Sukses

Ratusan Warga Myanmar Unjuk Rasa Menentang Kudeta Militer

Liputan6.com, Yangon - Ratusan orang berunjuk rasa di ibu kota Myanmar, Yangon, untuk memprotes kudeta militer minggu ini.

"Diktator militer, gagal, gagal; Demokrasi, menang, menang," teriak massa dalam aksi protes terbesar yang terlihat sejak militer mengambil alih.

Melansir BBC, Sabtu (6/2/2021), mereka menyerukan pembebasan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi dan lainnya yang ditahan oleh militer Myanmar.

Protes itu datang meskipun ada upaya militer untuk menghentikan mobilisasi orang dengan memblokir akses terhadap media sosial.

Pada Jumat malam, Telenor, salah satu penyedia internet utama negara itu, mengonfirmasi telah diperintahkan untuk menolak akses ke Twitter dan Instagram "sampai pemberitahuan lebih lanjut".

Para pemimpin kudeta memblokir Facebook pada hari Kamis demi "stabilitas".

Dan pada hari Sabtu, laporan yang belum dikonfirmasi muncul dari pemadaman total internet di Myanmar.

 

2 dari 4 halaman

Pemblokiran Sosial Media

Banyak orang Myanmar telah menyaksikan kudeta yang terjadi pada 1 Februari terungkap secara real time di Facebook, yang merupakan sumber informasi dan berita utama negara itu. Tetapi tiga hari kemudian, penyedia internet diperintahkan untuk memblokir platform tersebut karena alasan stabilitas.

Menyusul larangan tersebut, ribuan pengguna aktif di Twitter dan Instagram menggunakan tagar untuk menyatakan penentangan mereka terhadap pengambilalihan tersebut.

Pada pukul 22:00 waktu setempat (15:30 GMT) pada hari Jumat, akses ke platform tersebut juga telah ditolak.

Sejauh ini masih belum ada pernyataan resmi dari para pemimpin kudeta, tetapi kantor berita AFP mengatakan telah melihat dokumen kementerian yang belum diverifikasi yang mengatakan dua situs media sosial itu digunakan untuk "menyebabkan kesalahpahaman di antara publik".

 

3 dari 4 halaman

Protes di Negara Lain

Myanmar, yang juga dikenal sebagai Burma, sejauh ini tetap dalam kondisi tenang setelah kudeta.

Namun ada sejumlah demonstrasi di berbagai bagian negara, dengan penduduk di beberapa kota melakukan protes malam hari dari rumah mereka, memukul panci dan wajan, serta menyanyikan lagu-lagu revolusioner. Bahkan ada juga yang melakukan flash mob di siang hari.

Pada demonstrasi hari Jumat di Yangon, ratusan guru dan siswa menunjukkan penghormatan tiga jari - sebuah tanda yang telah diadopsi oleh pengunjuk rasa di wilayah tersebut untuk menunjukkan penolakan mereka terhadap pemerintahan otoriter.

"Kami tidak akan membiarkan generasi kami menderita di bawah kediktatoran militer semacam ini," kata mahasiswa Min Sithu kepada AFP.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: