Sukses

84 Persen Populasi Tonga Terdampak Bencana Letusan Gunung Api dan Tsunami

Liputan6.com, Nuku'alofa - Tonga menghadapi kekurangan pasokan makanan dan air minum, sementara komunikasi tetap menjadi tantangan "akut", perdana menteri Tonga mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Sabtu 21 Januari 2022.

Ini adalah pembaruan kedua yang dirilis oleh pemerintah tentang kerusakan yang disebabkan oleh letusan gunung api bawah laut Hunga Tonga Hunga Ha'apai pekan lalu.

Letusan itu menyelimuti negara kepulauan Pasifik itu dengan abu dan memicu tsunami yang menghancurkan rumah-rumah di beberapa pulau terluarnya.

Pemerintah Tonga mengatakan letusan gunung berapi yang kuat dan efek setelahnya telah mempengaruhi hampir 84% dari populasinya, Deutsche-Welle melaporkan sebagaimana dikutip dari MSN News, Minggu (23/1/2022).

Tonga memiliki populasi sekitar 105.000 orang, termasuk mereka yang tinggal di pulau-pulau terluar.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Kebutuhan Air Minum Jadi Prioritas

Pemerintah mengatakan bahwa mengamankan air minum adalah prioritas bagi penduduknya karena abu vulkanik telah mencemari pasokan air minum nusantara.

Sebuah kapal angkatan laut Selandia Baru yang tiba Jumat membawa alat desalinasi telah mulai menarik air dari pelabuhan Tonga. Kapal ini juga membawa 250.000 liter (66.000 galon) air untuk tonga.

Tetapi pengiriman bantuan yang tiba di laut menghadapi tantangan yang signifikan, karena kejatuhan vulkanik di permukaan laut juga merusak kapal.

"Meskipun belum ada aktivitas vulkanik lebih lanjut, tantangan terhadap transportasi laut tetap ada karena kejatuhan di permukaan laut menyebabkan kerusakan pada kapal," kata pemerintah.

Ini berarti bisa menjadi lebih sulit untuk mengangkut orang dari pulau-pulau kecil ke pulau utama, Tongatapu, seperti yang dijanjikan pemerintah.

Sejauh ini, 62 orang telah dipindahkan dari pulau Mango ke pulau Nomuka, yang terletak di bagian selatan kelompok Ha'apai, setelah penduduk kehilangan rumah dan barang-barang pribadi mereka. Sebuah rumah sakit lapangan juga didirikan di Nomuka.

Faktor lain yang mempersulit upaya bantuan terganggu komunikasi digital dan telekomunikasi, karena tautan satelit dan radio terbatas setelah kabel bawah laut rusak.

Pemerintah Selandia Baru mengatakan awal pekan ini bahwa pemulihan penuh jaringan telekomunikasi bisa memakan waktu hingga satu bulan.

Orang-orang Tonga mengantri pada hari Sabtu untuk mengakses layanan uang terbatas yang dipulihkan di ibukota, karena upaya penyelamatan dan pemulihan terus berlanjut.

 

3 dari 3 halaman

Tidak Ada Kematian Lebih Lanjut

Pemerintah Tonga juga mengatakan bahwa jumlah korban tewas tetap tidak berubah, yakni tiga orang.

Angka itu terdiri dari dua orang Tonga dan seorang warga negara Inggris dikonfirmasi telah meninggal akibat letusan dan tsunami awal pekan ini.

Lebih banyak kapal angkatan laut dari Australia, Selandia Baru dan Inggris sedang dalam perjalanan untuk mengirimkan bantuan ke Tonga, karena penerbangan bantuan militer juga berlanjut dari Australia dan Selandia Baru.

Kantor PBB yang mengkoordinasikan upaya kemanusiaan Tonga mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya bertekad untuk memastikan pasokan bantuan ke negara itu tidak akan membawa infeksi COVID-19, merencanakan berbagai opsi pengiriman "tanpa kontak".