Sukses

Tak Kerjakan PR Lantaran Menonton TV, Bocah di China Dihukum Lanjut Nonton Sampai Subuh

Liputan6.com, Beijing - Pasangan China baru-baru ini memicu kontroversi online setelah menghukum anak mereka yang terlalu banyak menonton televisi.

Hukuman yang diberikan yaitu tetap disuruh menonton TV semalaman, dan tak diizinkan untuk mengantuk dan tertidur.

Ini adalah masalah yang dihadapi kebanyakan orang tua modern di beberapa waktu.

Anak-anak saat ini suka melihat layar, besar atau kecil, kecuali melakukan sesuatu yang lebih bermanfaat.

Pasangan yang berasal dari provinsi Hunan China itu dilaporkan meminta putra mereka yang berusia 8 tahun untuk menyelesaikan pekerjaan rumahnya dan tidur pada pukul 8:30 waktu setempat.

Tetapi ketika mereka kembali di malam hari, mereka menemukannya di sofa menonton TV meskipun sudah melewati waktu tidur.

Mereka juga mengetahui bahwa dia belum mengerjakan pekerjaan rumahnya, jadi mereka memutuskan untuk memberinya pelajaran.

Menurut rekaman CCTV rumah yang baru-baru ini menjadi viral di media sosial Tiongkok, peristiwa itu terjadi pada malam 11 November, dikutip dari laman Oddity Central, Minggu (27/11/2022).

Ketika orang tuanya pulang, bocah itu terlihat pergi ke kamar tidur, tetapi setelah memeriksa TV dan buku catatannya, pasangan itu dengan cepat menyadari apa yang terjadi dan menyeretnya kembali ke ruang tamu.

Bocah itu benar-benar mendapat lebih dari omelan verbal yang mungkin dia harapkan.

Alih-alih mengirimnya kembali ke kamarnya, orang tuanya justru menyalakan TV dan menyuruhnya untuk terus menonton program favoritnya.

Dia sebenarnya terlihat santai pada awalnya, tetapi seiring berjalannya waktu, Anda dapat melihatnya berjuang untuk tetap terjaga.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Picu Kontroversi

Bentuk hukuman ini menarik banyak kritik online dari orang tua, dengan beberapa menyebutnya sebagai bentuk pelecehan.

Video itu memperlihatkan bocah itu berulang kali mencoba pergi ke kamarnya untuk tidur, namun ibunya memaksa agar si anak tetap menonton TV.

Sekitar pukul 2 pagi, dia terlihat menangis dan memohon kepada ibunya untuk diizinkan tidur, tetapi tidak berhasil.

Lebih dari sekali, anak laki-laki itu terlihat tertidur di sofa, dan segera dibangunkan oleh ibu atau ayahnya dan dipaksa untuk menonton televisi lebih lama.

Menurut stempel waktu CCTV, bocah itu baru diperbolehkan tidur sekitar pukul 5 pagi.

Meskipun bocah itu mungkin telah diberi pelajaran dan mungkin akan menghindari TV untuk sementara waktu, banyak orang di media sosial bertanya-tanya apakah itu sepadan.

3 dari 4 halaman

China Bujuk Warganya Agar Mau Punya Banyak Anak

Akses kredit perumahan dengan bunga rendah dan rumah bagi mereka yang berpenghasilan rendah. Penitipan untuk anak usia 2 tahun, tidak hanya usia 3 tahun ke atas. Kerja remote. Jam kerja yang fleksibel.

Sederet hal tersebut bukanlah tawaran tunjangan bagi pelamar kerja melainkan tawaran pemerintah China bagi calon orang tua agar mau memiliki banyak anak. Data statistik menunjukkan tingkat kelahiran di negara itu terus turun meskipun pemerintah telah mendorong para pasangan untuk memiliki tiga anak sejak 2021 lalu, dikutip dari laman VOA Indonesia, Kamis (24/10/2022).

Pergeseran itu membuat pemerintah mengubah strateginya dengan merangkul "dividen bakat." Pemerintah kini berfokus pada lebih sedikit orang muda untuk dididik terampil dalam bidang yang dibutuhkan. Pemerintah China meninggalkan startegi dahulu yang mengandalkan "dividen demografis," sebuah kondisi di mana jumlah pekerja muda terus muncul dan tampaknya tidak akan habis.

Peneliti di Institute for Population and Labor Economics, Chinese Academy of Social Sciences, Niu Jianlin, pekan lalu mengatakan kepada China Discipline Inspection and Supervision News yang berafiliasi dengan pemerintah bahwa, "Menurut laporan Kongres Nasional ke-20 Partai Komunis China, pendidikan, sains dan teknologi serta bakat adalah dukungan dasar dan strategis untuk membangun negara sosialis modern secara menyeluruh.… Ini menunjukkan arah bagi kita untuk lebih meningkatkan kualitas penduduk dan mewujudkan transisi dari " dividen demografis " menjadi "dividen bakat".

Menurut informasi yang dirilis pada bulan ini dari "Buku Tahunan Statistik China 2022" yang diterbitkan Biro Statistik Nasional China, 13 dari 31 provinsi dan kota-kota di negara itu yang secara administratif setara dengan provinsi, mengalami pertumbuhan populasi alami negatif pada 2021. Pada 2020, tercatat 11 pusat pertumbuhan negatif di kota-kota dan provinsi di China.

Jumlah total kelahiran di China pada 2021 adalah 10,62 juta, rekor terendah dalam beberapa tahun ini, menurut biro statistik yang dirilis pada Januari. Peningkatan bersih populasi sebanyak 480.000 orang yang tercatat di negara berpenduduk 1,4 miliar adalah yang terendah sejak 1962 ketika China mulai mencatat rekor ini.

4 dari 4 halaman

Aturan COVID-19 di China Makin Ketat, Kini Taman dan Museum Ikut Ditutup

Aturan COVID-19 di China semakin ketat lantaran temuan banyak kasus baru. Beijing menutup taman dan museum pada hari Selasa (22 November) dan Shanghai memperketat aturan bagi orang yang memasuki kota ketika otoritas China bergulat dengan lonjakan kasus COVID-19, yang telah memperdalam kekhawatiran tentang ekonomi dan meredupkan harapan untuk pembukaan kembali dengan cepat.

China melaporkan 28.127 kasus baru yang ditularkan di dalam negeri untuk hari Senin, mendekati puncak hariannya dari bulan April, dengan infeksi di kota selatan Guangzhou dan kota barat daya Chongqing menyumbang sekitar setengah dari total.

Di Beijing, kasus telah mencapai titik tertinggi barunya setiap hari. Ini pun mendorong seruan dari pemerintah kota agar lebih banyak penduduk tetap tinggal dan menunjukkan bukti tes COVID-19 negatif, tidak lebih dari 48 jam, untuk masuk ke gedung-gedung publik.

Pada Selasa malam, pusat keuangan Shanghai mengumumkan bahwa mulai Kamis orang tidak boleh memasuki tempat-tempat seperti pusat perbelanjaan dan restoran dalam waktu lima hari setelah tiba di kota, meskipun mereka masih dapat pergi ke kantor dan menggunakan transportasi. 

Sebelumnya, kota berpenduduk 25 juta orang itu memerintahkan penutupan tempat budaya dan hiburan di tujuh dari 16 distriknya setelah melaporkan 48 infeksi lokal baru.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS