Sukses

Pesawat Hercules C-130 Militer Filipina Jatuh, 17 Orang Tewas dan 40 Terluka

Liputan6.com, Manila - Setidaknya 17 orang telah meninggal dan 40 dibawa ke rumah sakit setelah sebuah pesawat militer yang mengangkut pasukan jatuh di Filipina selatan, kata menteri pertahanan Filipina.

Sembilan puluh dua orang, sebagian besar dari mereka personel tentara, berada di atas pesawat Hercules C-130 ketika kecelakaan itu terjadi ketika mencoba mendarat di pulau Jolo di provinsi Sulu sekitar tengah hari pada hari Minggu, kata Sekretaris Pertahanan Delfin Lorenzana dalam sebuah pernyataan.

"Sejauh ini 40 korban luka dan luka diselamatkan dan 17 jenazah sembuh," kata Lorenzana seperti dikutip dari Al Jazeera, Minggu (4/7/2021).

Sebelumnya, Jenderal Cirilito Sobejana mengatakan kepada wartawan bahwa setidaknya 40 orang telah diselamatkan dari puing-puing C-130 yang terbakar.

"Responden ada di lokasi sekarang. Kami berdoa agar kami dapat menyelamatkan lebih banyak nyawa," kata Sobejana. "Sangat disayangkan. Pesawat melewatkan landasan pacu, dan itu mencoba untuk mendapatkan kembali daya tetapi gagal dan jatuh."

Sobejana mengatakan pesawat itu telah membawa pasukan dari Cagayan de Oro di pulau selatan Mindanao ketika "ketinggalan landasan pacu" saat mencoba mendarat di Jolo.

Pesawat mencoba "mendapatkan kembali daya tetapi tidak berhasil", katanya kepada media lokal, menggambarkan kecelakaan itu sebagai "sangat disayangkan".

 

2 dari 2 halaman

Evakuasi dengan helikopter

Al Jazeera, melaporkan dari Manila mengatakan helikopter dikerahkan untuk mengangkut yang terluka ke rumah sakit terdekat.

"C-130 adalah salah satu pesawat yang baru diakuisisi oleh angkatan udara Filipina. Daerah di mana kecelakaan itu terjadi adalah rumah bagi salah satu pangkalan besar militer Filipina," tambahnya.

Pesawat C-130, kuda kerja angkatan udara, digunakan untuk mengangkut pasukan dan persediaan. Mereka juga sering dikerahkan untuk memberikan bantuan kemanusiaan dan penanggulangan bencana.

Kecelakaan itu datang setelah helikopter Black Hawk jatuh bulan lalu selama penerbangan pelatihan malam hari, menewaskan keenamnya di pesawat.

Tiga pilot dan tiga orang udara tewas ketika S70-i mereka turun di dekat jajaran pelatihan Crow Valley di utara Manila, mendorong grounding seluruh armada.