Sukses

Mana Yang Lebih Dulu Ditemukan, Bicara dengan Bahasa Isyarat atau Lisan?

Liputan6.com, Jakarta Pembahasan ini sebenarnya bermula dari surel berupa pertanyaan seorang bocah bernama Albert, 12 tahun, asal Florida, tentang "Kapan berbicara diciptakan?" yang dikirim ke Curious Kids. Namun jawabannya tidak bisa dipisahkan dari sejarah evolusi bahasa isyarat yang berkaitan dengan berbicara.

Dilansir dari TheConversation, seorang pakar bahasa, Richard Futrell, tepatnya Associate Professor of Language Science, University of California, Irvine, menjawab seperti ini.

"Sebenarnya, tidak ada yang tahu pasti kapan berbicara itu 'diciptakan'. Ini adalah misteri besar. Tetapi sebagai ilmuwan bahasa selama 15 tahun, saya dapat memberi tahu Anda tebakan terbaik kami tentang kapan orang mulai berbicara satu sama lain menggunakan bahasa, dan bagaimana menurut kami hal itu dimulai," katanya.

Berbicara adalah aktivitas yang unik bagi Homo sapiens, yang dianggap sebagai satu spesies dengan kita. Dalam setiap budaya di mana kebanyakan orang dapat mendengar, orang berbicara dengan bahasa lisan.

Dan dalam kelompok di mana banyak orang Tuli, seperti di desa-desa tertentu di mana banyak orang terlahir Tuli karena alasan genetik, atau di komunitas Tunarungu di seluruh dunia, orang berbicara dengan tangan mereka, menggunakan bahasa isyarat. Ada banyak bahasa isyarat yang berbeda, seperti juga ada banyak bahasa lisan yang berbeda.

Sebagaimana burung menyanyikan lagu, anjing menggonggong, dan kucing mengeong. Tetapi bentuk-bentuk komunikasi ini sederhana dibandingkan dengan bahasa manusia.

Seekor hewan mungkin membuat 10 suara berbeda, misalnya, tetapi manusia dewasa tahu lebih dari 20.000 kata.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bahasa itu unik bagi manusia

 

Selain itu, kita, manusia satu-satunya makhluk yang mengekspresikan pikiran dalam kalimat lengkap. Karena bahasa itu unik bagi manusia dan sangat berbeda dari apa pun di dunia hewan, para peneliti tidak benar-benar berpikir bahwa bahasa diciptakan; sebaliknya kami pikir itu berevolusi selama evolusi manusia dari kera lain.

Jadi untuk mengetahui kapan berbicara dimulai, Anda harus melihat kembali ke masa ketika manusia pertama kali berevolusi.

Para ilmuwan percaya manusia seperti yang kita kenal sekarang kemungkinan berevolusi sekitar 300.000 tahun yang lalu.

Beberapa nenek moyang evolusioner seperti Homo erectus dan sepupu seperti Neanderthal mungkin juga memiliki bahasa, tetapi para peneliti tidak tahu pasti.

Apa yang menakjubkan adalah bahwa hampir sepanjang waktu itu, semua yang dilakukan orang dengan bahasa adalah berbicara; tidak ada membaca atau menulis sampai kira-kira 5.000 tahun yang lalu, yang baru dibandingkan dengan berapa lama manusia modern telah ada. Hampir sepanjang waktu manusia ada di planet Bumi, tidak ada yang membaca buku atau tanda, atau menuliskan nama mereka.

Kemudian orang-orang mulai menuliskan hal-hal sehingga mereka dapat melacak akun. Misalnya, jika Petani Joe berutang tiga domba kepada Petani Jill, maka mereka akan menggambar seekor domba dan menuliskan tiga tanda. Akhirnya gambar-gambar kecil ini berubah menjadi hieroglif dan kemudian menjadi huruf-huruf yang kita gunakan hari ini untuk menuliskan segala macam hal seperti daftar belanjaan, puisi, dan cerita.

 

3 dari 4 halaman

Dari mana asal bicara?

Kemudian muncul pertanyaan lain, sebelum orang menggunakan bahasa, bagaimana mereka berkomunikasi satu sama lain? Apakah mereka hanya membuat suara satu sama lain seperti binatang? Sebenarnya, jawabannya juga masih belum diketahui hingga kini. Tapi ada dua teori utama.

Teori pertama adalah bahwa bahasa dimulai dengan orang membuat suara yang berbeda, kebanyakan meniru hal-hal di sekitar mereka, seperti panggilan binatang, suara alam dan suara alat. Akhirnya mereka mulai menggunakan suara-suara ini untuk berbicara satu sama lain. Mereka mungkin membuat suara angin menderu untuk berbicara tentang cuaca atau meniru suara burung untuk memberi tahu teman bahwa ada burung di dekatnya. Kemudian selama ratusan ribu tahun, suara-suara itu berubah menjadi kata-kata yang mulai dipelajari orang sebagai bagian dari bahasa mereka. Pada titik tertentu, orang-orang mulai merangkai kata-kata untuk membentuk kalimat.

 

4 dari 4 halaman

Teori lain

Teori utama lainnya, yang merupakan ide yang lebih baru, adalah bahwa orang memulai dengan memberi isyarat, menunjuk sesuatu dengan tangan mereka, meniru tindakan menggunakan tubuh mereka dan membuat wajah. Akhirnya gerakan ini berubah menjadi bahasa isyarat penuh. Proses ini berlanjut hingga hari ini di komunitas orang Tuli. Jika banyak orang Tuli yang tidak tahu bahasa isyarat berkumpul, mereka akan secara spontan menciptakannya dalam beberapa tahun.

Teori ini menduga bahwa setelah mengembangkan bahasa isyarat, orang akhirnya mulai membuat suara bersama dengan gerak tubuh mereka. Pada titik tertentu, mereka beralih ke membuat banyak suara yang menjadi kata-kata daripada hanya menggunakan tubuh mereka. Alasan mereka beralih ke membuat suara, menurut teori, adalah bahwa berbicara dengan keras memungkinkan Anda berkomunikasi dengan seseorang bahkan ketika Anda tidak dapat melihatnya.

Pertanyaan besar seperti ini membuat kita semua mengeksplorasi apa artinya menjadi manusia. Hanya manusia yang memiliki bahasa, jadi mencari tahu dari mana bahasa berasal adalah cara untuk mengetahui dari mana kita berasal juga, jelas sang pakar.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS