Sukses

Hasil Pleno KPU: PDIP Kuasai Setengah Kursi DPRD Kota Malang

Liputan6.com, Jakarta - PDI Perjuangan menguasai kursi legislatif DPRD Kota Malang periode 2019-2023. Partai pimpinan Megawati Soekarnoputri itu mampu mengantongi 12 kursi dari 45 kursi legislatif.

Partai besutan Megawati Soekarnoputri itu menjadi yang paling unggul di antara 10 partai yang berhasil masuk parleman dengan perolehan 99.555 suara. Jumlah perolehan kursi tersebut juga mengalami peningkatan satu kursi dibandingkan periode sebelumnya.

Hasil lainnya, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) di Kota Malang mengalami kenaikan jumlah kursi di legislatif sebesar 100 Persen. PKS berhasil mengantongi 45.769 suara yang terakumulasi 6 kursi dari sebelumnya hanya 3 kursi.

Partai yang juga mengalami kenaikan perolehan kursi adalah PKB yang memperoleh 60.511 suara yang terakumulasi menjadi tujuh kursi. Periode sebelumnya, partai pimpinan Muhaimin Iskandar itu memiliki 6 kursi.

Begitupun Partai Gerindra dan Partai Nasdem mengalami kenaikan masing-masing satu kursi. Gerindra berhasil mengantongi lima kursi dengan perolehan 41.228 suara, sementara partai besutan Surya Paloh mendulang 2 kursi dengan perolehan 26.540 suara.

Partai Golkar mempertahankan lima kursinya di periode lalu dengan perolehan 31.143 suara.

Sementara, Partai Demokrat dan Partai Amanat Nasional (PAN) masing-masing harus kehilangan kursinya.

Demokrat harus kehilangan dua kursinya dari 5 kursi menjadi tiga kursi, dengan perolehan 35.740 suara. Sedangkan PAN turun dari 4 kursi menjadi 3 kursi dengan perolehan 25.560 suara.

 

2 dari 3 halaman

PSI dan Perindo Dapat Kursi

DPRD Kota Malang juga memberikan karpet merah kepada dua partai pendatang baru, yakti Partai Perindo dan Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Partai Perindo mendapatkan satu kursi lewat perolehan 15.661 suara dan PSI dengan perolehan 17.441 suara.

Dua partai tersebut lebih beruntung dibandingkan dua partai baru lainnya. Partai Garuda hanya memperoleh 63 suara dan Partai Berkarya mendapat 6.119 suara. Keduanya tidak mendapatkan kursi di DPRD Kota Malang.

Nasib serupa juga dialami Partai Bulan Bintang (PBB) yang hanya memperoleh 2.393 suara dan Partai Kesatuan dan Persatuan Indonesia (PKPI) memperoleh 26 suara.

Ada dua partai yang harus kehilangan kursi, yakni Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dan Partai Hanura. Kedua partai itu sebelumnya memiliki masing-masing 3 kursi di DPRD Malang. Tetapi di Pileg 2019, PPP hanya mengantongi 6.226 suara dan Hanura 9.903 suara. Jumlah tersebut tidak terakumulasi dalam satu kursi.

KPU Kota Malang berhasil menyelesaikan Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Hasil Penghitungan Perolehan Suara Pemilu 2019 Kota Malang. Rekapitulasi berlangsung Jumat-Sabtu (3-4/5) di Hotel Harris Kota Malang.

"Seluruh hasil akan dibawa ke KPU Jawa Timur berikut kartu suara untuk diplenokan di sana. Ini sudah kita siapkan armada yang akan mengangkut," kata Ashari Husen, Komisioner Divisi Komunikasi dan Humas KPU Kota Malang.

 

Reporter: Darmadi Sasongko

 

* Ikuti perkembangan Real Count Pilpres 2019 yang dihitung KPU di tautan ini

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Dulu Bus Tingkat Macito Antar Wisatawan, Kini Teronggok di Parkiran Stadion
Artikel Selanjutnya
Rencana Denda Rp 2,5 Juta Bagi Pembuang Sampah Sembarangan di Kota Malang