Sukses

Deretan Relaksasi yang Diberikan Pegadaian ke Nasabah di Tengah Pandemi Corona

Liputan6.com, Jakarta - PT Pegadaian (Persero) memberikan relaksasi atau keringanan bagi para nasabah di tengah pandemi Corona. Keringanan tersebut mulai dari penurunan bunga hingga restrukturisasi sesuai dengan kriteria nasabahnya.

"Instruksi direksi ada kebijakan stimulus bagi nasabah non-gadai, sifatnya pembiayaan yang jaminannya bukan gadai. Namun ada ketentuan yang ketat," ujar Sekretaris Perusahaan PT Pegadaian (Persero) R Swasono Amoeng Widodo, dikutip dari Antara, Kamis (14/5/2020).

Menurut dia, bisnis non-gadai saat pandemi Corona memiliki tingkat risiko yang tinggi. Corona dikhawatirkan membuat pembiayaan bermasalah atau non performing loan (NPL) meningkat.

Ia mengemukakan, Pegadaian memberikan kebijakan stimulus kepada nasabah non-gadai seperti nasabah mikro dan fidusia yang memberikan jaminan BPKB.

"Sampai sekarang 10 persen nasabah sudah restrukturisasi, sudah mengajukan," ucapnya.

Amoeng mengemukakan restrukturisasi kepada nasabah non-gadai diberikan penundaan angsuran dan pembebasan denda keterlambatan. Para nasabah itu juga mendapatkan fasilitas penurunan bunga cicilan apabila terjadi keterlambatan pembayaran.

 

2 dari 3 halaman

Nasabah Gadai

Selain nasabah non- gadai, lanjut dia, Pegadaian juga memberikan keringanan kepada para nasabah gadai yang biasanya memiliki jangka waktu gadai selama empat bulan. Pegadaian telah memperpanjang waktu jatuh tempo ke lelang selama 30 hari, dari sebelumnya 15 hari.

"Barang kolateral itu hanya 4 bulan, lelangnya mundur 30 hari, yang tadinya tanggal 1 lelang, ditambah 30 hari," ucapnya.

Selain itu, Amoeng juga mengatakan, Pegadaian membebaskan bunga pinjaman lelang di bawah Rp 1 juta atau nol persen. Kebijakan itu diberikan kepada sekiyar lima juta nasabah Pegadaian.

"Pinjaman di bawah Rp 1 juta, bunganya nol persen Mei, Juni, dan Juli," katanya.

 

3 dari 3 halaman

Komposisi Bisnis Gadai

Pada 2023 nanti, ia mengharapkan , komposisi bisnis gadai hanya 60 persen, sisanya merupakan bisnis non gadai. "Sekarang, 15-20 persen non gadai dan 80 persen gadai," paparnya.

Dalam kesempatan sama, Kepala Departemen Komunikasi Pegadaian Basuki Tri Andayani mengatakan kebijakan bunga nol persen untuk pinjaman di bawah Rp1 juta merupakan salah satu kepedulian Pegadaian ke masyarakat akibat pandemi COVID-19.

"Pegadaian peduli masyarakat, yang dulunya Rp 500 ribu, sekarang menjadi Rp 1 juta," katanya.