Sukses

The Fed Naikkan Suku Bunga 75 Basis Poin

Liputan6.com, Jakarta Bank sentral AS atau Federal Reserve mengumumkan akan menaikkan suku bunga utamanya sebesar 0,75 poin persentase lagi, mengangkat kisaran target menjadi antara 3 persen dan 3,25 persen.

Kenaikan ini, mendorong suku bunga the fed masuk ke level tertinggi dalam hampir 15 tahun di tengah upaya AS mengendalikan lonjakan harga di negara dengan ekonomi terbesar di dunia tersebut. Kondisi ini diprediksi akan mendorong biaya pinjaman naik lebih banyak.

Langkah itu dilakukan meskipun ada kekhawatiran yang meningkat bahwa biaya pengendalian inflasi bisa membuat ekonomi terperosok.

Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan kenaikan suku bunga diperlukan untuk memperlambat permintaan, mengurangi tekanan yang menaikkan harga dan menghindari kerusakan jangka panjang pada ekonomi. Tapi dia mengakui bahwa mereka akan mengambil tol.

"Kita harus mendapatkan inflasi di belakang kita. Saya berharap ada cara tanpa rasa sakit untuk melakukan itu. Tidak ada," jela dia melansir BBC.

Bank di hampir setiap negara - dengan pengecualian besar Jepang dan Cina - menghadapi trade-off yang sama saat mereka menaikkan suku bunga untuk memerangi masalah inflasi mereka di negaranya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Bank Sentral Inggris

Bank of England secara luas diperkirakan akan mengumumkan kenaikan suku bunga ketujuh berturut-turut pada pertemuannya pada hari Kamis. Sementara Indonesia dan Filipina di antara negara-negara lain juga bersiap untuk kenaikan.

Analis mulai khawatir bahwa sapuan global dari kenaikan suku bunga, yang menyebar ke publik dalam bentuk hipotek yang lebih mahal, pinjaman dan hutang kartu kredit, dapat menyebabkan perlambatan ekonomi yang lebih besar daripada yang diperkirakan para pembuat kebijakan.

Bahkan jika menghindari kontraksi dua kuartal yang biasanya menentukan resesi, ekonomi dunia 2023 diperkirakan akan berada pada titik terlemahnya dalam lebih dari satu dekade. "Kecuali tahun pandemi 2020," kata Ben May, Direktur Penelitian Makro Global di Oxford Economics. .

"Apa yang menjadi jelas adalah bahwa jika diberi pilihan antara membiarkan inflasi tetap tinggi untuk periode yang berkelanjutan .... atau mendorong ekonomi ke dalam resesi, [para pemimpin bank sentral] lebih suka mendorong ekonomi ke dalam resesi dan mengembalikan inflasi ke arah yang lebih baik. sasaran,” ujarnya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS