Sukses

Kesepian hingga Hidup di Pengasingan, Ini Gejolak Masa Kecil Pangeran Philip

Liputan6.com, London - Pangeran Philip dikenang sebagai pendamping (suami) ratu terlama dalam sejarah Inggris, yang mengorbankan karier angkatan lautnya untuk memberikan dukungan yang teguh kepada kerajaan. Tetapi mudah untuk melupakan bahwa dia telah mengalami masa kanak-kanak yang sangat bergejolak, tulis sejarawan Philip Eade.

Menurut BBC, dia tiba-tiba dipisahkan dari orangtua dan empat kakak perempuannya pada usia delapan tahun, dan ditakdirkan untuk tidak pernah lagi tinggal serumah dengan keluarga dekatnya.

Di tahun-tahun berikutnya, saat keluar dan tentang tugas-tugas kerajaan, dia akan mendapatkan reputasi untuk komentarnya yang aneh, kasar, dan, kadang-kadang, secara mengejutkan blak-blakan. Dan bagi teman-teman, emosinya sama mencoloknya dengan penampilan luarnya.

Pangeran Philip lahir di Corfu, Yunani pada tahun 1921 delapan tahun setelah pembunuhan kakeknya, Raja George I dari Yunani.

Dia adalah anak bungsu dan satu-satunya putra Pangeran Andrew dari Yunani dan Denmark serta Putri Alice dari Battenberg. Usianya lebih dari satu tahun ketika ayahnya dikirim ke pengasingan oleh pengadilan militer setelah kekalahan telak Yunani dalam perang dengan Turki.

2 dari 5 halaman

Perjuangan Hidup Pangeran Philip Saat Muda

Perpindahan keluarga berikutnya yaitu melintasi Laut Adriatik ke Italia dengan kapal perang Inggris, dengan bayi Philip tidur di peti oranye, dibantu oleh Raja George V dari Inggris, sepupu pertama Andrew.

Tekad raja untuk menyelamatkan mereka lantaran berutang banyak pada penyesalannya karena gagal menyelamatkan sepupu pertamanya, Tsar Nicholas II, selama Revolusi Rusia lima tahun sebelumnya.

Akhirnya, keluarga itu menetap di pinggiran kota Paris di St-Cloud, di sebuah pondok taman milik bibi Philip. Philip bersekolah di sekolah kecil di dekatnya, tetapi pada tahun 1930 dunianya kembali berantakan ketika ibunya, yang selalu dia puja, menderita gangguan mental yang parah.

Alice (ibu Philip) yang merupakan putri Pangeran Louis dari Battenberg (yang nama keluarganya diubah menjadi Mountbatten selama Perang Dunia Pertama), dilahirkan dalam kondisi tuli. Dia belajar membaca bibir dalam beberapa bahasa berbeda.

Bertekad untuk tidak membiarkan kecacatan menahannya, dia telah melayani sebagai Florence Nightingale zaman akhir selama Perang Balkan tahun 1912-13, mendirikan dan merawat pasien di rumah sakit garis depan.

Tiga dekade kemudian, selama masa perang Nazi Jerman menduduki Yunani, dia menyembunyikan orang Yahudi di rumahnya di Athena, mendapatkan penghargaan dari Israel.

Namun, pada tahun-tahun setelah pelarian keluarga itu dari Yunani, perilakunya menjadi sangat aneh. Seorang dokter yang melihatnya, mendiagnosisnya sebagai penderita skizofrenia paranoid yang percaya bahwa dia adalah satu-satunya wanita di Bumi, dan menikah dengan Kristus.

Akhirnya, ibu Alice (nenek Philip) tunduk pada nasihat psikiater, dan setuju bahwa putrinya harus ditempatkan di sanatorium yang aman. Jadi dia mengatur agar seorang dokter tiba suatu hari ketika anak-anak sedang keluar. Dia secara paksa membius Alice, mengikatnya ke dalam mobil dan mengantarnya ke sebuah klinik dekat Danau Constance.

Pernikahan Alice dan Andrew telah mengalami ketegangan selama beberapa tahun tetapi, pada dasarnya, berakhir pada saat itu. Sejak saat itu mereka hampir tidak pernah bertemu, meskipun mereka tidak akan pernah bercerai.

Andrew berhenti bertindak sebagai suaminya. Dia membebaskan dirinya dari banyak tanggung jawabnya sebagai ayah juga, menutup rumah keluarga di St-Cloud dan setelah itu menjalani kehidupan yang agak tanpa tujuan, tinggal di antara Paris, Monte Carlo, dan Jerman, diselingi dengan intervensi sporadis tanpa hasil dalam urusan Yunani.

Dia melihat Philip sesekali selama liburan sekolah, tetapi sebaliknya meninggalkannya dalam perawatan keluarga Alice, Milford Havens dan Mountbattens, di Inggris.

Dalam waktu 18 bulan setelah perpisahan keluarga, saudara perempuan Philip semuanya menikah dengan pangeran Jerman, jadi hilangnya kedua orangtua mereka dianggap tak terlalu berat, daripada saudara laki-laki mereka yang berusia delapan tahun, yaitu Pangeran Philip.

Pertama, dia tinggal bersama nenek dari pihak ibu di Istana Kensington, sebelum pindah dengan pamannya, kakak laki-laki Alice, George, Marquess of Milford Haven - yang putranya David akan menjadi teman masa kecil terdekat Philip (dan kemudian menjadi pendamping pria).

Selama delapan tahun berikutnya, "Paman Georgie" bertindak sebagai wali Philip, muncul sebagai loco parentis di acara pemberian hadiah sekolah dan hari olahraga. Selama liburan sekolah, dia menyediakan rumah untuk Philip di Lynden Manor, di Sungai Thames antara Windsor dan Maidenhead.

Philip hanya melihat ibunya beberapa kali selama dua tahun pertama penahanannya.

Di sanatorium, Alice diberi tahu bahwa putranya akan bersekolah di sekolah asrama di Cheam di Inggris - putrinya Cecilie berhati-hati untuk meyakinkan padanya, meskipun pada awalnya gugup dengan gagasan itu, Philip menjadi "senang" dengan prospek itu.

Selama lima tahun, dari musim panas 1932 sampai musim semi 1937 - saat ia telah pulih sepenuhnya - Philip sama sekali tidak melihat atau mendengar kabar dari ibunya. Bukan sifatnya untuk melebih-lebihkan efek dari semua ini.

"Saya hanya harus melanjutkannya," katanya kemudian kepada seorang penulis biografi.

 

3 dari 5 halaman

Tidak Akan Pernah Ada yang Bisa Mengganti Rumah Keluarganya yang Hilang

Namun, terpisah dari ibunya pada tahap kritis dalam asuhan meninggalkan jejak di pikirannya. Betapapun dia mencintai neneknya, paman dan bibinya, dan menghargai rumah yang mereka sediakan untuknya, mereka tidak akan pernah bisa mengganti keluarganya yang telah hilang.

Ketika seorang pewawancara bertanya kepadanya bahasa apa yang dia ucapkan di rumah sebagai anak laki-laki, ia kemudian langsung menjawab, "Apa maksudmu, 'di rumah'?"

Cara jelasnya untuk mengatasinya adalah dengan menghalau introspeksi dan tetap ceria dan memiliki tujuan. Dengan tidak adanya ayahnya sendiri, berbagai pengganti membantu membentuk karakter pangeran muda yang semakin terus cemerlang kariernya.

Kepala sekolah Cheam adalah seorang pendeta yang ceria dan pendisiplin yang setia yang menggunakan tongkat untuk menghukum pihak-pihak yang melanggar aturan di siang hari dan tongkat kriket yang digergaji untuk mereka yang tertangkap basah melakukan perkelahian bantal setelah lampu padam.

Pemukulan pertama Philip sebagai anak baru mendorongnya bertanya kepada istri kepala sekolah, "Apakah Anda menyukai Tuan Taylor?" Nyonya Taylor yang berpengalaman membalas:

"Benarkah, Philip?" dia bertanya.

"Tidak," jawab anak laki-laki itu dengan tegas.

Namun seiring berjalannya waktu, Philip tumbuh tidak hanya menyukai Taylor tetapi juga semua hal lain tentang Cheam, rezim keras yang kemudian dia puji dalam pengantar sejarah sekolah: "Anak-anak mungkin dimanjakan di rumah, tetapi sekolah diharapkan menjadi pengalaman yang Spartan dan disiplin dalam proses berkembang menjadi orang dewasa yang dapat mengendalikan diri, perhatian, dan mandiri. Sistem ini mungkin memiliki keanehannya sendiri, tetapi ada sedikit keraguan bahwa ini jauh melebihi nilai-nilainya. "

Putranya yang lebih pemalu dan sensitif, Pangeran Charles, yang mengalami masa-masa menyedihkan di Cheam, mungkin tidak sepenuhnya setuju dengan penilaian ini. Dia juga merasa tidak mungkin untuk berbagi antusiasme ayahnya untuk Gordonstoun, sebuah lembaga pendidikan yang lebih Spartan di Moray Firth di Inverness-shire, di mana Philip pergi pada usia 13.

Guru Philip di Gordonstoun, Robert Chew, juga bertanggung jawab atas "pembangunan karakter" di sekolah tersebut selama tahun-tahun awalnya. Pada saat Pangeran Charles dikirim ke sana, Chew telah naik menjadi kepala sekolah dan Charles kemudian bergidik ketika dia mengingatnya sebagai "karakter yang jauh dan keras yang mengikuti keyakinan pendiri dengan keyakinan sebagai murid sejati".

Pendiri yang dia maksud adalah Kurt Hahn, seorang imigran Yahudi eksentrik dari Sekolah Salem di Jerman, tempat Philip menghabiskan satu tahun setelah kebangkitan Hitler pada tahun 1933-1934.

4 dari 5 halaman

Bertemu Ratu Elizabeth II

Enam bulan kemudian, Philip semakin menderita ketika walinya Georgie Milford Haven meninggal karena kanker pada usia 45 tahun.

Tokoh yang tidak jelas di sebagian besar kisah keluarga Mountbatten, dalam hal kecerdasan, kemampuan, dan pesona, Georgie sama luar biasa seperti mereka. Kecerdikannya yang luar biasa membantu keponakannya Philip mulai tertarik pada penemuan dan desain.

Banyak orang yang tahu bahwa Georgie dengan percaya diri meramalkan karier yang cemerlang, dan bahwa dia, seperti ayahnya, pada akhirnya akan berhasil menduduki posisi First Sea Lord. Tetapi dia tidak memiliki semangat obsesif dan ambisi yang menjadi ciri adik laki-lakinya yang lebih mempesona, Louis Mountbatten, yang dikenal dalam keluarga sebagai "Dickie", yang sekarang turun tangan dan mengambil alih pekerjaan yang tersisa untuk membesarkan keponakan mereka.

Mountbatten kemudian menyatakan bahwa dia telah menandai Philip sebagai "orang yang luar biasa", momen yang menentukan adalah "suatu hari ketika dia keluar menembak, ketika dia berusia delapan atau sembilan tahun."

Tidak memiliki anak laki-laki memusatkan perhatian Mountbatten pada Philip yangg kadang-kadang terkekang oleh asumsi pamannya. Mountbatten yang mengarahkan Philip menjauh dari niat awalnya untuk menjadi pilot pesawat tempur dan memilik karier di Royal Navy.

Yang paling penting, pamannya yang mengatur agar Philip menjamu Putri Elizabeth dan Margaret pada malam perang tahun 1939, selama kunjungan kerajaan ke Royal Naval College di Dartmouth. Saat itu, Philip adalah seorang kadet di sana.

Pada kesempatan inilah Putri Elizabeth terkenal jatuh cinta dengan pangeran muda yang tampan, dan dia tampaknya tidak pernah berpikir untuk menikahi orang lain.

Dia baru berusia 13 tahun pada saat itu, bagaimanapun, dan tidak sampai beberapa tahun kemudian, ketika cuti dari dinas aktif dan tinggal di Windsor untuk Natal 1943, Pangeran Philip, lima tahun lebih tua darinya, pertama kali menunjukkan tanda-tanda membalas perasaannya.

Romansa dimulai dengan sungguh-sungguh segera setelah akhir perang, dan umumnya diasumsikan bahwa dia melamarnya saat tinggal di Balmoral pada musim panas 1946.

Raja George VI pada awalnya jauh dari ingin memberikan persetujuannya, paling tidak karena beberapa teman terdekatnya sangat menentang Philip. Mereka berbisik dengan muram tentang "ketegangan Teutonik" dan curiga bahwa pamannya Louis Mountbatten, seorang pemikir terkenal, mengusulkan untuk menggunakan dia sebagai kuda Troya untuk membantu membawa monarki lebih sejalan dengan pandangan politiknya.

Mountbatten telah lama dipandang oleh para abdi dalem yang tidak sehat karena keramahannya dengan politisi Partai Buruh seperti Tom Driberg - belum lagi istri sayap kiri Mountbatten yang terkenal, Edwina.

Prospek pernikahan dengan Putri Elizabeth menawarkan kesempatan dan akhirnya untuk mendapatkan kembali kehidupan keluarga yang telah hilang pada usia delapan tahun.

 

Reporter: Lianna Leticia

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: