Sukses

Trump Resmi Tarik AS dari WHO di Tengah Pandemi Virus Corona COVID-19

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Donald Trump secara resmi telah menarik Amerika Serikat dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Mengutip BBC, Rabu (8/7/2020), Donald Trump telah menyatakan niatnya sejak akhir Mei lalu, sambil menuduh WHO berada di bawah kendali China selama penanganan pandemi Virus Corona COVID-19.

Meskipun ada panggilan dari UE dan yang lainnya, dia mengatakan akan menarik diri dari badan PBB dan mengalihkan dananya ke tempat lain.

Saat ini Presiden Trump telah memberitahu PBB dan Kongres tentang niatnya ini, meskipun prosesnya bisa memakan waktu hingga setidaknya satu tahun.

Stéphane Dujarric, juru bicara sekretaris jenderal PBB, membenarkan bahwa AS telah memberitahukannya tentang penarikan negaranya yang akan berlaku mulai 6 Juli 2021.

Senator Robert Menendez, Demokrat terkemuka di Komite Hubungan Luar Negeri, juga menulis di Twitter : "Kongres menerima pemberitahuan bahwa POTUS secara resmi menarik AS dari WHO di tengah pandemi.

"Itu membuat orang Amerika sakit dan Amerika sendirian."

2 dari 4 halaman

Pentingnya AS Bagi WHO

Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan kepada bahwa Washington telah merinci reformasi yang diinginkan agar WHO terlibat dengannya secara langsung, tetapi kemudian ia menyatakan WHO telah menolak untuk bertindak.

"Karena mereka gagal melakukan reformasi yang diminta dan sangat dibutuhkan, hari ini kami akan memutuskan hubungan," kata pejabat itu.

Joe Biden, yang akan menantang Donald Trump dalam pemilihan presiden November, menulis di Twitternya: "Pada hari pertama saya sebagai Presiden, saya akan bergabung kembali dengan WHO dan mengembalikan kepemimpinan kami di panggung dunia."

AS adalah kontributor tunggal terbesar bagi badan kesehatan global tersebut, dengan menyediakan lebih dari $ 400 juta (£ 324 juta; € 360 juta) pada tahun 2019 yang merupakan sekitar 15% dari total anggarannya.

Di bawah resolusi Kongres pada tahun 1948, AS dapat menarik diri tetapi harus memberikan pemberitahuan satu tahun sebelumnya dan harus membayar biaya yang luar biasa, meskipun tidak jelas di mana Trump akan mendukung hal itu. Dujarric menekankan bahwa persyaratan itu harus dipenuhi.

Penarikan itu akan mempertanyakan kelayakan finansial WHO dan masa depan dari banyak programnya yang mempromosikan perawatan kesehatan dan penanggulangan penyakit.

3 dari 4 halaman

Donald Trump vs WHO

Donald Trump pertama kali mengumumkan pada bulan April bahwa dia akan menghentikan pendanaan AS untuk WHO kecuali jika badan tersebut melakukan "perbaikan substantif" dalam 30 hari.

Kemudian pada akhir Mei dia berkata: "Kami akan mengakhiri hubungan kami dengan Organisasi Kesehatan Dunia dan mengarahkan dana itu" ke badan amal kesehatan masyarakat global lainnya.

"Dunia sekarang menderita sebagai akibat dari penyelewengan pemerintah China," katanya, seraya menambahkan bahwa China telah "memicu pandemi global".

Presiden menuduh China menekan WHO untuk "menyesatkan dunia" tentang virus, tanpa memberikan bukti atas tuduhannya.

"China memiliki kendali penuh atas Organisasi Kesehatan Dunia," kata presiden itu.

Negara-negara lain, termasuk Jerman dan Inggris, mengatakan mereka tidak berniat menarik dana dari WHO, yang mengkoordinasikan inisiatif global untuk mengembangkan vaksin melawan COVID-19.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: