorang penyelundup senjata ISIS pada Rabu malam waktu setempat, Pentagon mengumumkan dalam sebuah pernyataan Kamis.

AS terus mengejar kepemimpinan ISIS di Suriah, bahkan ketika kelompok teror itu telah direduksi menjadi sebagian kecil dari dirinya yang dulu. Serangan back-to-back dan serangan udara dalam waktu yang singkat menunjukkan peningkatan intensitas operasi terhadap kelompok teror itu, dan menggarisbawahi fokus AS untuk memastikan kekuatan ISIS tidak meningkat.

“Tadi malam, pasukan Komando Pusat AS melakukan serangan helikopter di timur laut Suriah, dekat Desa Qamishli, menargetkan Rakkan Wahid al-Shammri, seorang pejabat ISIS yang dikenal memfasilitasi penyelundupan senjata dan pejuang untuk mendukung operasi ISIS."

"Selama operasi, orang yang menjadi sasaran terbunuh dan salah satu rekannya terluka," kata pernyataan tentang serangan dari CENTCOM AS.

CENTCOM menambahkan bahwa tidak ada pasukan AS atau warga sipil yang tewas atau terluka dalam operasi itu.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Operasi Sepihak AS

 

Tiga pejabat pertahanan AS mengatakan kepada CNN bahwa senjata yang diselundupkan digunakan untuk mendukung operasi ISIS.

Salah satu pejabat pertahanan mengatakan serangan itu adalah operasi sepihak AS, dan tidak melibatkan koalisi untuk mengalahkan ISIS. Operasi tersebut melibatkan pasukan operasi khusus AS menggunakan helikopter.

Garis dekonflik tidak digunakan untuk memberi tahu Rusia sebelum operasi, kata seorang pejabat, baik karena lokasi serangan maupun karena sensitivitasnya.

"USCENTCOM berkomitmen untuk sekutu dan mitra kami dalam kekalahan abadi ISIS,” kata juru bicara CENTCOM Kolonel Joe Buccino dalam sebuah pernyataan.

 

 

3 dari 4 halaman

Sebelumnya Sudah Memberi Info Namun Tak Ada Detail Spesifik Target ISIS

Sebelumnya pada hari Kamis Pentagon mengatakan seorang pejabat senior ISIS telah menjadi sasaran, tetapi menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

TV pemerintah Suriah mengatakan di Telegram bahwa operasi AS di timur laut Suriah menewaskan satu orang dan menuduh AS telah "menculik" beberapa orang.

AS telah mengejar beberapa pejabat senior ISIS tahun ini di Suriah. Pada bulan Februari, AS melakukan serangan di barat laut Suriah di mana pemimpin ISIS Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurayshi tewas setelah dia meledakkan dirinya. Itu adalah serangan AS terbesar di Suriah sejak operasi 2019 yang menewaskan pemimpin ISIS sebelumnya, Abu Bakr al-Baghdadi.

Qurayshi dinobatkan sebagai pemimpin kelompok teroris pada November 2019 pada saat yang sama ISIS mengkonfirmasi bahwa Baghdadi telah terbunuh.

AS mengetahui lokasinya selama beberapa bulan sebelum serangan itu, kata para pejabat. Dia bersembunyi di lantai tiga sebuah gedung bersama keluarganya, menjalankan operasi kelompok teror melalui jaringan kurir. Wakilnya, yang tinggal di lantai dua, juga tewas dalam serangan itu.

4 dari 4 halaman

Simpang Siur Pemimpin ISIS

Sejak Maret, pemimpin ISIS adalah Abu al-Hasan al-Hashimi al-Qurashi, kelompok itu mengumumkan, tetapi itu dianggap sebagai nama samaran.

Beberapa bulan setelah serangan Qurayshi, satuan tugas gabungan pimpinan AS yang memerangi ISIS menahan pemimpin senior ISIS lainnya di Suriah, Hani Ahmed al-Kurdi, yang dikenal sebagai Salim. Dan pada bulan Juli, AS melakukan serangan pesawat tak berawak di barat laut Suriah yang menewaskan Maher al-Agal, pemimpin ISIS di Suriah.

Operasi di Suriah terjadi bahkan ketika pemerintahan Biden telah mencoba untuk mengalihkan militer dari Timur Tengah – dan perang di Irak dan Afghanistan – dan ke apa yang dianggap AS sebagai tantangan masa depan di China yang semakin tegas dan keinginan Rusia. menggunakan kekerasan terhadap tetangganya.

Setelah kekalahan kekhalifahan ISIS yang memproklamirkan diri pada tahun 2019, kelompok tersebut terus berusaha untuk berkumpul kembali, mencoba menantang koalisi pimpinan AS untuk mengalahkan ISIS. Upaya itu termasuk beberapa aksi untuk menyerang kamp al-Hol di Suriah yang menampung sekitar 60.000 orang. ISIS memandang kamp pengungsi sebagai tempat perekrutan.

Bulan lalu, ISIS berusaha melakukan serangan bunuh diri terhadap kamp tersebut, mencurangi dua kendaraan dengan bahan peledak, menurut Komando Pusat AS. Satu kendaraan meledak sebelum waktunya, sementara yang lain dicegat oleh Pasukan Demokratik Suriah yang bermitra dengan AS.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.