Sukses

Diduga Tewaskan 48 Warga Korsel, Singapura Setop Sementara Penggunaan 2 Vaksin Flu

Liputan6.com, Singapura - Kementerian Kesehatan Singapura telah menyarankan penggunaan dua vaksin influenza di Singapura akan "dihentikan sementara" sebagai tindakan pencegahan setelah kematian usai vaksinasi dilaporkan di Korea Selatan.

Meskipun, otoritas kesehatan Korea Selatan mengatakan mereka tidak menemukan hubungan langsung antara kematian dan vaksin flu tersebut.

"Ini adalah tindakan pencegahan menyusul kematian yang dilaporkan setelah vaksinasi influenza di Korea Selatan," kata pihak Kementerian Kesehatan Singapura dalam siaran persnya.

"Tidak ada kematian terkait vaksinasi influenza yang dilaporkan di Singapura hingga saat ini."

Sebelumnya, puluhan warga Korea Selatan meninggal pada bulan ini setelah menerima vaksin flu sebagai bagian dari program vaksinasi yang dikelola negara. Hingga Sabtu kemarin, 48 kematian telah dilaporkan, seperti mengutip laman Channel News Asia, Senin (26/10/2020). 

Pada Minggu 25 Oktober, otoritas kesehatan Singapura mengatakan bahwa kementerian dan Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA) sedang memantau situasi ini dengan cermat.

"HSA menghubungi pihak berwenang Korea Selatan untuk informasi lebih lanjut saat mereka menyelidiki untuk menentukan apakah kematian tersebut terkait dengan vaksinasi influenza."

Berdasarkan informasi yang dikeluarkan otoritas kesehatan Korea Selatan, "tujuh merek vaksin influenza diberikan kepada orang-orang yang terlibat dalam kematian yang dilaporkan di Korea Selatan," kata kementerian itu.

Kemudian, kementerian menambahkan, dua dari tujuh merek tersebut rupanya tersedia di Singapura.

Merek yang dimaksud adalah SKYCellflu Quadrivalent, diproduksi oleh SK Bioscience dan didistribusikan secara lokal oleh AJ Biologics; dan VaxigripTetra, diproduksi oleh Sanofi Pasteur dan didistribusikan secara lokal oleh Sanofi Aventis.

"Sebagai tindakan pencegahan sementara HSA menilai implikasi dari kematian yang dilaporkan di Korea Selatan, kementerian kesehatan telah memberi tahu penyedia layanan kesehatan dan praktisi medis untuk sementara waktu menghentikan penggunaan dua vaksin ini," kata kementerian itu.

"Penyedia layanan kesehatan dan praktisi medis dapat terus menggunakan dua vaksin influenza lainnya yang telah dibawa ke Singapura untuk musim influenza di Northern Hemisphere 2020/21."

2 dari 3 halaman

Masih Ada Alternatif Vaksin Merek Lain

Kementerian Kesehatan Singapura mengatakan, masyarakat yang direkomendasikan untuk mendapatkan vaksinasi influenza dapat terus mendapatkan vaksinasi dengan menggunakan merk lain.

Ini termasuk orang yang direkomendasikan untuk menerima vaksinasi berdasarkan Jadwal Imunisasi Anak Nasional dan Jadwal Imunisasi Dewasa Nasional.

Kementerian menambahkan bahwa vaksinasi memberikan perlindungan terhadap virus influenza musiman, dan efektif dalam mengurangi risiko komplikasi dan kematian akibat influenza.

"Ini terutama terjadi pada kelompok rentan seperti orang tua, muda, wanita hamil dan mereka dengan kondisi medis tertentu yang sudah ada sebelumnya," katanya.

"Vaksinasi influenza umumnya aman dan dapat ditoleransi dengan baik."

Kementerian mengatakan efek samping umum dari vaksinasi influenza mungkin termasuk rasa sakit dan kemerahan di tempat suntikan, demam, sakit kepala, nyeri otot, kelelahan dan mual.

"Efek samping ini umumnya ringan dan sembuh dengan sendirinya. Dalam kasus yang jarang terjadi, seseorang mungkin mengalami demam tinggi atau reaksi alergi yang parah (seperti kesulitan bernapas, mengi dan bengkak di sekitar mata) dan perhatian medis segera harus dicari," Depkes. kata.

Vaksin yang disetujui untuk digunakan di Singapura telah dievaluasi oleh HSA untuk memastikan bahwa mereka memenuhi "standar kualitas, keamanan dan kemanjuran internasional yang dipersyaratkan".

"Untuk memastikan bahwa manfaat terus lebih besar daripada risikonya, HSA memantau keamanan vaksin melalui sistem pemantauan kejadian buruk. Ini mengacu pada jaringan profesional perawatan kesehatan lokal dan mitra peraturan internasional untuk mengambil kejadian buruk yang diduga terkait dengan vaksin."

Kementerian mengatakan, akan terus menilai situasi karena lebih banyak informasi tersedia dan saran lebih lanjut tentang penggunaan vaksin yang terkena dampak.

 
3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: