Sukses

29-11-1947: Palestina Dibelah untuk Negara Yahudi Israel yang Merdeka

Liputan6.com, Tel Aviv - Meskipun ada tentangan kuat dari Arab, PBB memberikan suara untuk pembagian Palestina dan pembentukan negara Yahudi Israel yang merdeka pada 29 November 1947.

Konflik modern antara orang Yahudi dan Arab di Palestina dimulai pada tahun 1910-an, ketika kedua kelompok mengklaim wilayah yang dikuasai Inggris. Orang Yahudi Zionis merupakan pendatang baru dari Eropa dan Rusia yang datang ke tanah air kuno orang Yahudi untuk mendirikan negara nasional Yahudi. Orang Arab Palestina asli berusaha membendung imigrasi Yahudi dan mendirikan negara Palestina sekuler, demikian seperti dikutip dari History, Sabtu (28/11/2020).

Mulai tahun 1929, orang Arab dan Yahudi secara terbuka bertempur di Palestina, dan Inggris berusaha membatasi imigrasi Yahudi sebagai cara untuk menenangkan orang Arab. Akibat Holocaust di Eropa, banyak orang Yahudi secara ilegal memasuki Palestina selama Perang Dunia II.

Kelompok-kelompok radikal Yahudi melakukan terorisme melawan pasukan Inggris di Palestina, yang mereka pikir telah mengkhianati tujuan Zionis. Pada akhir Perang Dunia II, pada tahun 1945, Amerika Serikat mengambil alih tujuan Zionis. Inggris, tidak dapat menemukan solusi praktis, merujuk masalah tersebut ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang pada tanggal 29 November 1947, memilih untuk membagi Palestina.

2 dari 3 halaman

Setengah dari Palestina untuk Yahudi

Orang-orang Yahudi akan memiliki lebih dari setengah dari Palestina, meskipun mereka hanya kurang dari setengah dari populasi Palestina. Orang-orang Arab Palestina, dibantu oleh sukarelawan dari negara lain, melawan pasukan Zionis, tetapi orang-orang Yahudi mendapatkan kendali penuh atas bagian Palestina yang dialokasikan oleh PBB dan juga beberapa wilayah Arab.

Pada 14 Mei 1948, Inggris menarik diri dengan berakhirnya mandatnya, dan Negara Israel diproklamasikan oleh Ketua Badan Yahudi David Ben-Gurion. Keesokan harinya, pasukan dari Mesir, Transyordania (sekarang dikenal sebagai Yordania), Suriah, Lebanon dan Irak menyerbu.

Israel berhasil melawan Arab dan kemudian merebut wilayah-wilayah kunci, seperti Galilea, pantai Palestina, dan sebidang wilayah yang menghubungkan wilayah pantai ke bagian barat Yerusalem. Pada tahun 1949, gencatan senjata yang ditengahi PBB membuat Negara Israel memiliki kendali permanen atas daerah-daerah yang ditaklukkan itu.

Kepergian ratusan ribu orang Arab Palestina dari Israel selama perang meninggalkan negara kepada mayoritas Yahudi itu.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: