Sukses

AS, Rusia dan China Adu Mulut di DK PBB, Saling Menyalahkan Soal COVID-19

Liputan6.com, New York - Amerika Serikat, China, dan Rusia beradu mulut sengit pada Kamis 24 September 2020 selama pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang pandemi COVID-19.

Adu mulut datang ketika Sekjen PBB Antonio Guterres mengatakan kepada Dewan bahwa mereka telah gagal dalam penanganan COVID-19.

Seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (26/9/2020), Guterres menyalahkan "kurangnya kesiapan global, kerja sama, persatuan, dan solidaritas" untuk penyebaran virus corona di luar kendali dan jumlah kematian mendekati satu juta secara global. Lebih dari 32 juta orang telah didiagnosis dengan virus tersebut.

"Pandemi adalah ujian nyata kerja sama internasional - tes yang pada dasarnya kami gagal," katanya kepada Dewan beranggotakan 15 orang itu --termasuk Indonesia sebagai anggota tidak tetap. 

Jika krisis iklim didekati dengan cara yang sama, dia berkata, "Saya takut akan yang terburuk."

Presiden AS Donald Trump, yang menghadapi pertarungan pemilihan ulang yang dibuat lebih menantang oleh penyebaran penyakit di seluruh negeri, pada hari Selasa menuntut tindakan terhadap China karena menyebarkan "wabah" COVID-19 ke dunia.

AS telah melaporkan lebih dari 200.000 kematian, tertinggi di dunia dan menuduh Beijing kurang transparansi yang dikatakan telah memperburuk wabah. China membantah klaim tersebut.

Kerap Disalahkan, Diplomat China kepada AS: "Cukup sudah cukup"

Duta Besar AS Kelly Craft mengulangi tuduhan tersebut pada pertemuan virtual dewan, menarik tanggapan marah dari mitranya dari China Zhang Jun.

"Cukup, sudah cukup," katanya Zhang. "Kamu sudah menciptakan cukup banyak masalah bagi dunia. … AS harus memahami bahwa menyalahkan orang lain tidak akan menyelesaikan masalahnya sendiri."

Berbicara dalam bahasa Inggris dan mencatat kematian dan kasus AS, Zhang melanjutkan: "Dengan teknologi dan sistem medis paling canggih di dunia, mengapa AS ternyata memiliki kasus dan kematian yang paling banyak dikonfirmasi?"

"Jika seseorang harus dimintai pertanggungjawaban, itu pasti beberapa politikus AS sendiri."

AS "benar-benar terisolasi," tambahnya dalam sambutan yang didukung dengan antusias oleh mitranya dari Rusia.

Ketegangan yang sudah lama mendidih antara AS dan China telah mencapai titik didih terkait pandemi, menyoroti upaya Beijing untuk pengaruh multilateral yang lebih besar dalam tantangan terhadap kepemimpinan tradisional Washington.

Craft merespons adu mulut tersebut, mengatakan bahwa ia "muak" dengan perdebatan yang berlangsung.

"Malu pada kalian masing-masing," katanya.

"Saya heran dan saya muak dengan isi diskusi hari ini… Saya sebenarnya sangat malu dengan dewan ini --anggota dewan yang mengambil kesempatan ini untuk fokus pada dendam politik daripada masalah kritis yang ada. Ya ampun."

Para diplomat mengatakan mereka bingung dengan nada yang diambil oleh Craft, yang telah pergi saat duta besar China berbicara.

Craft "sangat agresif" setelah sesi yang "kurang lebih penuh dengan konsensus," kata seorang diplomat kepada kantor berita AFP tanpa menyebut nama.

2 dari 3 halaman

Cerminan dari Tanggapan Global yang 'Rusak', kata Analis

Nancy Soderberg, mantan Duta Besar AS untuk PBB, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa organisasi tersebut adalah "mikrokosmos dari negara dunia" dan bahwa suasana tegang dari acara tersebut menggarisbawahi betapa "rusaknya" tanggapan global terhadap pandemi telah menjadi.

"Itu belum mencapai titik tanpa harapan," katanya. "Merupakan kepentingan setiap negara untuk bekerja sama dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk menjaga keamanan rakyatnya."

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mencatat bahwa pandemi telah memperdalam perbedaan antar negara.

"Kami melihat upaya dari masing-masing negara untuk menggunakan situasi saat ini untuk memajukan kepentingan sempit mereka saat ini, untuk menyelesaikan masalah dengan pemerintah yang tidak diinginkan atau pesaing geopolitik," katanya.

Sementara itu, diplomat top China Wang Yi menyerukan koordinasi dan kerja sama yang lebih baik.

"Negara-negara besar bahkan lebih berkewajiban untuk mengutamakan masa depan umat manusia, membuang mentalitas Perang Dingin dan bias ideologis, dan bersatu dalam semangat kemitraan untuk mengatasi kesulitan," katanya. 

AS menarik diri dari WHO yang berbasis di Jenewa setelah Trump menuduhnya menjadi boneka China selama pandemi COVID-19. WHO telah menolak tuduhanTrump.

"Kadang-kadang, geopolitik merusak kerja sama dan menghambat kelincahan kita. Pandemi telah menguji sistem internasional tidak seperti sebelumnya," kata Menteri Negara Inggris untuk Asia Selatan dan Persemakmuran, Lord Tariq Ahmad dari Wimbledon. “Tapi sekarang bukan saatnya untuk menolak institusi internasional.”

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian juga tampak menusuk AS ketika dia mengatakan pandemi tidak boleh digunakan untuk merusak "semua pekerjaan yang telah dilakukan selama beberapa dekade terakhir oleh gerakan feminis untuk kesetaraan gender".

"Kita harus waspada, kita harus waspada, terutama dalam hal melindungi hak reproduksi seksual," katanya kepada Dewan Keamanan.

Pemerintahan Trump telah mendorong PBB untuk menentang promosi hak dan layanan kesehatan seksual dan reproduksi bagi perempuan karena dianggap sebagai kode untuk aborsi. Awal bulan ini, AS memberikan suara menentang resolusi Majelis Umum PBB tentang pandemi virus korona sebagian karena termasuk bahasa seperti itu.

Para pemimpin dunia diminta untuk mengirim pidato sebelumnya untuk Majelis Umum virtual sehingga Presiden China Xi Jinping tidak dapat membalas tuduhan video Trump ketika dia menyampaikan pidatonya.

Juru bicara Majelis Umum, Brenden Varma, mengatakan China telah meminta untuk mengedarkan hak jawabnya secara tertulis.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: