Sukses

Junta Myanmar Belum Izinkan Utusan ASEAN Datang Meski Kekacauan Terus Berlanjut

Liputan6.com, Naypyidaw - Junta militer Myanmar yang berkuasa, yang menghadapi protes nasional terhadap kudeta yang menghapus pemerintahan terpilih tiga bulan lalu, telah mengatakan bahwa mereka tidak akan menyetujui kunjungan utusan ASEAN sampai dapat membangun stabilitas.

Pernyataan itu mendorong kekhawatiran bahwa junta justru akan melakukan kekerasan yang lebih mematikan terhadap demonstran dan etnis minoritas.

Para pemimpin negara-negara dalam Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) telah mencapai konsensus pada lima poin pada pertemuan puncak krisis Myanmar bulan lalu, yang dihadiri oleh arsitek kudeta 1 Februari, Jenderal Senior Min Aung Hlaing.

Ini termasuk mengakhiri kekerasan, dialog antara militer dan lawan-lawannya, memungkinkan bantuan kemanusiaan, dan mengizinkan kunjungan oleh utusan khusus ASEAN.

"Saat ini, kami memprioritaskan keamanan dan stabilitas negara," Mayor Kaung Htet San, juru bicara dewan militer, mengatakan kepada pengarahan yang disiarkan televisi pada hari Jumat 7 Mei 2021, dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (8/5/2021).

"Hanya setelah kami mencapai tingkat keamanan dan stabilitas tertentu, kami akan bekerja sama mengenai utusan itu."

Pertemuan ASEAN 24 April di Jakarta dipuji sebagai keberhasilan oleh mereka yang hadir, tetapi para analis dan aktivis tetap skeptis bahwa jenderal Myanmar akan menerapkan rencana lima poin, yang tidak memiliki jangka waktu atau menyebutkan membebaskan tahanan politik, termasuk pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi.

Kaung Htet San mengatakan para pemimpin ASEAN telah memberikan saran positif kepada Min Aung Hlaing, tetapi apakah mereka akan diikuti atau tidak tergantung pada situasi di Myanmar, dan jika ide-ide mereka "membantu visi kami lebih lanjut".

2 dari 3 halaman

Kekacauan di Myanmar Pasca-kudeta

Myanmar telah mengalami kekacauan sejak kudeta, yang melepaskan kemarahan di kalangan publik yang tidak mau mentolerir kembalinya ke pemerintahan militer setelah lima dekade kesalahan pengelolaan ekonomi dan keterbelakangan.

Protes dan pawai telah terjadi pada sebagian besar hari, yang terbaru demonstrasi pro-demokrasi besar pada hari Jumat di ibukota komersial Yangon, dan protes yang lebih kecil di setidaknya 10 tempat lain di seluruh negeri.

Setidaknya 774 orang telah tewas dan lebih dari 3.700 ditahan dalam tindakan keras militer terhadap lawan, menurut kelompok advokasi yang memantau krisis.

Pada hari Sabtu, posting media sosial mengatakan bahwa beberapa orang di Yangon diambil oleh pasukan keamanan tanpa surat perintah.

Militer mengatakan sedang memerangi "teroris". Pada hari Jumat, juru bicara Kaung Htet San mengatakan lebih banyak penangkapan para pehasut kekerasan telah dilakukan daripada yang diumumkan secara publik.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: