Sukses

Gua Penambang Zaman Es Ditemukan di Meksiko, Seperti Kapsul Waktu Bawah Air

Liputan6.com, Meksiko - Sebuah studi baru menemukan, pada zaman es terakhir, penambang pribumi di Semenanjung Yucatan, Meksiko, mempertaruhkan nyawa mereka dengan berkelana ke gua-gua gelap gulita yang hanya diterangi api untuk mengekstrak mineral berharga.

Mineral itu bukan emas atau berlian, tetapi oker merah, pewarna dari tanah liat berpigmen mirip krayon yang digunakan orang prasejarah untuk kegiatan ritualistik dan sehari-hari, termasuk lukisan batu, penguburan, dan bahkan pembasmi serangga.

Namun, tidak ada yang tahu bagaimana penduduk asli Semenanjung Yucatan menggunakan oker. Karena setelah masyarakat adat menambang gua-gua saat zaman es berakhir antara sekitar 12.000 dan 10.000 tahun lalu, tempat itu terendam karena permukaan laut naik.

Tetapi air yang masih ada di gua-gua tidak merusak kamp-kamp para penambang, bahkan sisa-sisa bara mereka yang sudah hangus. Hal ini memungkinkan para arkeolog untuk melihat secara tepat bagaimana mineral itu diekstraksi.

"Tempat ini jadi semacam 'kapsul waktu di bawah air'," kata Brandi MacDonald, asisten profesor penelitian di Laboratorium Arkeometri di Reaktor Riset Universitas Missouri, seperti dilansir Live Science, Kamis (8/7/2020). "Ini adalah kesempatan yang sangat langka untuk bisa melihat sesuatu dengan pelestarian yang luar biasa."

2 dari 5 halaman

Penemuan Gua Pertama Kali

April 2017 lalu, penyelam gua menemukan kamp penambangan kuno, setelah rekan penulis studi Fred Devos, seorang penyelam dengan Pusat Penelitian Sistem Akifer Quintana Roo (CINDAQ), kelompok konservasi lokal, menemukan lorong yang sebelumnya tidak diketahui dalam sistem gua Sagitario.

Gua dalam laut tersebut membawa para penyelam ke deretan artefak penambangan zaman es dahulu yang luar biasa, termasuk peralatan, lubang penambangan, dan spidol batu, diarah kiri sehingga para penambang tidak akan tersesat di labirin yang gelap. Setelah mengundang rekan peneliti, Eduard Reinhardt, geoarchaeologist di McMaster University di Kanada, untuk bergabung dengan mereka dalam penyelaman, kelompok 'pemahaman tentang gua bersejarah' tersebut merasa pas dengan tempat itu, kata rekan penulis studi dan pendiri CINDAQ, Samuel Meacham.

Meacham dan rekan-rekannya telah menghabiskan 25 tahun terakhir untuk menyelam ke gua-gua di Quintana Roo. Para ilmuwan tahu bahwa gua-gua ini pasti telah dieksplorasi segera setelah manusia menghuni wilayah tersebut, karena penyelam telah menemukan kerangka manusia dari beberapa gua, termasuk di Hoyo Negro dan Gua Chan Hol, kata Mark Hubbe, seorang profesor antropologi di The Ohio State University.

Tetapi ternyata beberapa temuan menentang penjelasan tersebut.

"Selama bertahun-tahun, kami telah melihat hal-hal aneh yang aneh yang tidak bisa dijelaskan di dalam gua-gua tersebut, bebatuan tidak pada tempatnya, bebatuan saling bertumpuk, segalanya tampak seperti tidak alami. Tapi kami tidak menemukan penjelasan yang pas untuk semua itu," kata Meacham.

Sekarang penyelam dan arkeolog memiliki setidaknya satu penjelasan. Setelah terhubung dengan sekelompok arkeolog, sebuah kemitraan yang berkembang ketika penyelam gua mengambil ribuan foto dan mengumpulkan sampel untuk para ilmuwan, bukti-bukti luar biasa bahwa tempat-tempat ini adalah tambang.

Pada dasarnya, orang-orang prasejarah mencari dan menambang oker di gua-gua, dan mereka menggunakan alat dari batu ukuran apa pun yang dapat mereka temukan di sepanjang jalan, termasuk stalaktit yang terputus dari langit-langit dan stalagmit dari lantai. Alat itu digunakan untuk memukul, memotong dan menghancurkan Flowstone (endapan mineral seperti lembaran) yang menutupi oker.

3 dari 5 halaman

Menambang untuk Mendapatkan Oker

Gua-gua itu mungkin berada di bawah air sekarang, tetapi dari sekitar 21.500 hingga sekitar 13.000 yang lalu, keadaan gua Camilo Mina, Debu Kera dan Sagitario kering dan dapat dilalui dengan berjalan kaki. Meski begitu, memasuki gua gua tersebut akan berbahaya.

Di La Mina ("tambang" dalam bahasa Spanyol), orang-orang pribumi akan berjalan turun melewati lorong-lorong gelap alami, menghadapi bahaya kelebihan beban dan pembatasan sempit jauh ke zona gelap Sagitario, hingga setidaknya 2.132 kaki dari pintu masuk, tulis para peneliti dalam penelitian ini.

Para penyelam mengambil sampel oker, kristal kalsit (kristal seperti lacel yang terbentuk di perairan yang tenang) dan arang untuk dianalisis dan diberi tanggal oleh para ilmuwan. Para peneliti menemukan oker mengandung oksida besi dengan kemurnian tinggi, yang berarti dapat membuat pigmen merah yang hidup, berbutir halus.

Tim penanggalan kegiatan penambangan menggunakan karbon radioaktif di arang, memeriksa keberadaan kristal kalsit yang terbentuk setelah peristiwa penambangan, dan berkonsultasi dengan pendataan kenaikan permukaan laut.

Metode-metode ini menunjukkan orang Pribumi telah menambang bagian barat dari sistem gua dari sekitar 11.400 menjadi 10.700 tahun yang lalu, tepat ketika zaman Pleistosen beralih ke zaman Holocene.

"Bagi saya, itu mengatakan bahwa ada beberapa tingkat pengetahuan antargenerasi yang diturunkan. Ada praktik yang berkelanjutan," kata MacDonald. Penambangan terjadi di setidaknya dua lokasi lain dalam sistem gua, sehingga bahkan mungkin penambangan dipraktikkan di ruang regional, katanya.

4 dari 5 halaman

Kenapa Harus Oker?

Menurut studi yang dipublikasikan secara online 3 Juli di jurnal Science Advances, meskipun tidak jelas bagaimana masyarakat Pribumi menggunakan oker, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa mineral tersebut berfungsi sebagai antiseptik; tabir surya; sebagai sesuatu untuk dimakan; dan sebagai pembasmi kuman atau kutu. Ini mungkin juga telah digunakan untuk penyamakan kulit, pembangunan alat dan untuk membersihkan parasit.

Oker dari La Mina dan Camilo Mino mengandung arsenik tinggi, mendekati 4.000 bagian per juta. Rasio itu jauh lebih tinggi, misalnya, daripada 10 bagian per miliar arsenik yang diizinkan oleh Administrasi Makanan dan Obat AS dalam air kemasan. Namun, arsenik, sebuah neurotoksin, diketahui dapat mengusir hama, jadi mungkin itu adalah petunjuk bagaimana itu digunakan, kata MacDonald.

"Sejauh yang kita tahu, mungkin mereka hanya menambang sejumlah besar penolak serangga," katanya.

Apa pun alasannya, penelitian menunjukkan bahwa "kelompok manusia purba di Amerika sudah terlibat dalam kegiatan kompleks yang jauh melampaui kelangsungan hidup mereka sendiri," kata Hubbe.

"Penambangan oker dari gua menunjukkan bahwa ada makna sosial yang penting dalam mineral ini dan, meskipun kita tidak bisa benar-benar mengatakan apa yang mereka gunakan dari bahan ini pada saat itu, itu menunjukkan bahwa itu sangat berharga dan penting untuk mereka."

 

Reporter: Vitaloca Cindrauli Sitompul

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: