Sukses

Polisi: Pelaku Belajar Mutilasi Korban dari Youtube Sebelum Dibawa ke Kalibata City

Liputan6.com, Jakarta - Dua tersangka kasus pembunuhan di Apartemen Kalibata City LAS (27) dan DAF (26) belajar melakukan mutilasi dari laman berbagi video Youtube. Hal tersebut terungkap dalam rekonstruksi terhadap kasus itu yang digelar Polda Metro Jaya.

"Ada temuan-temuan baru, ada yang ditemukan. Rupanya yang bersangkutan belajar mutilasi pakai YouTube. Dia lihat dari YouTube," ungkap Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus di Mapolda Metro Jaya, Minggu (20/9/2020).

Yusri menambahkan, aksi keji tersangka DAF dilakukan dengan ketenangan. Oleh karena itu, penyidik mendalami kemungkinan adanya dugaan gangguan kejiwaan terhadap pelaku mutilasi tersebut.

"Dengan ketenangan yang seperti itu karena yang banyak melakukan di sini tersangka Djumadil ini. Ini lah yang kita nantinya akan kita antar ke psikiater. Tapi kalau dilihat dari bentuknya tidak ada sakit jiwa, orang normal dia," jelas Yusri.

Selain hal tersebut, lanjut dia, penyidik mengungkap latar belakang LAS. Menurut informasi, LAS adalah seorang yang berpendidikan.

"Identitas tersangka L itu ternyata dia adalah orang yang berpendidikan tinggi dan pernah kerja di tempat bagus, cuma karena masalah pandemi ini dia menganggur, dan berkenalan Djumadil," Yusri menandasi soal kasus mutilasi tersebut.

 

2 dari 3 halaman

11 Bagian

Kasus ini menyedot perhatian publik karena korban dimutilasi menjadi 11 bagian. Korban bernama Rinaldi Harley Wismanu ditemukan tercincang di sebuah apartemen di kawasan Kalibata.

Menurut hasil forensik, jenazah sudah teronggok lima hari di dalam sebuah kamar penginapan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: