Sukses

Bantu Tangani Kerusuhan di Minneapolis, Kemhan AS Siap Kirim Militer

Liputan6.com, Washington DC - Pada Sabtu 30 Mei 2020, Kementerian Pertahanan AS (Pentagon) mengatakan bahwa pihaknya siap memberikan bantuan militer kepada pihak berwenang yang berjuang untuk mengatasi kerusuhan di Minneapolis, yaitu tempat di mana kematian George Floyd telah memicu protes luas di AS.

Namun, Gubernur Minneapolis, Tim Walz, dilaporkan tidak meminta pasukan federal.

Juru bicara Pentagon Jonathan Rath Hoffman mengatakan, beberapa unit militer telah ditempatkan dalam siaga tinggi "sebagai langkah perencanaan yang bijaksana" jika Gubernur Minneapolis meminta bantuan.

Associated Press pertama kali melaporkan tentang potensi penyebaran protes, dan mengutip sumber-sumber dengan pengetahuan langsung dari perintah, menyebutkan empat lokasi dari mana tentara akan ditarik.

Jonathan Hoffman mengatakan ini adalah unit yang biasanya dalam penarikan 48 jam untuk mendukung otoritas negara jika terjadi krisis seperti bencana alam.

Jonathan Hoffman juga mengatakan bahwa mereka sekarang dalam siaga empat jam. Para pejabat pertahanan mengatakan Pentagon tidak memiliki niat untuk mengerahkan pasukan federal ke Minnesota kecuali Tim Walz meminta bantuan.

Menteri Pertahanan Mark Esper dan Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, telah berbicara dengan Tim Walz dua kali dalam 24 jam terakhir dan mengatakan kepadanya bahwa Pentagon siap membantu jika diperlukan, tambah Jonathan Hoffman, seperti dikutip dari Associated Press, Minggu (31/5/2020).

2 dari 3 halaman

Langkah Bijaksana

Ajudan jenderal Garda Nasional Minnesota, Mayor Jenderal Jon Jensen mengatakan keputusan Pentagon untuk menempatkan beberapa unit militer pada keadaan siaga lebih tinggi untuk penyebaran potensial adalah "langkah bijaksana" yang memberi Walz lebih banyak pilihan.

Sebelumnya, Direktur Komunikasi Strategis Gedung Putih, Alyssa Farah, mengatakan kepada Associated Press bahwa penyebaran polisi militer yang bertugas aktif ke Minnesota tidak benar.

Dalam sebuah email, ia merujuk ke Judul 10, undang-undang Amerika Serikat yang mengatur angkatan bersenjata dan akan mengizinkan militer yang bertugas aktif untuk beroperasi di dalam negeri.

Presiden AS Donald Trump mendesak Tim Walz dan otoritas lainnya di Minnesota untuk "bersikap tegar" di Minneapolis.

Donald Trump mengatakan, "Kami memiliki militer kami yang siap, mau dan mampu jika mereka ingin memanggil militer kami, dan kami dapat memiliki pasukan di darat dengan cepat".

Perintah persiapan tersebut dikirim secara verbal pada Jumat, 29 Mei, setelah Donald Trump meminta Esper untuk opsi militer guna membantu memadamkan kerusuhan di Minneapolis setelah protes turun menjadi penjarahan dan pembakaran di beberapa bagian kota.

Donald Trump dilaporkan membuat permintaan ini melalui panggilan telepon dari Oval Office pada Kamis, 28 Mei, malam yang termasuk Esper, penasihat keamanan nasional Robert O 'Brien dan beberapa lainnya.

Menurut salah satu orang, seorang pejabat senior Pentagon yang sedang dipanggil, Presiden meminta Esper untuk opsi penempatan cepat jika protes Minneapolis terus lepas kendali.

Protes terjadi di Minneapolis pada minggu ini setelah video menunjukkan seorang petugas polisi menekan lututnya ke seorang warga Minneapolis bernama Geroge Floyd selama beberapa menit bahkan setelah dirinya berhenti bergerak dan memohon minta udara.

George Floyd kemudian meninggal karena lukanya. Petugas kepolisian itu, Derek Chauvin, telah ditangkap dan didakwa dengan pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan tidak sengaja pada Jumat, 29 Mei 2020.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: