Sukses

Mengenal Fan Token yang Kini Banyak Dilirik Klub Olahraga Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Semakin tingginya minat dan adopsi kripto di berbagai sektor, saat ini telah banyak klub olahraga membuat token kripto sendiri yang sering disebut sebagai Fan Token atau token penggemar. 

Sebenarnya apa itu Fan Token? Dilansir dari Coinmarketcap, Fan Token atau token penggemar adalah bentuk cryptocurrency yang memberi pemegang akses ke berbagai fasilitas keanggotaan terkait penggemar seperti memberikan suara pada keputusan klub, hadiah, desain barang dagangan, dan pengalaman unik.

Token penggemar ini tak hanya terbatas bagi klub olahraga seperti sepak bola, melainkan pada industri lain seperti hiburan. 

Tidak seperti NFT, token penggemar sepenuhnya “sepadan” atau dapat dipertukarkan. Artinya, seperti fiat atau uang tunai, token dapat ditukar dengan merchandise klub olahraga, pengalaman VIP, dan lainnya. Selain itu, mereka memainkan peran penting dalam mempererat komunitas klub dengan fandom bermerek tim lainnya.

Token penggemar adalah mata uang kripto yang tidak harus didukung oleh prinsip nilai yang mendasari Bitcoin atau Ethereum. Mereka menerima nilai mereka dari seberapa besar nilai penggemar untuk dapat berpartisipasi dalam klub dan mendapatkan manfaat unik.

Perusahaan yang terkenal untuk membuat token penggemar adalah Socios.com. Socios telah membuat beberapa token penggemar untuk klub sepak bola besar, yang terbaru adalah klub sepak bola tanah air yaitu Persib Bandung. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bagaimana Cara Kerja Token Penggemar?

Penggemar atau pendukung dapat membeli token digital dan memperdagangkannya seperti mata uang kripto lainnya. Saat berdagang, harga token penggemar umumnya ditentukan oleh penjual. Itu juga dapat berubah sesuai dengan pergerakan pasar dan seberapa populer token pada saat itu.

Setelah pengguna mendapatkan akses ke sejumlah token penggemar, mereka diberikan hak untuk memilih berbagai hal mengenai klub favorit mereka. Hal-hal yang dapat dipilih oleh penggemar ini sangat bergantung pada klub, tetapi dapat mencakup Desain merchandise klub, Desain bus wisata, Masalah tiket, Lokasi pertandingan, dan yang lainnya.

Cara Mengidentifikasi Token Penggemar

Token penggemar umumnya digunakan sebagai bagian dari klub penggemar dan klub olahraga. Mereka berbeda dari kripto lain seperti Ethereum atau Chainlink karena mereka tidak menyelesaikan masalah keuangan atau teknis yang sama. Dengan kata lain, mereka lebih merupakan token berbasis hadiah yang menyenangkan.

3 dari 4 halaman

Mengenal PERP Coin, Kripto Milik Platform DEX Perpetual

Sebelumnya, Perpetual Protocol adalah pertukaran terdesentralisasi atau Decentralized Exchange (DEX) untuk futures di Ethereum dan xDai. Trader dapat melakukan long atau short dengan leverage hingga 10X pada aset yang jumlahnya terus bertambah seperti BTC, ETH, DOT, SNX, YFI, dan lainnya. 

Dilansir dari Coinmarketcap, Rabu (25/5/2022), perdagangan pada Perpetual adalah non-penahanan, artinya pedagang selalu mempertahankan kepemilikan aset mereka, dan on-chain. Protokol Perpetual menggunakan pembuat pasar otomatis virtual (vAMM), yang menyediakan likuiditas on-chain dengan harga yang dapat diprediksi yang ditetapkan oleh kurva produk yang konstan. 

Lebih jauh lagi, Perpetual Protocol merancang vAMM-nya agar netral terhadap pasar dan dijamin sepenuhnya.

Jaringan Perpetual memiliki token kripto utilitasnya sendiri yang disebut PERP Coin. PERP adalah token utilitas yang memberi insentif dan memfasilitasi tata kelola protokol yang terdesentralisasi.

Visi Protokol Perpetual yang dinyatakan adalah untuk menciptakan platform perdagangan derivatif terdesentralisasi terbaik, paling mudah diakses, dan paling aman di dunia. Dengan membangun proyek DeFi kami dan mengizinkan proyek untuk dibangun di atas Protokol Perpetual, perusahaan menganut etos "DeFi money lego". 

Setelah mencapai sejumlah tonggak dalam peta jalannya, seperti meluncurkan staking pool dan menerapkan limit dan stop-order, Perpetual Protocol berencana untuk memperluas ke rantai lain, memperkenalkan token leverage, dan meluncurkan likuiditas dinamis di poolnya.

4 dari 4 halaman

Pendiri dan Keunikan

Pendiri Protokol Perpetual

Protokol Perpetual diluncurkan oleh Yenfen Weng dan Shao-Kang Lee, dua pengusaha cryptocurrency Taiwan yang sebelumnya telah meluncurkan perusahaan penggajian dan akuntansi untuk startup kripto.

Sebagian besar tim berbasis di Taiwan. Protokol Perpetual didukung oleh banyak investor bereputasi tinggi, seperti Zee Prime Capital, Multiarrows Capital, CMS Holdings, Binance Labs dan Alameda Research, mitra strategis FTX. Dengan dukungan mereka, perusahaan menutup putaran benih yang dipimpin Multicoin Capital seharga USD 1,8 juta pada 2020.

Keunikan Perpetual

Tujuan Protokol Perpetual adalah untuk menciptakan platform perdagangan kontrak abadi yang dapat digunakan siapa saja. Untuk melakukan itu, pengguna harus dapat berdagang dengan likuiditas yang baik dan slippage yang rendah. 

Protokol Perpetual memecahkan ini dengan menggunakan solusi vAMM-nya. Protokol Perpetual tidak mengikuti model buku pesanan biasa dari pertukaran terpusat. Sebaliknya, pedagang berdagang melawan pembuat pasar otomatis virtual, yang likuiditas awalnya diatur oleh operator.

Harga PERP

Berdasarkan data Coinmarketcap, Rabu (25/5/2022), harga PERP adalah Rp 20.473,61 dengan volume perdagangan 24 jam sebesar Rp 1.105.785.984.494.

PERP naik 0,62 persen dalam 24 jam terakhir. Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 265 dengan kapitalisasi pasar Rp 1.565.719.520.894. Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sebanyak 76.475.000 PERP dari maksimal suplai tidak tersedia.