Sukses

Malaysia Berutang 1 Triliun Ringgit, PM Mahathir Mohamad Salahkan Najib Razak

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Perdana Menteri Mahathir Mohamad mengatakan, akibat penyalahgunaan dana, kini Malaysia harus menanggung beban utang lebih dari 1 triliun ringgit (setara US$ 252,7 miliar). Hal itu diutarakan Mahathir pada Senin 21 Mei 2018.

Mahathir juga menilai, yang patut dipersalahkan atas beban utang itu adalah pemerintahan mantan Perdana Menteri Najib Razak, yang saat ini sedang menghadapi penyelidikan untuk kasus korupsi. Demikian seperti dikutip dari VOA Indonesia (21/5/2018).

"Kami menemukan bahwa keuangan negara, misalnya, sudah disalahgunakan sedemikian rupa hingga sekarang kita kesulitan membayar utang yang sudah melonjak hingga satu triliun ringgit," ujar pria 92 tahun itu yang berbicara untuk pertama kali di hadapan para staf kantor perdana menteri.

"Kita belum pernah harus menghadapi hal seperti ini sebelumnya. Sebelumnya, kita tidak pernah menghadapi utang yang lebih dari 300 miliar ringgit. Tapi sekarang utang sudah naik menjadi 1 triliun ringgit," tambah Mahathir Mohamad.

 

Saksikan juga video pilihan berikut ini:

1 dari 2 halaman

Strategi Mahathir

Dalam minggu pertama menjabat, Mahathir sudah mengumumkan akah menghapuskan pajak barang dan jasa (GST) mulai 1 Juni. Pemerintahan Mahathir merancang untuk menerapkan kembali pajak penjualan dan jasa (SST) sebagai gantinya.

Mahathir juga berjanji akan menerapkan kembali subsidi bahan bakar minyak.

Namun kebijakan fiskal Mahathir diperkirakan akan memperbesar deficit fiskal Malaysia dan berdampak negatif untuk kredit tanpa ada langkah- langkah untuk mengurangi kerugian, kata lembaga pemeringkat utang, Moody’s.

Mahathir, 92 tahun, memimpin koalisi oposisi memenangkan pemilihan umum pada 9 Mei. Dia berkampanye dengan mengusung kenaikan biaya hidup masyarakat dan skandal korupsi miliaran dolar pada perusahaan pengelola dana negara, 1Malaysian Development Berhad (1MDB).

Artikel Selanjutnya
Pembunuh Model Asal Mongolia Siap Bantu Pemerintah Malaysia Asalkan...
Artikel Selanjutnya
PM Malaysia Bentuk Tim Khusus untuk Selidiki Skandal Mega Korupsi 1MDB