Sukses

6 Fakta Menarik Kolombia, Satu-satunya Negara Amerika yang Dinamai Christopher Columbus

Liputan6.com, Jakarta Kolombia merupakan negara yang terletak di barat laut Amerika Selatan. Garis pantainya sepanjang 1.600 km ke utara bermandikan air Laut Karibia dan garis pantai sepanjang 1.300 km ke arah barat tersapu oleh Samudra Pasifik.

Negara ini berbatasan dengan Panama di barat laut, Venezuela dan Brasil di sisi timur, kemudian Peru dan Ekuador di selatan. Luas Kolumbia dua kali lebi dari ukuran negara Prancis dan termasuk Kepulauan San André Providencia, yang terletak di lepas pantai Nikaragua di Karibia, sekitar 650 km di barat laut daratan Kolombia.

Kolombia adalah negara terpadat di Amerika Selatan yang berbahasa Spanyol. Lebih dari sepertiga penduduknya tinggal di enam wilayah metropolitan terbesar, dengan Bogotá adalah yang terbesar. Ketidakstabilan politik bangsa secara historis terkait dengan distribusi kekayaan yang tidak merata, dan yang terlarang perdagangan obat-obatan terutama kokain tetap menjadi faktor pengganggu utama dalam kehidupan Kolombia.

Masih banyak hal tentang Kolombia selain letak geografisnya. Berikut enam fakta menarik Kolombia yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber pada Sabtu, 21 Januari 2023. 

1. Letak Ibu Kota di Pegunungan Andes 

Populasi Kolombia sebagian besar terkonsentrasi di pedalaman pegunungan dengan Bogotá merupakan ibu kota negara, terletak di dataran tinggi di Pegunungan Andes utara. Kolombia sangat mencerminkan sejarahnya sebagai koloni Spanyol . Itu sering disebut sebagai yang paling Katolik Roma di negara-negara Amerika Selatan, dan sebagian besar penduduknya bangga dengan kemurnian bahasa Spanyol mereka.

Populasinya sangat banyak mestizo yaitu keturunan campuran Eropa dan pribumi dengan minoritas besar keturunan Eropa dan Afrika. Perekonomian secara tradisional didasarkan pada pertanian, khususnya produksi kopi dan buah-buahan, tetapi industri dan jasa semakin penting.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Satu-satunya yang Dinamai Colombus

Kolombo merupakan satu-satunya negara Amerika yang dinamai Christopher Columbus, sang "penemu" Dunia Baru. Dengan keunikan geografis dan masyarakatnya, Kolombia memiliki puncak tinggi bersalju dari menara cordilleras pedalaman negara itu yang  tinggi di atas hutan khatulistiwa. Kolombia juga memiliki sabana tempat kelompok penduduk asli yang masih hidup masih mengikuti cara hidup dan tradisi nenek moyang mereka.

Di pegunungan yang lebih dingin, pada ketinggian menengah, kota-kota modern disandingkan dengan lanskap pedesaan tradisional tempat petani mestizo mengolah petak kecil kopi dan jagung mereka. Dataran rendah Atlantik yang lebih mudah diakses, didominasi oleh haciendas ternak besar dan populasi tri-etnis, memiliki karakter yang sangat berbeda.

3. Bahasa Spanyol Kastilia

Kolombia mendapati perhatian karena telah menjaga kemurnian linguistik dari bahasa resmi, bahasa Spanyol Kastilia dan ada hubungan erat antara bahasa Spanyol dan Kolombia. Bahasa Spanyol di Kolombia tetap ditandai dengan kehadiran banyak Kolombianisme, banyak di antaranya telah diterima oleh kedua lembaga pengajaran. Selain bahasa Spanyol, ada lebih dari 180 bahasa dan dialek asli yang termasuk dalam kelompok linguistik utama seperti Arawakan, Chibchan, Cariban, Tupi-Guaraní, dan Yurumanguí.

4. Etnis Campuran Afrika dan Eropa

Sekitar tiga per lima dari populasi adalah mestizo. Orang Afrika dan keturunan mulatto yaitu campuran Afrika dan Eropa mencapai hampir seperlima dari populasi dan terutama terkonsentrasi di departemen pesisir dan di daerah penghasil gula tradisional seperti lembah Sungai Cauca.

Populasi Eropa, yang sebagian besar berasal dari Spanyol, telah menurun menjadi sekitar seperlima dari total. Penduduk asli hanya merupakan 1 persen dari populasi, bagian yang jauh lebih rendah daripada di negara-negara Andes lainnya.

3 dari 4 halaman

5. Pariwisata

Untuk wisata, pertama tentu saja jelajahi dulu Bogota sebagai ibu kota Kolumbia. Memiliki julukan "Athena dari Amerika Selatan" tempat ini menawarkan modernitas kota metropolis yang berpadu dengan sejarah. Cartagena merupakan salah satu kota yang cukup populer, menjelajahi kota tua dengan bangunan-bangunan bersejarahnya yang indah, seperti pelabuhan, banteng hingga beragam monument yang berada di Semenanjung Laut Karibia.

Selain itu untuk wisata pantai, maka mengunjungi Tayrona National Park adalah pilihan tepat. Terletak di Pantai Kolombia Utara, taman ini menawarkan berbagai ekosistem, mulai dari hutan belantara hingga rawa-rawa. Sementara di bagian timur, ada San Gil yang dibangun oleh Spanyol pada tahun 1689 menawarkan atraksi wisata arung jeram, kayak dan bersepeda di gunung.

Kunjungi juga Villa De Leyva yaitu sebuah kota tua yang menjadi tempat berkumpul untuk menikmati perayaan dan festival. Villa de Leyva menjadi pilihan yang tepat bagi Anda yang ingin sejenak keluar dari hiruk-pikuk keramaian kota. Kota ini cenderung lebih sepi tetapi memiliki pemandangan yang menawan berpadu dengan bangunan berarsitektur Spanyol dan Moor.

Selanjutnya, San Agustin menjadi tujuan wisata yang pas bagi kamu yang menyukai sejarah, arkeologi, taman alam, wisata budaya hingga petualangan. Di sini pelancong bisa berkunjung ke sebuah taman arkeologi San Agustin yang menjadi rumah bagi lebih dari 500 monolit, patung, petroglif dan sarkofagus. San Agustin Park juga masuk daftar situs warisan dunia UNESCO sehingga jangan sampat terlewatkan.

4 dari 4 halaman

6. Kuliner

Untuk kulinernya, coba Lechona sebagai hidangan tradisional Kolombia yang terdiri dari babi panggang utuh yang diisi dengan bawang bombay, kacang polong, kentang, herba segar, dan berbagai rempah. Babi tersebut dipanggang dalam waktu lama hingga dagingnya empuk dan gurih.

Hidangan ini biasanya disiapkan untuk perayaan dan kemeriahan karena satu lechona bisa menghasilkan sebanyak 100 porsi. Kelezatan Kolombia yang unik ini dapat ditemukan di berbagai restoran di kota-kota terbesar di negara itu.

Kemudian ada Arroz con coco, rasanya gurih dan manis, arroz con coco adalah lauk Kolombia beraroma yang terdiri dari nasi putih, santan, gula, garam, dan air. Jika dicampur dengan kismis, arroz con coco menjadi sedikit lebih manis, sedangkan versi tanpa kismis lebih gurih dan disajikan secara tradisional dengan hidangan ikan. Disarankan menggunakan santan tanpa bahan penstabil agar dapat terpisah menjadi lemak dan padatan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS