Sukses

Balai Karantina Pertanian Kota Tarakan Perketat Pemeriksaan Hewan Kurban

Liputan6.com, Tarakan - Balai Karantina Pertanian Kelas ll Tarakan meningkatkan kesiagaan pemeriksaan komoditas khususnya hewan ternak seperti sapi dan kambing. Sebab, jelang Idul Adha, kebutuhan hewan kurban meningkat drastis.

Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk memastikan kesehatan dan mencegah dari ancaman penyebaran penyakit hewan dan tumbuhan. Siaga sehari penuh untuk mengawasi hewan dan tanaman yang masuk harus dilakukan.

"Tingginya frekuensi lalu lintas media pembawa HPHK (Hama Penyakit Hewan karantina) sehingga mengharuskan pejabat Karantina meningkatkan pengawasan," ujar Kepala Balai Karantina Pertanian Tarakan drh Akhmad Alfaraby, Selasa (14/7/2020).

Berdasarkan data IQFAST di bulan Juli 2020 frekuensi pemasukan hewan ternak ke Nunukan meningkat dua kali dengan jumlah sapi potong 134 ekor, kerbau potong 9 ekor, dan kambing 24 ekor. Terjadi peningkatan jumlah dari bulan-bulan sebelumnya.

"Selama tiga mingguan sebelum Idul Adha, kita prediksikan menjadi puncak lalu lintas komoditas pertanian masuk ke Kaltara," katanya.

Diketahui, sebagian besar komoditas yang masuk berasal dari Jawa Timur, Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tengah, melalui kapal laut.

"Jadi dari petugas kami hampir di seluruh wilayah kerja, melakukan pemeriksaan terhadap komoditas yang masuk mulai dari pagi hingga malam," tambah Alfaraby.

Seperti biasa setiap media pembawa yang masuk dilakukan pemeriksaan oleh Petugas Karantina, pemeriksaan itu berupa dokumen dan fisik.

"Kalau kesadaran masyarakat Tarakan, untuk melaporkan pemasukan media pembawa OPTK dan HPHK semakin tinggi. Tentunya ini juga sangat membantu bagi pejabat Karantina, dalam melaksanakan tugasnya," tutup Akhmad.

2 dari 2 halaman

Simak juga video pilihan berikut: