Sukses

Ari Ben-Menashe, Pelobi Israel yang Disewa Junta Myanmar Cari Dukungan Atas Kudeta

Liputan6.com, Naypyidaw - Seorang pengusaha Israel kelahiran Iran yang memiliki perusahaan lobi politik kontroversial di Kanada baru-baru ini disewa oleh Menteri Pertahanan Myanmar Mya Tun Oo untuk melobi beberapa figur internasional ternama guna mendukung junta militer --situs berita independen yang berbasis di AS Foreign Lobby melaporkan pada Jumat 5 Maret 2021.

Pengusaha Ari Ben-Menashe dan perusahaan lobinya yang berbasis di Montreal, Dickens & Madson disewa untuk "membantu menjelaskan situasi nyata di negara ini," bunyi perjanjian konsultasi antara firma itu dengan representasi Junta, tertanggal Kamis 4 Maret 2021.

Foreign Lobby melaporkan bahwa firma Dickens & Madson bertugas melobi tokoh-tokoh di Kongres AS dan dalam pemerintahan Joe Biden serta pemerintah Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Israel dan Rusia selain PBB, Uni Afrika dan organisasi dan LSM internasional lainnya

Ben-Menashe disebut menciptakan narasi bahwa situasi di Myanmar merupakan hasil "di mana militer harus bertindak atas pengaruh China yang telah sangat meluas di bawah pemerintahan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi" yang saat ini menjadi tahanan rumah menyusul kudeta 1 Februari 2021 --demikian seperti dikutip dari the Jerusalem Post, Minggu (7/3/2021).

"Aung San Suu Kyi mendekat ke China saat dia berkuasa," kata Ben-Menashe. "Dan orang-orang ini [di militer] tidak menyukainya."

Pernyataannya juga termasuk tuduhan yang sangat meragukan mengenai Suu Kyii, dalam upaya yang jelas untuk mengalihkan kesalahan atas genosida 2017 terhadap minoritas Rohingya Muslim di Myanmar

"Aung San Suu Kyi sebagai pemimpin adalah orang yang melakukannya di Rohingya, bukan tentara," dia menegaskan.

Kementerian Luar Negeri Israel (MFA) menolak klaim Ben-Menashe, menyusul penyelidikan oleh The Jerusalem Post pada Sabtu 6 Maret, dengan mengatakan "Suu Kyii tidak tahu apa yang sedang terjadi di lapangan selama peristiwa Rohingya pada Agustus-September 2017."

MFA mengatakan bahwa Duta Besar yang bertugas di Yangon telah menerima dua tur helikopter dari tentara pada Oktober 2017 dan Februari 2018, di mana para pejabat dari Myanmar berusaha --namun tidak berhasil, menurut MFA-- untuk mengalihkan kesalahan atas desa-desa yang terbakar pada gerakan perlawanan Rohingya setempat.

2 dari 3 halaman

Siapa Ben-Menashe?

Ben-Menashe pernah menjadi penasihat junta militer Myanmar pada akhir 1990-an, direkrut oleh rezim menyusul kiprahnya di dunia perdagangan senjata dan lobi politik.

Setelah bermigrasi dari Iran ke Israel dengan orang tuanya pada tahun 1960-an, ia terdaftar sebagai penerjemah untuk intelijen militer Israel (IDF), kemudian dipromosikan untuk bekerja dalam hubungan luar negeri intelijen IDF.

Pada September 1986, Ben-Menashe memberikan informasi kepada koresponden Time Raji Samghabadi tentang pengiriman senjata ke Iran yang diselenggarakan oleh Richard Secord, Oliver North dan Albert Hakim kepada pemberontak Nicaragua, yang kemudian dikenal sebagai insiden Iran-Contra Affairs.

Sementara Time tidak dapat menguatkan tuduhan itu, dan Ben-Menashe kemudian meneruskan informasi itu ke majalah Ash-Shiraa Lebanon, yang menerbitkannya pada November 1986, yang mengarah ke penyelidikan kongres yang menguatkan informasi tersebut.

Ben-Menashe kemudian mengklaim bahwa kebocoran itu dilakukan atas perintah Perdana Menteri saat itu Yitzhak Shamir untuk mempermalukan saingan Partai Buruhnya, Shimon Peres.

Dia menjadi terkenal pada tahun 1989, setelah ditangkap di AS karena melanggar Undang-Undang Kontrol Ekspor Senjata karena mencoba menjual tiga pesawat angkut Lockheed C-130 Hercules ke Iran yang menggunakan sertifikat pengguna akhir palsu.

Hubungan Ben-Menashe dengan Israel pasca-masa pengabdiannya di IDF tak pernah jelas. Namun dalam sebuah perkara hukum, terungkap bahwa Ben-Menashe tetap menjadi intelijen Israel selama itu.

Dia mengklaim bahwa dia secara pribadi terlibat dalam membantu kampanye presiden Ronald Reagan dengan "October surprise" untuk mencegah sandera Amerika dibebaskan sebelum pemilu 1980, di mana ia mengalahkan Presiden Jimmy Carter.

Klaimnya membantu kampanye Reagan dan membantu dalam negosiasi yang membantu akhirnya membebaskan karyawan Kedutaan Besar AS dibantah pada tahun-tahun berikutnya.

Dia juga mengklaim bahwa dia telah bekerja baik untuk Mossad dan sebagai penasihat khusus untuk kemudian Perdana Menteri Yitzhak Shamir. Klaim-klaim itu juga akan berubah menjadi palsu, dan dipenuhi dengan inkonsistensi.

Kisah-kisahnya telah berhasil membodohi beberapa outlet berita besar di seluruh dunia, membuatnya bahkan bersaksi sebagai saksi ahli dalam sidang Kongres AS pada awal 1990-an sebelum didiskreditkan di AS sepenuhnya.

Setelah didiskreditkan di Amerika Serikat, Ben-Menashe pindah ke Australia, di mana ia mengulangi pola serupa dalam menyerahkan informasi yang tidak akurat kepada wartawan sebelum klaim suakanya ditolak.

Dia akhirnya pindah ke Kanada, di mana ia memulai perusahaan lobi kontroversialnya, melobi mendukung banyak kediktatoran paling brutal dalam tiga dekade terakhir.

Di luar representasi sebelumnya dari kediktatoran militer Myanmar, ia juga terkenal di balik kampanye disinformasi di Zimbabwe melawan lawan politik diktator saat itu presiden Robert Mugabe.

Baru-baru ini, perusahaan lobi-nya yang berbasis di Montreal dipekerjakan oleh Jenderal Sudan Mohamed Hamdan Dagalo dalam kesepakatan senilai US$ 6 juta, yang para kritikus juluki sebagai "uang darah," menuduh Dagalo menjarah uang selama perang saudara negara itu.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: