Sukses

BI Tahan Suku Bunga Acuan 3,5 Persen, Bank Ditagih Turunkan Bunga Kredit

Liputan6.com, Jakarta Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 17-18 Maret 2021 memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan atau BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRRR) pada level 3,50 persen.
 
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo lantas mendesak perbankan untuk ikut menurunkan suku bunga kredit bank. Sebab menurut catatannya, kebijakan penurunan BI7DRRR belum banyak diamini perbankan.
 
"Penurunan suku bunga kebijakan moneter dan longgarnya likuiditas mendorong suku bunga terus menurun. Meskipun suku bunga kredit perbankan masih perlu terus didorong," ujar Perry dalam sesi teleconference, Kamis (18/3/2021).
 
Perry memaparkan, longgarnya likuiditas dan penurunan suku bunga kebijakan Bank Indonesia 7-Day Reverse Repo Rate sebesar 150 basis points (bps) sejak 2020 telah mendorong rendahnya rata-rata suku bunga pasar uang antar bank sekitar 2,96 persen selama Februari 2021.
 
Di sisi lain, suku bunga deposito satu bulan juga telah menurun sebesar 189 BPS year on year (yoy) ke tingkat 4,06 persen sejak Januari 2020 hingga Januari 2021.
 
"Namun demikian, penurunan suku bunga kredit hingga Januari 2021 masih cenderung terbatas. Yaitu hanya sebesar 75 basis point ke level 9,72 persen, Januari 2020 hingga Januari 2021," ungkapnya.
 
 
2 dari 2 halaman

Suku Bunga Bank

Di tengah penurunan suku bunga BI7DRRR sebesar 125 bps sampai Januari 2021, Perry melanjutkan, suku bunga dasar kredit perbankan pada periode yang sama baru turun sebesar 75 basis point secara tahunan. 
 
Hal ini menyebabkan suku bunga dasar kredit terhadap BI7DRRR cenderung melebar dari 5,82 persen pada Januari 2020 menjadi sebesar 6,28 persen pada Januari 2021.
 
"Sementara itu suku bunga deposito lebih cepat dalam merespon suku bunga kebijakan. Sehingga spread antara suku bunga dasar kredit dan suku bunga dasar deposito satu bulan juga alami kenaikan dari 4,86 persen menjadi 5,97 persen," tuturnya.