Sukses

Kontroversi Ganja dalam Mengatasi Gangguan Spektrum Autisme

Liputan6.com, Jakarta Beberapa penelitian kecil menunjukkan bahwa penyandang autisme bisa mendapat manfaat dari efek terapeutik ganja. Namun, saat ini tidak ada cukup bukti untuk mendukung klaim ini.

Otak penyandang autisme dan orang yang tidak memiliki gangguan spektrum autisme (ASD) berkembang secara berbeda. Akibatnya, penyandang autisme dapat berperilaku, berinteraksi, dan belajar secara berbeda dari orang tanpa ASD.

Memiliki ASD dapat menyebabkan pola perilaku berulang dan beberapa kesulitan dalam interaksi sosial. Sebagaimana menurut CDC, ASD juga kadang-kadang menyebabkan keterlambatan perkembangan bahasa, hiperaktif, kejang, dan masalah gastrointestinal.

Obat-obatan dapat mengatasi beberapa gejala ASD. Juga, jika gejala ASD memiliki efek negatif pada kualitas hidup, seseorang mungkin mempertimbangkan untuk mencoba ganja obat.

Dilansir dari MedicalNewsToday, stigma yang signifikan mengelilingi autisme. Umumnya, para ahli medis tidak percaya bahwa ada obatnya. Sementara penyandang autisme mungkin merasa bahwa tidak perlu pengobatan, manajemen, atau penyembuhan.

Tapi meskipun demikian, para peneliti terus mengeksplorasi penggunaan terapeutik ganja. Menurut tinjauan 2018, ada bukti konklusif bahwa ganja dapat mengobati:

- sakit pada orang dewasa

- mual dan muntah karena kemoterapi

- kejang otot dan sesak yang berhubungan dengan multiple sclerosis

- Adanya bukti moderat untuk gangguan tidur sekunder.

Meskipun ulasan ini tidak menyebutkan ASD, penelitian dari 2019 menganalisis literatur peer-review yang ada yang berkaitan dengan ganja sebagai pengobatan ASD. Para penulis menyimpulkan bahwa ada kekurangan bukti yang jelas bahwa ganja mengurangi gejala ASD.

Namun, penelitian lain dan laporan anekdot menunjukkan bahwa ganja dapat bermanfaat bagi orang dengan gejala ASD tertentu. Misalnya, penulis ulasan 2021 menyimpulkan bahwa ganja dan senyawa alami dalam tanaman, yang disebut cannabinoid, bisa menjadi terapi alternatif yang efektif untuk gejala ASD.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Ganja diduga bisa mengurangi gejala hiperaktif

Para penulis ulasan 2021 menemukan bahwa produk ganja dapat mengurangi frekuensi dan intensitas berbagai gejala, termasuk: hiperaktif; serangan mutilasi diri dan kemarahan; masalah tidur; kecemasan; kegelisahan; agitasi psikomotor, yang melibatkan aktivitas tanpa tujuan, seperti mondar-mandir di ruangan atau mengetuk jari kaki; sifat lekas marah; agresivitas; Depresi.

Mereka juga menemukan bukti bahwa ganja dapat meningkatkan: kognisi; kepekaan indera; perhatian; interaksi sosial; bahasa

Serta pada tahun 2021, seorang peneliti di Minnesota State University melakukan tinjauan literatur ilmiah tentang autisme dan ganja pada anak-anak. Temuan menunjukkan bahwa ganja dapat membantu mengurangi keparahan gejala yang melibatkan: komunikasi sosial; melukai diri sendiri; kegelisahan; serangan kemarahan; agitasi; agresivitas; sifat lekas marah.

Peneliti juga menemukan manfaat untuk kondisi yang mungkin juga dialami anak autisme, antara lain:

- kecemasan dan kegugupan

- epilepsi

- masalah tidur

- hiperaktif atau masalah konsentrasi yang terkait dengan gangguan pemusatan perhatian

Perawatan menyebabkan berkurangnya kebutuhan akan obat-obatan pada beberapa peserta.

Sebuah studi 2019 melihat efek cannabidiol (CBD) pada 53 anak-anak dengan ASD. Anak-anak itu rata-rata berusia 11 tahun. Praktisi perawat mengajari orang tua cara memberikan minyak CBD oral. Anak-anak menerima perawatan selama rata-rata 66 hari.

Tim menemukan bahwa hampir 70% anak-anak yang mengalami serangan kemarahan menunjukkan perbaikan gejala ini.

Demikian pula, sekitar 70% anak yang mengalami hiperaktif juga menunjukkan perbaikan. Dan dari 21 anak dengan masalah tidur, lebih dari 70% menunjukkan perbaikan. Hampir setengah dari 17 anak dengan kecemasan menunjukkan pengurangan setelah penggunaan CBD.

Sebagian besar peneliti setuju bahwa menarik kesimpulan yang jelas tentang efek ganja pada ASD memerlukan uji klinis skala besar dan berkualitas tinggi.

 

3 dari 4 halaman

Efek samping ganja

Studi di atas menggambarkan beberapa efek samping umum ganja sebagai pengobatan ASD, yang sebagian besar tampak ringan. Efek sampingnya meliputi:

- gangguan tidur

- kantuk

- perubahan nafsu makan

- kegelisahan

Studi Minnesota State University juga mencatat satu episode psikosis, yang memerlukan perawatan.

Pada 2019, para peneliti menganalisis ulasan untuk menilai efek ganja medis. Mereka menemukan efek samping dalam 49 dari 59, atau 83%, dari ulasan yang membandingkan efek ganja dengan plasebo. Mereka menemukan efek samping pada 20 dari 24, juga 83%, dari ulasan yang membandingkan ganja dengan obat aktif.

Lebih dari setengah ulasan melaporkan efek samping ringan, seperti kantuk dan pusing. Tetapi 21 dari 59 ulasan yang melaporkan efek samping menemukan bahaya yang serius.

Perlu dicatat bahwa beberapa ulasan melihat cannabinoid sintetis, bukan senyawa yang diekstraksi dari tanaman. Riset menunjukkan bahwa cannabinoid sintetis dapat memiliki efek samping yang lebih serius daripada cannabinoid nabati.

Juga, beberapa peneliti memperingatkan bahwa mengonsumsi ganja mungkin memiliki efek jangka panjang yang belum sepenuhnya dipahami oleh para ahli.

 

4 dari 4 halaman

Penanganan autisme di Jerman

Sebuah survei multicenter menunjukkan bahwa 44,8% orang dewasa autisme di Jerman saat ini menggunakan atau telah menggunakan pengobatan komplementer dan alternatif (CAM).

Beberapa contoh CAM untuk mengobati gejala autisme antara lain:

- homoeopati

- akupunktur

- yoga

- biofeedback

- terapi bantuan hewan

Namun, sementara terapi ini tidak mungkin memiliki efek samping yang serius, sedikit bukti ilmiah menunjukkan bahwa mereka mengobati gejala ASD.

Namun, ada beberapa bukti bahwa perubahan nutrisi dapat membantu. Misalnya, sebuah studi tahun 2019 menemukan bahwa mengonsumsi asam lemak tak jenuh ganda rantai panjang omega-3 setiap hari dapat memperbaiki beberapa gejala ASD. Para peserta menerima 722 miligram asam docosahexaenoic dengan atau tanpa 2.000 unit internasional vitamin D3. Penelitian ini melibatkan 73 anak autisme berusia 2,5 sampai 8 tahun di Selandia Baru.

Beberapa orang juga menganggap terapi khelasi, prosedur untuk menghilangkan logam berat dari tubuh, sebagai pengobatan untuk beberapa gejala ASD.

Sementara studi 2017 menunjukkan bahwa mungkin ada hubungan antara penyerapan logam beracun, defisiensi elemen esensial, dan risiko dan keparahan ASD, ada sedikit bukti bahwa terapi khelasi aman atau efektif dalam konteks ini. Ini memiliki potensi untuk menyebabkan kerusakan serius, termasuk kekurangan kalsium, kerusakan ginjal, dan kematian.