Sukses

Mengapa Iris Bawang Bisa Bikin Menangis? Coba Juga Jurus Ini

Liputan6.com, Jakarta Mengapa mengiris bawang membuat Anda menangis?

Baik ditumis, dipanggang, dikaramelisasi, atau mentah, bawang bombay adalah makanan pokok di banyak rumah tangga AS; rata-rata orang Amerika mengkonsumsi 20 pon (9 kilogram) bawang per tahun. Tapi rasa yang mereka dambakan ada harganya: Siapa pun yang memotongnya mungkin akan segera merasakan air mata mengalir dari mata mereka yang terbakar.

Tapi mengapa mengiris bawang membuat Anda menangis?

Jawabannya, mengutip Live science, Rabu (19/1/2022), adalah akibat faktor lachrymatory, bahan kimia yang mengiritasi mata.

Ketika bawang utuh, sekelompok senyawa yang disebut sistein sulfoksida disimpan terpisah dari enzim yang disebut alliinase. Tetapi ketika Anda mengiris, memotong dadu atau menghancurkan bawang, penghalang yang memisahkan senyawa dan enzim rusak. Keduanya bersatu, memicu reaksi: Alliinase menyebabkan sistein sulfoksida menjadi asam sulfenat.

"Asam sulfenat tidak terlalu stabil," sehingga mereka harus berubah menjadi sesuatu yang lain, kata Josie Silvaroli, seorang doktor farmasi kandidat doktor di The Ohio State University dan penulis pertama studi 2017 di jurnal American Chemical Society ACS Chemical Biology tentang faktor air mata.

Dalam bawang, asam sulfenat memiliki dua pilihan.

Opsi pertama adalah ia dapat mengembun secara spontan, reaksi di dalam dirinya sendiri, dan menjadi senyawa organosulfur. Senyawa organosulfur inilah yang memberikan aroma dan rasa yang kuat pada bawang. Reaksi serupa terjadi pada bawang putih, itulah sebabnya bawang putih juga memiliki rasa yang begitu tajam, kata Silvaroli.

Tapi pilihan kedua untuk asam sulfenat adalah unik bagi bawang merah dan beberapa allium lainnya, atau genus tanaman berbunga yang menghasilkan sayuran seperti bawang merah, bawang putih, daun bawang dan bawang merah. Enzim lain, yang disebut faktor sintase lachrymatory, yang telah bersembunyi di dalam sel ikut bermain dan mengatur ulang asam sulfenat menjadi faktor lachrymatory.

Faktor lachrymatory adalah cairan yang mudah menguap, yang berarti berubah menjadi uap dengan sangat cepat, kata Silvaroli. Begitulah caranya mencapai mata Anda dan mengiritasi saraf sensorik. "Mata Anda mulai berair untuk menghilangkan iritasi," kata Silvaroli kepada Live Science.

Kemungkinan kedua senyawa organosulfur yang memberi bawang bombay rasa yang kuat dan faktor air mata yang menyebabkan air mata berevolusi sebagai mekanisme pertahanan, kata Silvaroli. Mereka dimaksudkan untuk menghentikan serangga, hewan atau parasit yang dapat merusak tanaman bawang.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Jurus Mengurangi Mata Terbakar Pemicu Air Mata

Untuk mengurangi air mata atau rasa terbaka Anda memiliki sejumlah pilihan.

Situs Bon Appetit merekomendasikan Anda memakai kacamata atau pelindung wajah untuk melindungi mata Anda. (Lensa kontak juga menawarkan penghalang terhadap faktor lachrymatory.)

Menggunakan pisau tajam, yang merusak lebih sedikit sel dan menciptakan lebih sedikit "gas air mata" daripada pisau tumpul, juga dapat membantu.

Ada juga upaya untuk membuat bawang yang bebas air mata (atau setidaknya lebih sedikit air mata).

The Sunion, bawang yang pembudidayanya menggambarkannya sebagai "manis dan ringan," dikembangkan menggunakan teknik persilangan agar tidak terlalu menyengat. Tapi Silvaroli waspada; karena senyawa yang bertanggung jawab untuk faktor lachrymatory adalah senyawa organosulfur beraroma yang sama yang memberikan rasa berbeda pada bawang, mengurangi faktor 'menangis' juga bisa menumpulkan rasa bawang.

Untuk saat ini, Silvaroli berkata, "Jika Anda menginginkan rasa itu, Anda mungkin perlu menderita karena terbakar."

 

3 dari 3 halaman

Infografis 5 Cara Lindungi Diri dan Cegah Penyebaran COVID-19 Varian Omicron