Sukses

10 Alasan Pertemanan yang Berakhir Bisa Lebih Menyakitkan Dibandingkan dengan Kekasih

Liputan6.com, Jakarta Dalam sebuah survei, ditemukan bahwa ketika kita menghargai persahabatan, tubuh kita berfungsi lebih baik. Studi ini juga memperkirakan bahwa kita bisa mendapatkan lebih banyak penyakit kronis ketika kita memiliki masalah persahabatan, daripada masalah hubungan lainnya.

Ini berarti bahwa persahabatan memainkan peran yang sangat penting dalam hidup kita dan kehilangan teman lebih menyakitkan daripada pacar. Namun, ketika persahabatan tidak lagi berhasil, kita tidak memiliki cara yang tepat untuk mengatasinya seperti yang kita lakukan dengan hubungan romantis.

Berikut ini beberapa alasan mengapa mengakhiri persahabatan bisa lebih memilukan daripada hubungan romantis seperti dihimpun dari Brightside.

1. Kita tidak bisa membicarakan mengapa itu berakhir

Bisa dimaklumi jika sebuah persahabatan berakhir karena sebuah pengkhianatan, tapi biasanya persahabatan berakhir begitu saja tanpa peringatan. Kita berpisah dan tidak tahu bagaimana membicarakan perubahan dalam persahabatan tersebut. Ada yang namanya perpisahan resmi dalam hubungan romantis, tetapi untuk beberapa alasan, kita tidak memiliki hal yang sama dalam persahabatan.

2. Kita tidak bisa meratapi kehilangan tersebut

Karena tidak ada perpisahan resmi, sulit bagi kita untuk benar-benar berduka atas kehilangan tersebut. Kita diharapkan untuk melanjutkan hidup setelahnya, bahkan jika rasa sakitnya tidak berbeda dengan perpisahan romantis.

Dalam skenario terburuk, karena kita tidak berbicara tentang akhir dari sebuah pertemanan, terkadang sulit untuk mengetahui apakah kita bahkan telah kehilangannya. Teman bahkan mungkin menjatuhkan kita tanpa kita tahu alasannya, sehingga membuat kita bingung tentang bagaimana menghadapi sakit hati yang kita rasakan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 4 halaman

3. Mereka adalah orang tempat kita biasa berbagi cerita

Ketika kita menghadapi rasa sakit apa pun, terutama rasa sakit emosional, wajar jika kita ingin berpaling kepada seseorang yang kita percayai dan yang dekat dengan kita. Kita biasanya beralih ke teman-teman ketika putus dengan pasangan.

Tetapi jika merekalah yang hilang dari kita, sulit untuk menemukan orang lain untuk menceritakannya. Jadi, kita mungkin hanya diam daripada menangani perasaan kita dengan cara yang sehat.

4. Kita merasa malu atas kenyataan bahwa persahabatan itu gagal

Ada semacam aturan tak terucapkan bahwa persahabatan harus mudah bagi orang dewasa. Jadi ketika kita kehilangan seorang teman, kita mungkin mencap diri kita sebagai teman yang buruk dan mungkin menyalahkan diri kita sendiri karena tidak berhasil. Jika persahabatan “seharusnya abadi”, tetapi persahabatan kita tidak, sulit untuk tidak mulai berpikir bahwa kita bersalah.

5. Butuh banyak usaha untuk menjadi teman terbaik

Semua teman dimulai sebagai orang asing dan ini adalah jalan yang panjang untuk menjadi teman terbaik. Kita telah berbagi begitu banyak kenangan dengan mereka. Ada hal-hal yang hanya mereka yang bisa mengerti. Dan sekarang, untuk beberapa alasan, semuanya berantakan.

 

3 dari 4 halaman

6. Merekalah yang bisa membuat kita 100% menjadi diri kita sendiri

Bahkan mereka yang menjalin hubungan romantis tidak selalu sepenuhnya jujur ​​pada diri mereka sendiri. Tetapi dengan teman, kita cenderung merasa lebih nyaman untuk menjadi diri sendiri.

Kehilangan teman baik bisa membuat kita merasa tidak enak. Harga diri kita bahkan mungkin terpukul.

7. Kita bisa merasa seolah-olah sendirian dalam hal ini

Karena tidak ada yang benar-benar berbicara tentang putusnya persahabatan, kita dapat dengan mudah merasa sangat terisolasi. Rasanya seolah-olah kita satu-satunya di dunia yang mengalami situasi memilukan ini. Kita merasa tidak hanya kehilangan seorang teman, tetapi juga semua jenis dukungan.

8. Kita bertanya-tanya apakah rahasia kita aman bersama mereka

Teman adalah orang yang biasanya kita percayai dengan rahasia kita, dan kita tidak benar-benar berpikir bahwa kita akan kehilangan mereka di masa depan. Namun ketika sebuah persahabatan berakhir, kita tidak bisa memastikan bahwa rahasia kita akan tetap aman bersamanya.

Kita tidak bisa lagi mengharapkan mereka untuk menjaga ini, dan jika persahabatan berakhir buruk, kita bahkan mungkin takut mereka akan membalas dengan memberi tahu orang lain rahasia kita.

 

4 dari 4 halaman

9. Kehidupan sosial kita mungkin terpengaruh

Sebagai teman, kita berbagi banyak hal, dan salah satunya adalah lingkaran sosial. Sementara satu persahabatan mungkin tidak lagi berfungsi, yang lain dalam lingkaran yang sama mungkin masih baik-baik saja.

Ini berarti bahwa kita mungkin masih harus menghadapi mantan teman kita dan keadaan bisa menjadi sangat canggung. Jika teman bersama kita memutuskan untuk memihak dan memilih mereka daripada kita, perasaan kita bisa menjadi lebih terluka. 

10. Kita tidak tahu apakah kita dapat menemukan seseorang yang lebih baik

Dengan putus cinta, selalu ada seseorang yang menyemangati kita dan memberi tahu kita bahwa kita akan dapat menemukan seseorang yang lebih baik. Tapi itu tidak sama untuk perpisahan persahabatan.

Butuh waktu bertahun-tahun untuk membangun apa yang kita miliki dengan mantan teman dan, sebagai orang dewasa, kita ragu bahwa kita akan dapat menemukan persahabatan lain yang bermakna.