Sukses

Kurikulum Bahasa Isyarat di Daycare Ini Bantu Balita Ekspresikan Kebutuhan dan Emosinya

Liputan6.com, Jakarta Tempat penitipan anak, The Learning Experience ini memberlakukan kurikulum bahasa isyarat. Baik guru dan orang tua diwajibkan berkomunikasi dengan balita mereka menggunakan bahasa isyarat.

Dilansir dari KMOV, The Learning Experience merupakan pusat penitipan anak usia dini di St. Peters, Inggris menawarkan kurikulum tersebut untuk memperkuat program sosial dan pendidikan.

Dengan menambahkan bahasa isyarat ke dalam kurikulum mereka, diharapkan dapat memperkenalkan bayi hingga anak-anak usia dini ke cara komunikasi lain.

Program pengajaran bahasa dan aksara awal memiliki beberapa komponen, termasuk phonics, bahasa asing dan bahasa isyarat.

“Mereka mulai melihat 12 tanda dasar kami ketika mereka berada di kelas bayi, dan saat mereka melanjutkan program kami, mereka mendapatkan 50 tanda lebih,” kata Erin Hollenbeck, Direktur Pusat di The Learning Experience.

Dengan memperkenalkan bahasa isyarat, Hollenbeck mengatakan anak-anak jadi lebih bisa mengomunikasikan kebutuhan mereka dan mengekspresikan emosi mereka..

“Kami menggunakan bahasa isyarat untuk berkomunikasi sehingga kami akan tahu apakah mereka menginginkan sesuatu yang lebih atau sudah selesai,” kata LaKeshia Turner, Guru Balita di The Learning Experience. “Atau, hanya untuk berkomunikasi dengan kami atau orang tua mereka setiap hari.”

Sementara rentang perhatian rata-rata anak berusia 18 bulan pendek, Turner mengakui, sifat berulang dari pemrograman bahasa isyarat saat berada di kelas diterjemahkan menjadi hasil yang cepat.

"Mereka seperti spons kecil," katanya. “Ini lucu karena Anda memulai dan mereka melihat Anda seperti, 'apa yang Anda lakukan?' Seiring berjalannya waktu, mereka meniru Anda. Sungguh menakjubkan melihat mereka bertunas.”

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Bahasa Isyarat Mempercepat Perkembangan Bicara

Sementara banyak balita tidak sepenuhnya berbicara, Hollenbeck mengatakan penggunaan bahasa isyarat dan verbalisasi kata yang sesuai membantu perkembangan bicara.

“Ketika kita memperkenalkan bahasa isyarat dan mengucapkannya pada saat yang sama, mereka cenderung mulai menggunakan kata-kata lebih cepat daripada tanpa memperkenalkan bahasa isyarat,” kata Hollenbeck.

Zula Patel pemilik The Learning Experience, dan putrinya saat ini berada di kelas Turner. Guru mengirimkan informasi ke rumah kepada orang tua tentang tanda-tanda yang digunakan di kelas, untuk melanjutkan penggunaan dan praktiknya di rumah.

“Saya pikir itu membantu saya untuk dapat mengetahui apa yang ia sukai dan dapat memahami bahwa alih-alih ia hanya menangis dan tidak tahu untuk apa tangisan itu,” katanya. “Ketika ia marah, saya akan menggunakan tanda-tanda yang ia tahu dan ia akan membalas. Kadang-kadang bisa berkomunikasi seperti itu, ia akan berhenti menangis.”

 

3 dari 5 halaman

Paparan Bahasa Isyarat Mendukung Perkembangan Kognitif Bayi

Sepenting pengenalan bahasa sejak usia dini untuk perkembangan anak, penting juga untuk Anda pahami bahwa bahasa itu tidak harus diucapkan. Sebuah studi telah mengkonfirmasi bahwa bayi tunarungu yang terpapar bahasa isyarat sejak lahir tidak lebih mungkin menghadapi keterlambatan kognitif daripada bayi yang mendengar.

Dilansir dari Verywellhealth, penelitian sebelumnya sebagian besar mengamati anak-anak tunarungu dengan orang tua yang dapat mendengar, yang sering berakhir dengan keterlambatan perkembangan. Sementara studi tersebut menunjukkan bahwa masalahnya biasanya kurangnya paparan bahasa, bukan Tuli itu sendiri. Bahasa isyarat memberikan banyak dukungan untuk perkembangan kognitif seperti bahasa lisan.

"Otak anak kecil siap untuk belajar bahasa dan tidak membedakan apakah bahasa harus diucapkan atau ditandatangani," kata Debra Trapani, direktur Program Nasional dan Penjangkauan, Intervensi Dini di Pusat Pendidikan Tuli Nasional Laurent Clerc di Gallaudet University.

“Jendela untuk pemerolehan dan perkembangan bahasa terjadi dalam lima tahun pertama kehidupan. Jika anak tunarungu hanya terpapar pada bahasa lisan dan tidak dapat mengakses atau memahami bahasa lisan, anak tunarungu tidak memiliki bahasa sampai [mereka memiliki bahasa yang dapat mereka akses]."

4 dari 5 halaman

Manfaat Mengenalkan Bahasa Isyarat pada Bayi

Ada banyak manfaat mengenalkan bayi pada bahasa sejak dini, baik itu lisan atau isyarat. Anak-anak yang terpapar bahasa interaktif sejak dini cenderung memiliki IQ yang lebih tinggi, perkembangan sosial-emosional yang lebih baik, dan keterampilan pengaturan diri yang lebih baik.

Bahasa isyarat bukan hanya untuk bayi Tuli. Ini memiliki banyak manfaat untuk pendengaran bayi juga. Bayi yang belajar banyak bahasa mengembangkan keterampilan penalaran yang meningkat, memori yang lebih baik, dan keterampilan pemecahan masalah yang lebih baik.

Bayi mungkin dapat berkomunikasi melalui bahasa isyarat sebelum mereka dapat membentuk kata-kata dengan ucapan. Mengajarkan bahasa isyarat kepada bayi yang dapat mendengar dapat membantu orang tua memahami kebutuhan bayi mereka sejak usia dini, sejak usia 6 bulan.

 

5 dari 5 halaman

Tips Mengenalkan Bahasa Isyarat pada Bayi

Luangkan waktu setiap hari untuk berinteraksi dengan bayi dalam bahasa isyarat jika bayi Anda Tuli, atau berbicara, membaca, bernyanyi, termasuk isyarat untuk bayi dengar.

Tirulah ekspresi wajah dan/atau suara bayi Anda. Saat membacakan untuk bayi Anda, arahkan ke gambar saat Anda membaca, dan peluk mereka erat-erat. Nyanyikan / beri tanda pengantar tidur atau lagu lain sepanjang hari, seperti saat menyikat gigi bayi. Jika Anda menggunakan bahasa lisan, berbicara dengan "suara bayi" yang tinggi dan merdu dengan vokal yang direntangkan dapat membantu anak Anda mempelajari bunyi.

Intinya, selalu libatkan bahasa dalam setiap waktu berinteraksi dengan si kecil.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.