Sukses

UNICEF: Invasi Rusia Sebabkan 4 Juta Anak Ukraina Jatuh ke Dalam Kemiskinan

Liputan6.com, Kyiv - Badan anak PBB, UNICEF melaporkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina dan kenaikan inflasi telah mendorong sekitar empat juta anak ke dalam kemiskinan di seluruh Eropa Timur dan Asia Tengah.

“Anak-anak menanggung beban terberat dari krisis ekonomi yang disebabkan oleh perang di Ukraina,” kata UNICEF.

Konflik “dan meningkatnya inflasi telah mendorong tambahan empat juta anak di seluruh Eropa Timur dan Asia Tengah ke dalam kemiskinan, peningkatan 19 persen sejak 2021”, katanya.

Dilansir Al Jazeera, Senin (17/10/2022), UNICEF menarik kesimpulannya dari studi data dari 22 negara.

Anak-anak Rusia dan Ukraina paling terpengaruh sejak Moskow menyerang tetangganya pada Februari.

“Rusia menyumbang hampir tiga perempat dari total peningkatan jumlah anak yang hidup dalam kemiskinan akibat perang Ukraina dan krisis biaya hidup di seluruh wilayah, dengan tambahan 2,8 juta anak sekarang tinggal di rumah tangga di bawah kemiskinan. garis,” menurut UNICEF.

Pukulan terhadap ekonomi Rusia dari sanksi Barat telah digabungkan dengan populasinya yang besar untuk menghasilkan efek yang sangat besar.

“Ukraina adalah rumah bagi setengah juta anak tambahan yang hidup dalam kemiskinan, bagian terbesar kedua,” tambah UNICEF.

Rumania mengikuti di belakang, dengan 110.000 anak lagi hidup dalam kemiskinan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Anak-Anak Terdampak

Pihak UNICEF juga mengatakan bahwa anak-anaklah yang terkena dampak parah. 

“Anak-anak di seluruh wilayah sedang tersapu oleh perang yang mengerikan ini,” kata direktur regional UNICEF untuk Eropa dan Asia Tengah, Afshan Khan.

“Jika kita tidak mendukung anak-anak dan keluarga ini sekarang, peningkatan tajam dalam kemiskinan anak hampir pasti akan mengakibatkan hilangnya nyawa, kehilangan pembelajaran, dan kehilangan masa depan.”

 

3 dari 4 halaman

Lebih Berisiko

Semakin miskin sebuah keluarga, semakin besar proporsi pendapatan yang harus dikeluarkan untuk makanan dan bahan bakar, menyisakan lebih sedikit untuk perawatan kesehatan dan pendidikan anak-anak.

Mereka juga “lebih berisiko mengalami kekerasan, eksploitasi dan pelecehan”.

Ini bisa berarti tambahan 4.500 anak meninggal sebelum ulang tahun pertama mereka, dan tambahan 117.000 anak putus sekolah tahun ini saja, kata UNICEF.

 

4 dari 4 halaman

Upaya Perlindungan

Ini menyerukan berbagai langkah untuk mengatasi masalah ini, termasuk memberikan manfaat tunai universal untuk anak-anak dan melindungi pengeluaran sosial, terutama untuk anak-anak dan keluarga yang paling rentan.

“Langkah-langkah penghematan akan sangat merugikan anak-anak – menjerumuskan lebih banyak anak ke dalam kemiskinan dan mempersulit keluarga yang sudah berjuang,” kata Khan. 

“Kita harus melindungi dan memperluas dukungan sosial untuk keluarga rentan sebelum situasinya menjadi lebih buruk.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS