Sukses

Antisipasi Limbah Makanan, Presiden China Keluarkan Aturan Operasi Piring Kosong

Liputan6.com, Beijing - Presiden Tiongkok Xi Jinping, telah meluncurkan kampanye yang menargetkan musuh baru bagi negaranya yaitu limbah makanan.

"Sampah itu memalukan dan penghematan itu menjadi yang terhormat," kata Xi dalam pidatonya yang menggambarkan jumlah makanan yang dibuang di negara itu sebagai hal yang "mengejutkan dan menyedihkan".

Mengutip sebuah puisi, dia berkata: "Siapa yang tahu bahwa dari makanan kita di piring, setiap biji-bijian datang atas sebuah kerja keras?"

Melansir laman The Guardian, Kamis (13/8/2020), ia menambahkan: “Kita harus tetap menjaga rasa krisis tentang ketahanan pangan. Dampak pandemi COVID-19 tahun ini telah membunyikan alarm peringatan."

Fokus pada limbah makanan yang muncul setelah banjir massal selama berminggu-minggu di seluruh negeri, nyatanya berkontribusi pada kenaikan harga pangan yang sudah lebih tinggi akibat wabah COVID-19 hingga melumpuhkan ekonomi China.

Menghadapi ketegangan perdagangan dengan AS dan negara lain, ketahanan pangan yang selalu menjadi prioritas bagi China, menjadi semakin penting. 

Otoritas lokal segera bertindak atas proposal yang menargetkan momok limbah makanan melalui operation empty plate atau operasi piring kosong, sebuah inisiatif yang pertama kali disebutkan pada tahun 2013 tetapi diangkat lagi oleh pidato Xi.

Asosiasi Industri Katering Wuhan meminta restoran-restoran di kota itu untuk mengeluarkan sistem yang disebut "pemesanan N-1" di mana satu kelompok harus memesan satu hidangan kurang dari jumlah pengunjung.

Restoran harus menawarkan porsi setengah dan lebih kecil serta menawarkan kotak untuk dibawa untuk mengemas sisa makanan. Menyusul kepemimpinan Wuhan, kota Xianning, juga di provinsi Hubei, dan Xinyang, di provinsi Henan, juga mengusulkan penerapan sistem N-1.

Di Chongqing, Federasi Industri dan Perdagangan mengeluarkan pernyataan yang menjanjikan untuk menerapkan panduan Xi, menyiapkan layar LED dengan petunjuk untuk "membangun sistem pengingat konsumsi hemat", serta langkah-langkah untuk "mengawasi konsumen untuk makan hemat".

Reporter di Harian Chongqing dikirim ke beberapa restoran di mana mereka menyimpulkan bahwa "limbah makanan masih umum".

"Empat orang memesan delapan hidangan, tetapi tidak semuanya dimakan," menurut sebuah berita utama di surat kabar. 

2 dari 3 halaman

Tuai Kontroversi

Di negara di mana dianggap sopan untuk memesan lebih dari jumlah yang dibutuhkan, "operasi piring kosong" akan mengalami kesulitan.

Makanan sering disajikan dalam gaya keluarga dengan hidangan bersama, dan tuan rumah cenderung memesan makanan yang jumlahnya lebih banyak daripada jumlah pengunjung yang ada. 

Dalam pidatonya, Xi menyerukan penguatan undang-undang, pengawasan, dan tindakan jangka panjang serta pendidikan publik yang lebih baik untuk "dengan tegas menghentikan limbah makanan".

Sebuah laporan pada tahun 2015 oleh China Academy Science dan mitranya menemukan bahwa hingga 18 juta ton makanan dalam setahun terbuang percuma di kota-kota besar. Jumlah tersebut bahkan cukup untuk memberi makan 30 hingga 50 juta orang per tahun.

Di bawah artikel tentang inisiatif makan N-1 Wuhan oleh People’s Daily, pengguna internet di Weibo merasa skeptis dan dalam beberapa kasus berkomentar marah.

“Bisakah Anda membatasi makan pejabat dulu? Jangan selalu diambil dari orang-orang," kata salah satu dari mereka, mengacu pada jamuan makan resmi dan makan mewah yang diadakan oleh pejabat.

Seorang pengguna, menyinggung kesulitan ekonomi yang dihadapi banyak orang di negara ini, dan berkata: “Tampaknya ini ditujukan untuk kami kelas bawah, tetapi kami sudah hemat. Ini tidak akan berarti apa-apa bagi orang kaya. "

Yang lain berkata: "Saya sangat benci jenis tindakan politik yang bergantung pada orang biasa untuk bertindak."

Yang lain menulis: “Tingkat kendali ini. Bahkan jumlah hidangan yang dipesan orang harus diatur?"

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: