Sukses

Coretan Hitam di Makanan Dubes Israel dan Presiden Brasil Jadi Bahan Bully Warganet

Liputan6.com, Rio de Janeiro - Kedutaan besar Israel di Brasil menjadi target bullying online pada Minggu 7 Juli 2019, gara-gara unggahan gambar di Twitter. Di mana terpampang foto Duta Besar Yossi Shelley dan Presiden Jair Bolsonaro sedang makan siang, dengan hidangan utama seperti lobster namun penampakannya disensor secara asal-asalan.

Para pengguna media sosial, seperti diberitakan CNN, Rabu (10/7/2019), menunjukkan bahwa coretan hitam transparan itu gagal menyembunyikan rupa makanan, yang diduga sengaja dilakukan untuk menyembunyikan kerang non-kosher yang dikonsumsi diplomat Israel.

Menurut hukum Yahudi, suatu makanan disebut kosher (istilah bahasa Inggris, dari istilah bahasa Ibrani kasher, yang berarti "layak" (dalam konteks ini berarti layak untuk dimakan orang Yahudi -- agama mayoritas di Israel).

Beberapa pengguna Twitter mengejek gambar yang disensor buruk dengan foto mereka sendiri yang diedit. Lainnya menambahkan emoji lobster ke piring Shelley dan Bolsonaro.

Sejumlah di antaranya mempertanyakan mengapa kedutaan besar Israel tidak menghilangkan gambar itu, sementara seorang lainnya menambahkan coretan hitam yang mirip dengan screenshot dari artikel berita tentang Bolsonaro, mengikuti komentarnya baru-baru ini tentang Holocaust.

Shelley dan Bolsonaro sejatinya bertemu untuk makan siang sebelum menghadiri final sepak bola Copa America antara Brasil dan Peru, demikian tulisan yang menyertai postingan kontroversial itu. Di mana lanjutannya adalah status ungkapan kemenangan atas keberhasilan tim Brasil.

Sejauh ini pihak kedutaan Israel di Brasil mengatakan kepada CNN bahwa mereka tidak ingin berkomentar.

2 dari 4 halaman

Awal Kritik Bolsonaro Soal Holocaust

Pada bulan April, Bolsonaro dikritik karena komentar tentang Holocaust, ketika berbicara dengan sekelompok penganut Evangelikalisme Brasil tentang kunjungannya ke peringatan Yad Vashem di Yerusalem awal bulan itu.

"Kita bisa memaafkan, tetapi kita tidak bisa melupakan. Itu ungkapan saya. Mereka yang melupakan masa lalu mereka dikutuk untuk tidak memiliki masa depan," kata Bolsonaro kala itu.

Di Twitter, Presiden Israel Reuven Rivlin tampaknya sengaja bertentangan dengan pemimpin Brasil itu, dengan mengatakan "Kami tidak akan pernah memaafkan dan tidak pernah melupakan". Yad Vashem mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh Reuters: "Tidak ada tempat untuk memutuskan siapa yang dapat diampuni dan apakah harus ada pengampunan atas kejahatan Holocaust."

Bolsonaro menanggapi kritik dalam sebuah posting di halaman Facebook duta besar Israel, mengatakan bahwa "interpretasi" negatif dari komentarnya adalah "hanya untuk kepentingan mereka yang ingin mendorong saya menjauh dari teman-teman Yahudi saya."

3 dari 4 halaman

Penghargaan untuk Dubes Israel dari Brasil

Kedekatan Bolsonaro dengan Shelley bukan kali ini saja menjadi sorotan.

Sebelumnya pada bulan Mei, menurut Kementerian Luar Negeri Brasil, Presiden Bolsonaro bahkan memberi Shelley penghargaan National Order of the Southern Cross, gelar kehormatan untuk individu atau entitas asing yang dianggap layak atas pengakuan Bangsa Brasil.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Legenda Brasil Pacari Mahasiswa Cantik, Usianya Terpaut 31 Tahun
Artikel Selanjutnya
Para Pemain Brasil Sindir Messi soal Tudingan Copa America Dikotori Korupsi