Sukses

Harga Minyak Dunia Tergelincir Usai Sempat Menyentuh USD 90 per Barel

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak dunia turun setelah menyentuh USD 90 per barel karena para pedagang menunggu kejelasan tentang potensi pemotongan stok negara anggota OPEC+ pada pekan depan. Faktor lain dipicu melemahnya Dolar AS yang turun dari posisi tertinggi dalam 20 tahun.

Melansir laman CNBC, Jumat (30/9/2022), harga minyak mentah berjangka Brent menetap di posisi USD 88,49 per barel utau turun 0,9 persen, setelah sebelumnya naik ke posisi USD 90,12.

Minyak mentah berjangka AS untuk November juga berakhir turun 1,1 persen menjadi USD 81,23 per barel.

Negara anggota produsen minyak yang tergabung dalam Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, telah memulai diskusi tentang pengurangan produksi minyak pada pertemuan berikutnya pada 5 Oktober.

Satu sumber OPEC mengatakan jika  pemotongan "mungkin" terjadi, sementara dua sumber OPEC+ lainnya mengatakan anggota kunci telah berbicara tentang topik tersebut.

Pada pekan ini, Rusia kemungkinan akan mengusulkan agar OPEC+ mengurangi produksi minyak sekitar 1 juta barel per hari (bph).

"Perdagangan turun naik mungkin biasa terjadi selama minggu depan, kecuali kita mendapatkan kejelasan lebih lanjut dari sumber OPEC+ tentang kemungkinan ukuran penyesuaian apa pun dan apa artinya kuota yang terlewatkan sebelumnya," kata Craig Erlam, Analis Pasar senior di OANDA.

Pasar juga mereda karena ancaman Badai Ian surut dengan produksi minyak AS diperkirakan akan kembali dalam beberapa hari mendatang setelah sekitar 158.000 barel per hari ditutup di Teluk Meksiko pada Rabu, menurut data federal.

Benchmark minyak mentah telah rebound dari posisi terendah sembilan bulan awal pekan ini, didukung oleh penurunan indeks dolar AS dan penarikan persediaan bahan bakar AS yang lebih besar dari perkiraan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Hal Lain yang Bisa Mempengaruhi Harga Minyak

Indeks dolar turun lagi pada hari Kamis, turun dari tertinggi 20 tahun, menunjukkan beberapa selera risiko lebih dari investor.

"Ketakutan terhadap inflasi dan tekad The Fed untuk menghadapinya memiliki aset berisiko di sebagian besar sesi, tetapi dolar merosot ke wilayah negatif telah menempatkan tawaran beli pada

Hal yang mendorong harga minyak lebih lanjut bisa datang dari Amerika Serikat yang mengumumkan sanksi baru terhadap entitas yang memfasilitasi penjualan minyak Iran.

“Saya pikir para pedagang hampir menyerah pada kesepakatan nuklir yang telah disepakati dan pengumuman dari AS ini tampaknya merupakan langkah maju atau mundur,” kata Erlam.

Di China, importir minyak mentah terbesar di dunia, perjalanan selama liburan nasional selama seminggu yang akan datang akan mencapai level terendah dalam beberapa tahun karena aturan nol-COVID Beijing membuat orang tetap di rumah sementara kesengsaraan ekonomi membatasi pengeluaran.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.