Sukses

Hong Kong Disneyland Menambah Program Bahasa Isyarat ke Pertunjukan Musikal

Liputan6.com, Jakarta Hong Kong Disneyland meluncurkan program percobaan satu tahun mengintegrasikan bahasa isyarat ke dalam musik live khasnya.

Hal ini dilakukan agar pertunjukannya lebih mudah diakses oleh semua orang termasuk penyandang disabilitas.

Dilansir dari SCMP, mulai 5 November, Disneyland akan menggabungkan "interpretasi teater imersif" ke dalam salah satu musikal regulernya, Mickey and the Wondrous Book, yang menyajikan berbagai kisah Disney tercinta di atas panggung.

Menurut data pemerintah terbaru, pada tahun 2020, Hong Kong memiliki sekitar 48.700 orang dengan kesulitan komunikasi dan 47.900 orang yang memiliki kesulitan pendengaran jangka panjang atau menggunakan alat bantu dengar. Lebih dari 6.000 warga Hongkong menggunakan bahasa isyarat dalam komunikasi reguler mereka.

Taman hiburan populer tersebut telah menggunakan bahasa isyarat dalam pertunjukan sebelumnya. Bulan lalu, mereka meluncurkan acara Let's Get Wicked Halloween yang inovatif, dilengkapi dengan bahasa isyarat, yang berlangsung hingga akhir Oktober.

Mickey and the Wondrous Book adalah pertunjukan musik langsung kedua Disneyland Hong Kong dengan interpretasi teater di bawah program baru dan langkah selanjutnya untuk mempromosikan keragaman dan inklusi di taman.

Angela Lam, associate show director di Hong Kong Disneyland, mengatakan Disneyland Hong Kong selalu bersemangat untuk mengambil inisiatif dan menciptakan lingkungan yang dapat diakses oleh semua orang.

“Disneyland berusaha untuk menciptakan pengalaman hiburan yang beragam bagi para tamu kami … dan kami selalu menyambut para penyandang disabilitas. Saat ini, kami memiliki layanan interpretasi bahasa isyarat gratis di beberapa pertunjukan dan atraksi teater, tersedia berdasarkan permintaan,” kata Lam.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

3 Bulan untuk Merancang Pertunjukan

Ia mengatakan butuh tiga bulan bagi taman dan juru bahasa dari Asosiasi Penyandang Disabilitas Hong Kong (ADAHK) untuk merancang pertunjukan yang dapat diakses.

“Kami mengadakan sejumlah pertemuan untuk membahas bagaimana mencocokkan musik, narasi, dan alur cerita dengan bahasa isyarat untuk menghadirkan pertunjukan yang sempurna bagi audiens tunarungu dan disabilitas kami, serta memberikan pengalaman baru kepada audiens umum.”

Selama pertunjukan 30 menit, dua juru bahasa isyarat profesional dari ADAHK akan menerjemahkan cerita dari depan panggung menggunakan bahasa isyarat. Pertunjukan dengan interpretasi teater akan ditawarkan dua kali sebulan, satu pada hari Sabtu pertama dan satu lagi pada hari Rabu ketiga.

 

3 dari 4 halaman

Interpretasi Seni Pertunjukan

Andy Lee, instruktur bahasa isyarat yang akan berpartisipasi dalam pertunjukan, mengatakan bahwa persiapan pertunjukan membutuhkan banyak kerja keras.

“Kami telah menghabiskan banyak waktu untuk belajar tentang lagu dan cerita,” kata Lee. “Kami telah menonton banyak film Disney untuk memahami perilaku karakter dan untuk menafsirkan apa yang diucapkan para pemeran dan pertunjukan dengan tepat.”

“Ini merupakan upaya baru untuk memasukkan interpretasi seni pertunjukan ke dalam pertunjukan teater,” tambahnya. “Kami berharap ke depan akan ada lebih banyak pertunjukan dengan bahasa isyarat untuk dinikmati oleh para tunarungu.”

 

4 dari 4 halaman

Antusiasme Penonton

Ida Lam, ketua the Arts with the Disabled Association Hong Kong (ADAHK) sangat senang mengetahui program baru Disneyland.

“Kami senang melihat taman hiburan utama di Hong Kong mengambil inisiatif untuk memasukkan bahasa isyarat dalam pertunjukan, memungkinkan mereka yang memiliki gangguan pendengaran untuk menikmati pertunjukan.”

Ia mengatakan bahwa program itu berarti lebih dari memberi kesempatan bagi tunarungu untuk mengalami seni, menambahkan bahwa itu juga membantu mereka terhubung dengan masyarakat.

“Melalui interpretasi teater, mereka dapat menikmati pertunjukan di teater, dikelilingi oleh penonton, tertawa dan menangis secara bersamaan tanpa merasa ditinggalkan.”

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.